Mencari Keluarga, Mereka Mendapatkan Lebih dari yang Mereka Harapkan

Saat hubungan Andres dan Karen Castaño serius pada Juni 2018, hanya ada satu isu yang membuat Mr. Castaño khawatir. Dia sangat ingin memiliki anak. Tapi dia tidak yakin apakah Ms. Castaño juga menginginkan atau bahkan bisa memiliki anak.

Ms. Castaño berusia 44 tahun pada saat itu – 16 tahun dan 4 bulan lebih tua dari dia. Dia didiagnosis mengidap kanker payudara dan menjalani mastektomi ganda pada tahun 2017, serta mengonsumsi obat tamoxifen yang menyimulasikan menopause. Yang dia tidak ketahui adalah bahwa sebelum mereka bertemu, dia telah membekukan 10 sel telur, menunggu “sperma yang tinggi dan gelap” – sesuai dengan kata-katanya – untuk memberinya kehamilan. Pada usia 28 tahun, Mr. Castaño sangat mampu untuk itu.

Mereka menikah pada 13 Juli 2019, sekitar 15 bulan setelah pertama kali bertemu di sebuah acara kerja di Augusta, Georgia. Mereka secara hukum mengambil nama gadis ibunya dan setelah menjalani bulan madu selama tiga minggu di Yunani, mereka mulai mencoba untuk memiliki bayi. Namun, seperti banyak hal dalam hidup Ms. Castaño – termasuk kanker dan bakteri pemakan daging yang hampir membuatnya kehilangan kaki – ternyata tidak mudah.

Ms. Castaño sangat akrab dengan kesulitan. Pada 28 Oktober 2000, saudara perempuannya yang berusia 22 tahun, Wendy Soltero, tewas tertembak ketika menjemput dua temannya di sebuah klub malam di Los Angeles.

“Pernikahan mereka mengalami banyak hambatan, tetapi mereka akhirnya dianugerahi tiga anak sekaligus dan hidup mereka sekarang dipenuhi dengan kebahagiaan,” kata Ramona Soltero, Bibi Wendy.

Pada Oktober 2019, pasangan tersebut mencoba transfer embrio namun gagal. “Saya sangat kecewa,” kata Ms. Castaño.

Dokter menyarankan agar menggunakan sel telur donor, tetapi dia menolak. “Andres mengatakan ada banyak cara untuk memiliki keluarga, tetapi ide bahwa saya akan memiliki anak-anak yang bukan memiliki susunan genetik saya dan mungkin juga tidak saya kandung adalah sesuatu yang aneh,” katanya.

Membaca  Ketika Putus Cinta Merusak Restoran Favorit Anda

Akhirnya, Ms. Castaño setuju untuk menggunakan sel telur donor, asalkan dia bisa mengandung bayi dan menjalani kehamilan.

“Membaca sebuah artikel yang menjelaskan bahwa Anda sedang meminjam bahan-bahan,” katanya. “Semua darah yang mengalir melalui tubuh saya, nutrisi saya, jadi saya masih menjadi ibu biologis mereka. Saya akan menggunakan biologis saya untuk menciptakan mereka. Saya pikir itu adalah cara pandang yang luar biasa.”

Mereka mulai mencari donor sel telur di seluruh Amerika Serikat, yang dia bandingkan dengan kencan online. “Anda melihat wanita-wanita muda ini dan profil mereka, warna mata dan warna kulit mereka, serta foto-foto mereka ketika bayi dan apa minat dan latar belakang etnis mereka,” kata dia.

Mereka menemukan donor berusia 26 tahun dengan rambut gelap, mata biru, dan kulit putih seperti Ms. Castaño, dan dia juga memiliki latar belakang etnis Jerman dan Inggris yang serupa. Hal ini penting bagi Ms. Castaño. “Jika itu bukan akan menjadi susunan genetik saya, saya ingin ada kemiripan,” katanya. Seperti dia, wanita tersebut juga menyukai teater, tari, fotografi, dan memasak.

Mereka melanjutkan dengan donor, yang kemudian mereka temui secara langsung, pada bulan Desember. Namun, Ms. Castaño juga mencoba satu putaran terakhir fertilisasi in vitro, bahkan setelah mereka memilih donor, untuk menenangkan pikirannya dan mengekplorasi semua opsi untuk menggunakan DNA-nya sendiri. Tidak berhasil.

