Mengapa Beberapa Terapis Mengajak Kliennya ke Luar Ruangan

Ma kadang-kadang sebuah buah pinus hanya sebuah buah pinus.
Tetapi pada suatu hari bulan Januari, tepi-tepi kasar dari buah pinus itu dan satu helai bulu tunggal yang menonjol darinya memiliki arti yang berbeda bagi Rachel Oppenheimer, 25 tahun, seorang konselor di Chesapeake Mental Health Collaborative di Towson, Md.
“Ketika saya tumbuh dewasa, saya menghadapi beberapa tantangan,” kata Nyonya Oppenheimer, merujuk pada masa remajanya yang sulit, “beberapa perjuangan dalam mengelola emosi saya.”
Namun neneknya, yang meninggal empat tahun lalu, lembut seperti bulu tersebut, dan memberikan cintanya tanpa syarat yang mengingatkan Nyonya Oppenheimer betapa pentingnya untuk memperlakukan dirinya dengan “kelembutan yang menenangkan,” terutama ketika ia menjadi kritis terhadap dirinya sendiri.
Nyonya Oppenheimer dan supervisornya, Heidi Schreiber-Pan, berkunjung ke Talmar, sebuah peternakan nirlaba yang menawarkan program terapi dan pelatihan kejuruan, hanya beberapa langkah dari jalan ramai dan mal-mal pinggiran yang biasa di dekat kantor mereka. Di peternakan itu, satu-satunya suara yang terdengar adalah derasnya aliran sungai, nyanyian burung, dan beberapa inci salju yang menyertai langkah mereka. Itu adalah lokasi yang sempurna untuk mengajarkan Nyonya Oppenheimer teknik terapi yang memanfaatkan alam.
Mereka memasang kursi perkemahan di bawah langit biru terang selama sesi mereka — sebuah kantor sementara tanpa dinding — dan membahas cara membuat desain lingkaran yang disebut mandala. Selanjutnya, mereka akan mengatur barang-barang yang ditemukan Nyonya Oppenheimer di tanah, masing-masing melambangkan perasaan kompleks yang berasal dari duka atas kematian neneknya.
Dr. Schreiber-Pan adalah salah satu dari sejumlah terapis yang membawa sesi terapi mereka ke luar ruangan dan, dalam beberapa kasus, melatih terapis lain untuk melakukannya. Mereka mengatakan bahwa menggabungkan terapi bicara tradisional dengan alam dan gerakan bisa membantu klien merasa lebih terbuka, menemukan perspektif baru, dan mengungkapkan perasaannya, semuanya sambil membantu mereka terhubung dengan dunia luar.
“Ini adalah perasaan memiliki rasa memiliki sesuatu yang lebih besar — dan itulah, menurut saya, momen ‘aha!’ yang sangat kuat bagi banyak orang,” kata Dr. Schreiber-Pan. Sebagian besar waktu manusia berkembang, mereka menghabiskan sebagian besar waktu di luar rumah, tambahnya, namun kehidupan modern kita sebagian besar dihabiskan di dalam ruangan, menatap perangkat digital.
Terapi luar ruangan termasuk dalam payung eko-terapi, sebuah istilah yang luas dan kabur yang mencakup aktivitas yang bervariasi seperti terapi kuda dan kegiatan luar seperti terapi petualangan di alam. Selama pandemi, sementara banyak terapis pindah ke sesi daring, yang lain mengadakan sesi di luar ruangan, mencari cara yang lebih aman untuk bertemu secara langsung. Tetapi konsep ini telah ada sejak lama.
Puluhan tahun yang lalu, psikiater Dr. Thaddeus Kostrubala, penulis buku tahun 1976 “The Joy of Running,” dikenal karena berlari bersama pasiennya. Praktek ini tidak benar-benar populer, sebagian karena sebagian besar terapis dilatih untuk bertemu dengan klien di ruangan dalam yang terkontrol, untuk menjaga kerahasiaan dan batasan yang kuat.
Namun sekarang, mahasiswa dalam pelatihan eko-terapi di sejumlah sekolah, termasuk Lewis and Clark College di Oregon dan Prescott College di Arizona.

Membaca  Korea Selatan memerintahkan beberapa dokter yang mogok untuk kembali bekerja secara publik