Membaca Melalui Lagos Anda

Saya merekomendasikan “Lagos: A Cultural History,” oleh Kaye Whiteman untuk mendapatkan gambaran sejarah kota tersebut. Buku ini menggambarkan sejarah kota dari kedatangan penjelajah Portugis pada tahun 1472 hingga pengambilalihan oleh Inggris pada tahun 1861 dan masa kontemporer. Buku ini membawa kita melalui topografi Lagos (dichotomy Pulau-Darat), jalan-jalan dan cerita-cerita di sekitarnya, kehidupan malam kota dan juga skena film, musik, seni, dan sastra.

Novel Teju Cole, “Every Day Is for the Thief,” dikemas seperti sebuah buku petualangan. Narator yang tidak disebutkan namanya baru saja kembali ke Lagos setelah 15 tahun tinggal di New York. Ia berkelana di sekitar kota sambil merenung tentang bus dan internet scammers di Lagos, para area boys, polisi, pusat musik, dan lainnya. Selama narasi berlangsung, terasa adanya kehancuran, yang mencerminkan keadaan seluruh negara. Pada bagian penting, narator mengunjungi Museum Nasional Nigeria di lingkungan Onikan dan menemukan pameran yang kurang, patung-patung dan prasasti-prasasti tertutup debu dan berjamur.

Novel postmodern Chris Abani, “GraceLand,” sebagian besar berlatar di Lagos tahun 1980-an di kawasan rawa Maroko. Elvis, 16 tahun, seorang keluaran sekolah tinggi, bermimpi menjadi penari profesional. Dia mencoba bertahan hidup dengan mengelabui ekspatriat kulit putih dengan menyamar sebagai Elvis Presley, lengkap dengan wig dan bedak. Temannya, Redemption, membawanya ke dunia kejahatan, dengan konsekuensi yang menghancurkan. Meskipun penuh kekejaman dan mengerikan, novel ini juga penuh harapan dalam menggambarkan deprivasi, kediktatoran, dan kekecewaan.

Berlawanan dengan Elvis Abani, Enitan, protagonis dalam novel Sefi Atta, “Everything Good Will Come,” tumbuh di kelas menengah. Lahir pada tahun 1960, tahun kemerdekaan Nigeria, perjalanan Enitan ke masa dewasanya terjadi di tengah-tengah perang saudara Nigeria, junta militer, dan korupsi. Meskipun posisinya yang berkecukupan (ia bekerja sebagai pengacara dan kemudian sebagai bankir), ia mengalami kesulitan dalam menavigasi masyarakat patriarki, seksisme yang berulangkali dia alami (bahkan dari ayahnya), dan trauma pemerkosaan temannya.

Membaca  Tarian Jawa: Perjalanan Spiritual Melalui Gerakan Seni

Selama di Lagos, Anda pasti ingin mencoba makanan Nigeria. Jollof klasik? Suya atau moin-moin yang harum? Apapun selera Anda, “Longthroat Memoirs: Soups, Sex and Nigerian Taste Buds,” karya Yemisi Aribisala, adalah buku yang cocok. Buku ini memberikan pandangan beserta resep-resep masakan Nigeria, dan menggunakan bahan makanan Nigeria sebagai kerangka untuk menganalisis masyarakat, budaya, dan cerita rakyat Nigeria. Tema yang signifikan mencakup divisi antara perkotaan dan pedesaan, tarian tradisional versus “modern,” dan etika yang mendasari konsumsi makanan kontroversial seperti daging anjing. Prosa Aribisala dinamis, lincah, dan sangat menyenangkan untuk dibaca. Buku ini melengkapi resep-resep masakan di “GraceLand” karya Abani.