Pada September 2020, dokter menanamkan dua sel telur donor ke dalam tubuhnya. Gagal. Dua bulan kemudian, mereka mencoba lagi dengan tiga sel telur lainnya. Keputusan diumumkan beberapa minggu kemudian: Dia hamil, dan dengan lebih dari satu bayi. Para Castaño dan keluarga mereka bersorak riang.

Membaca  Sebuah tempat untuk hatiku yang hancur

Pada USG delapan minggu, dokter memberikan berita lain: Ada tiga bayi. Triplets. Mr. Castaño, yang kini berusia 33 tahun, sangat senang. “Saya yang jelas sangat gembira, karena saya tidak tahu tentang masalah-masalah yang dapat terjadi dengan kelahiran ganda,” katanya. “Saya tahu itu lebih sulit daripada kembar, tetapi saya tidak tahu sampai sejauh mana.”

Tetapi Ms. Catano mengetahui risikonya, dan dia merasa takut. Dia ingin mempersiapkan dirinya secara mental jika salah satu janin tidak bertahan hidup. “Saya panik tentang tiba-tiba memiliki tiga anak sekaligus, dan juga risiko membawa tiga bayi yang sehat hingga lahir,” katanya. “Saya bukan berusia 25 tahun. Bagaimana itu akan berjalan dengan seorang ibu yang lebih tua?”

Kehamilan ternyata relatif lancar, karena dia hampir tidak mengalami mual-mual. Tetapi proses melahirkan adalah cerita yang berbeda.

Pada 27 Mei 2021, Luka, Liam, dan Violet Castaño tiba melalui operasi caesar darurat, 10 minggu prematur. Masing-masing dari mereka memiliki berat kurang dari 2,5 pon dan langsung dibawa ke unit perawatan intensif neonatal. Ms. Castaño, yang mengalami preeklampsia parah selama kehamilannya, mengalami pendarahan internal. Dia langsung dioperasi malam berikutnya.

Mr. Castaño sangat khawatir. “Anak-anak Anda ada di ventilator di N.I.C.U. dan istri Anda di ICU,” katanya. “Mereka adalah empat makhluk yang paling saya pedulikan, dan semuanya berada di rumah sakit.”

Ms. Castaño tinggal di sana selama 11 hari. Anak-anak berada di N.I.C.U. selama dua bulan.

Untuk setahun setengah pertama kehidupan bayi-bayi itu, sementara rumah Castaño di Dallas sedang direnovasi, mereka tinggal bersama orangtuanya di seberang jalan. Tak lama setelah kelahiran, pasangan itu kembali bekerja penuh waktu: Mr. Castaño sebagai analis data di AT&T, Ms. Castaño sebagai direktur penjualan bisnis nasional di Exertis Almo, distributor peralatan audiovisual. Orangtua Ms. Castaño menjaga anak-anak di pagi hari, dan sepupu mereka mengambil alih di siang hari. Keluarga Mr. Castaño sering berkunjung dari Monterrey, Meksiko, untuk membantu.

Membaca  96 anggota kru udara akan ditempatkan dari Pangkalan Angkatan Udara Grand Forks pada bulan April

“Saya yakin bahwa anak-anak somehow berkomunikasi dengan saudari saya,” kata dia. Musim panas lalu, dia mengingat, Luka tertawa dan menunjuk ke atas. Ms. Castaño melihat ke atas tapi tidak melihat apa-apa: “Saya katakan, ‘Siapa yang kau lihat?’ Dia berkata ‘Wendy. Dia menyanyikan lagu bagi saya.’ Saya pikir anak-anak mampu menyentuh hal-hal yang tidak bisa dijangkau oleh orang dewasa.”

Hari-hari mereka sibuk, tetapi Castaño masih sempat untuk kencan malam. Mereka baru-baru ini menonton film “Poor Things” di bioskop, menemukan tingkah laku balita Emma Stone mirip dengan anak-anak mereka yang berusia 2,5 tahun. Mereka pergi ke Republik Dominika untuk ulang tahun teman pada bulan September lalu. Pada bulan Maret, untuk ulang tahun ke-50 Ms. Castaño, mereka akan melakukan perjalanan dengan kapal selama dua minggu di sepanjang Sungai Rhine. (Anak-anak akan tinggal dengan kedua pasang kakek nenek mereka.)

“Terkadang saya melihatnya dan berpikir, ‘Bagaimana kita bisa sampai pada tempat ini di mana kita memiliki anak-anak yang cantik dan kehidupan yang kita ciptakan bersama dan lima tahun lalu kita tidak tahu tentang semuanya?'” lanjutnya. “Itu adalah keajaiban sedikit keberuntungan, dan mungkin bantuan Wendy.”