Mengapa front bersatu Afrika Barat hancur Mengapa front bersatu Afrika Barat hancur

Sebagian besar negara-negara Afrika Barat telah diuji oleh krisis politik dan stabilitas, serta berbagai peristiwa penting dalam beberapa bulan terakhir ini. Di tengah pertemuan mendadak Dewan Mediasi dan Keamanan Masyarakat Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (Ecowas) di ibu kota Nigeria, para menteri dihadapkan dengan krisis baru yang tak terduga – yaitu keputusan Presiden Senegal, Macky Sall, untuk menunda pemilu presiden yang semula dijadwalkan pada 25 Februari menjadi 15 Desember.

Keputusan ini telah menimbulkan protes dari kalangan oposisi dan masyarakat sipil, bahkan kandidat partai pemerintah sendiri, Perdana Menteri Amadou Ba, menentang keputusan tersebut. Sebelumnya, junta militer di Burkina Faso, Mali, dan Niger juga telah mengumumkan niat mereka untuk segera menarik diri dari Ecowas, menambah beban bagi negara-negara anggota yang sedang mengalami guncangan politik dan keamanan.

Namun, Ecowas sudah mengalami kesulitan dalam memberikan tekanan yang nyata kepada para pemimpin militer di wilayah Sahel. Sanksi ekonomi yang diberlakukan terhadap Mali dan Niger telah menimbulkan ketidakpuasan di kalangan masyarakat, bahkan justru memperkuat dukungan terhadap rezim militer. Diplomasi lembut yang dilakukan oleh Togo juga belum menghasilkan kemajuan signifikan.

Kritik terberat yang dihadapi oleh Ecowas adalah tuduhan hipokrisi atau standar ganda, di mana blok tersebut terkesan tegas saat tentara merebut kekuasaan dari sipil namun jarang bertindak tegas ketika pemimpin sipil yang terpilih melakukan perubahan aturan untuk memperpanjang masa pemerintahan mereka, seperti yang terjadi di Guinea dan Togo.

Berbagai manipulasi dan penyalahgunaan oleh pemerintah sipil memunculkan keraguan terhadap protokol Ecowas pada tahun 2001 tentang “demokrasi dan tata kelola pemerintahan yang baik”. Tidak adanya konsistensi dalam menerapkan standar demokrasi ini telah melemahkan posisi moril Ecowas dalam memaksa para pemberontak untuk mengembalikan demokrasi.

Membaca  Blinken Mengatakan Pemukiman Israel Baru di Tepi Barat Ilegal, Membalik Kebijakan Trump

Meskipun demikian, Ecowas telah mencapai beberapa kesuksesan dalam mediasi antara pemerintah Liberia dan Sierra Leone. Namun, dalam kasus negara-negara yang lebih besar atau berpengaruh, blok tersebut masih kurang memiliki pengaruh diplomasi yang kuat untuk menegakkan prinsip-prinsip tata kelola pemerintahan yang demokratis secara konsisten.

Krisis politik di Senegal menjadi ujian kritis bagi Ecowas dalam mempertahankan prinsip-prinsip konstitusi dasar. Jika Ecowas memilih untuk bersikap lunak terhadap pemimpin sipil yang sudah menjadi “anggota klub”, hal itu dapat merusak kredibilitasnya sebagai pembela prinsip-prinsip demokrasi di mata banyak warga Afrika Barat.

Sumber: Paul Melly is a consulting fellow with the Africa Programme at Chatham House in London.