Mengapa Delhi ingin memagari perbatasan yang ‘bermasalah’

Kurang dari sepekan yang lalu, Menteri Dalam Negeri India, Amit Shah, mengumumkan rencana untuk memagari perbatasan terbuka dengan tetangga Myanmar.

Dia mengatakan bahwa India akan mengamankan batas yang bergelombang sepanjang 1.643km (1.020 mil) dengan cara yang sama dengan “cara kita memasang kawat berduri di perbatasan negara dengan Bangladesh”, yang lebih dari dua kali lebih panjang.

Bapak Shah mengatakan pemerintah juga akan mempertimbangkan untuk membatalkan perjanjian pergerakan bebas berusia enam tahun, yang memungkinkan penduduk perbatasan dari India dan Myanmar untuk melakukan perjalanan 16km ke wilayah masing-masing tanpa visa. Dia memberikan sedikit rincian tentang bagaimana pagar akan dibangun, atau dalam jangka waktu berapa lama.

Namun rencana ini akan dihadapi dengan banyak tantangan – sebagian ahli mengatakan bahwa medan pegunungan membuat pembangunan pagar hampir tidak mungkin. Selain itu, rencana India ini juga dapat mengganggu keseimbangan yang telah berlangsung selama bertahun-tahun antara masyarakat di wilayah perbatasan, serta memicu ketegangan dengan tetangganya.

Langkah untuk memagari perbatasan ini – melibatkan empat negara bagian di timur laut India, yaitu Arunachal Pradesh, Nagaland, Manipur, dan Mizoram – sepertinya telah terjadi di tengah dua perkembangan utama.

Pertama, eskalasi konflik di Myanmar sejak kudeta militer pada Februari 2021 menyebabkan risiko yang meningkat bagi kepentingan India. Sekitar dua juta orang telah terlantar dalam pertempuran, menurut PBB. Beberapa minggu terakhir, pejuang etnis mengklaim telah merebut kota penting Paletwa di negara bagian Chin, yang mengganggu jalur penting dari Myanmar ke India.

Kekerasan di Manipur merenggut setidaknya 170 nyawa dan mengungsikan ribuan orang

Kedua, kekerasan etnis yang dipicu oleh sengketa tindakan afirmatif meletus tahun lalu di Manipur, yang berbagi perbatasan sepanjang hampir 400km dengan Myanmar. Bentrokan antara anggota mayoritas Meitei dan minoritas suku Kuki telah merenggut lebih dari 170 nyawa dan mengungsi puluhan ribu orang.

Pemerintah di Manipur, yang dipimpin oleh Partai Bharatiya Janata Perdana Menteri India Narendra Modi, telah berbicara tentang “jumlah besar imigran ilegal” dan mengatakan bahwa “kekerasan ini disulut oleh para penanam opium ilegal yang berpengaruh dan raja narkotika dari Myanmar yang menetap di Manipur”.

Membaca  Inggris menuntut kejelasan setelah aktivis Britania-Rusia yang dipenjarakan menghilang dari penjara

Pada Juli tahun lalu, Menteri Luar Negeri India S Jaishankar memberitahu rekan sejawatnya Than Swe dari pemerintahan militer Myanmar bahwa “daerah perbatasan India sangat terganggu”. Dia mengatakan bahwa “setiap tindakan yang memperburuk situasi [perbatasan] harus dihindari”, dan menyatakan keprihatinan tentang “perdagangan manusia dan narkoba”.

Michael Kugelman dari Wilson Center, sebuah think-tank Amerika, percaya bahwa langkah untuk memagari perbatasan ini “didorong oleh persepsi India akan ancaman keamanan yang semakin meningkat di perbatasan timur”.

“India ingin membatasi efek-efek penyeberangan konflik yang semakin dalam di Myanmar, dan mengurangi risiko pengungsi masuk ke Manipur yang bertambah tidak stabil dari Myanmar,” kata Mr Kugelman kepada BBC.

Sementara itu, beberapa orang mempertanyakan kevaliditas alasan ini. Meskipun pemerintah Manipur telah mengaitkan konflik di sana dengan arus pengungsi Kuki dari Myanmar, panelnya sendiri hanya mengidentifikasi 2.187 imigran dari Myanmar di negara bagian itu hingga akhir April tahun lalu.

“Narasi tentang imigrasi ilegal besar-besaran dari Myanmar ini salah. Hal ini dilakukan untuk mendukung narasi bahwa Kuki adalah ‘orang asing’ dan imigran ilegal, bahwa mereka tidak memiliki hak di Manipur, dan baru-baru ini, bahwa perlawanan mereka mendapat dukungan dari Myanmar,” kata Gautam Mukhopadhaya, mantan duta besar India untuk Myanmar.

“Logika dan buktinya sangat tipis. Kuki telah menetap di Manipur sejak lama. Regim pergerakan bebas telah berjalan dengan baik bagi semua komunitas, termasuk Meitei yang telah mendapat manfaat dari segi komersial.”

Seorang perwira angkatan darat senior yang pensiun, dengan pengalaman di wilayah tersebut dan memilih untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan bahwa kebutuhan akan pembatasan perbatasan bukan disebabkan oleh migrasi sipil tapi karena beberapa kelompok pemberontak India dari wilayah timur laut yang mendirikan kamp di desa-desa dan kota perbatasan Myanmar.

Membaca  Orang-orang terdekat mencari wanita asal South Florida yang menghilang di Madrid

Mizoram menampung lebih dari 40.000 pengungsi yang melarikan diri dari perang saudara di Myanmar

Dalam beberapa dekade terakhir, wilayah timur laut India telah dilanda pemberontakan separatis. Undang-Undang Keistimewaan Angkatan Bersenjata (AFSPA), sebuah undang-undang yang memberikan kekuatan pencarian dan penyitaan kepada pasukan keamanan serta perlindungan bagi prajurit yang terlibat dalam korban sipil selama operasi, terbukti kontroversial. Pemberontak India yang bersembunyi di Myanmar dapat dengan mudah melewati perbatasan dan “melakukan pemerasan dan kegiatan kekerasan,” kata sang perwira.

Namun, rencana memagari perbatasan ini kemungkinan akan mendapat perlawanan.

India dan Myanmar memiliki ikatan sejarah, bahasa, dan etnis yang kuat – sekitar dua juta orang keturunan India tinggal di Myanmar, yang mencari integrasi ekonomi yang lebih besar melalui kebijakan India di arah Timur.

Dalam kebijakan ini, India telah memberikan lebih dari $2 miliar dalam bantuan pembangunan – jalan, pendidikan tinggi, restorasi pagoda yang rusak – untuk Myanmar, sebagian besar dalam bentuk hibah.

Lebih penting lagi, perbatasan ini memisahkan orang-orang dengan etnis dan budaya yang sama. Suku Mizo di Mizoram dan Suku Chin di Myanmar adalah sepupu etnis, dengan hubungan lintas batas, terutama karena negara bagian Chin, yang mayoritas Kristen, berbatasan dengan Mizoram. Ada Naga di kedua sisi perbatasan, dengan banyak dari Myanmar mengejar pendidikan tinggi di India. Pemburu dari Walong di Arunachal Pradesh sudah pergi dan kembali dari perbatasan selama berabad-abad.

Tidak mengherankan, Mizoram, menantang perintah federal, telah menampung lebih dari 40.000 pengungsi yang melarikan diri dari perang saudara di Myanmar. Ketua Menteri Nagaland Neiphiu Rio, seorang sekutu dari BJP, baru-baru ini mengatakan: “Kita harus menemukan formula tentang bagaimana cara menyelesaikan masalah untuk orang-orang dan mencegah infiltrasi juga, karena Nagaland berbatasan dengan Myanmar, dan di kedua sisi ada orang-orang Naga.”

Membaca  25 Kafe Tematik Unik di Seoul, Korea Selatan

Asap dan api di negara bagian Chin di Myanmar disebabkan oleh tembakan dari junta, menurut media lokal

Juga, para ahli berpendapat bahwa memagari perbatasan yang berbukit dan sangat berhutan akan menimbulkan tantangan yang signifikan.

“Memagari seluruh perbatasan akan menjadi hal yang mustahil mengingat semua pegunungan sepanjang perbatasan dan keterpencilan medan. Ini tidak akan seperti membangun pagar di perbatasan dengan Bangladesh,” kata Bertil Linter, seorang pakar Myanmar terkemuka, kepada saya.

“Memasang pagar adalah hal yang tidak praktis, akan memakan waktu bertahun-tahun untuk membangunnya, dan bahkan jika dibangun di beberapa tempat, masyarakat setempat akan menemukan cara untuk melewati pagar tersebut.”.

Lalu ada pertanyaan diplomatik yang sensitif. Membangun pagar perbatasan bisa menjadi langkah provokatif pada saat Delhi perlu berhati-hati dalam interaksinya dengan Myanmar, menurut Mr Kugelman. “India mencari dukungan junta untuk keamanan perbatasan dan pembangunan infrastruktur, antara prioritas lainnya. Memasang pagar tersebut dengan berkonsultasi dengan Myanmar daripada mengejar proyek ini secara sepihak akan mengurangi risiko ketegangan,” kata dia.

Pada akhirnya, langkah ini menegaskan tantangan keamanan perbatasan India – negara ini menderita ketegangan perbatasan dengan saingan utama Pakistan dan Tiongkok – yang berasal dari ketegangan politik, sengketa wilayah, perang, terorisme, atau kombinasi faktor-faktor tersebut. India juga sedang menentang Tiongkok di Asia Selatan – dan Tiongkok memiliki koneksi ekonomi yang lebih kuat dengan Myanmar dibandingkan India.

“Dengan India berupaya memperkuat hubungan dengan tetangga-tetangganya di wilayah ini, dan berusaha menahan tantangan dari Beijing yang semakin hadir di halaman belakangnya, tantangan perbatasan adalah intrusi yang tidak diinginkan. Tetapi mereka tidak bisa selesai dengan cara yang mudah,” kata Mr Kugelman.

Berita India BBC kini ada di YouTube. Klik di sini untuk berlangganan dan menonton dokumenter, penjelasan, dan fitur kami.


Baca lebih banyak cerita India dari BBC: