Mengapa Kolesterol Penting untuk Kesehatan dan Cara Menurunkannya

Sementara 86 juta orang dewasa di Amerika Serikat memiliki kadar kolesterol tinggi, sepertiga dari orang Amerika mengatakan bahwa mereka tidak pernah memeriksa kadar kolesterol mereka dalam lima tahun terakhir.

Menguji kadar kolesterol Anda — dan mengendalikannya — sangat penting untuk mencegah penyakit jantung dan masalah kesehatan serius lainnya. Tetapi mengetahui kapan harus diuji dan apa yang harus diperhatikan dari angka-angka tersebut bisa terasa menakutkan.

Seberapa merusaknya “kolesterol jahat” bagi kesehatan Anda? Haruskah Anda khawatir jika jumlah kolesterol total Anda hanya berbatas tinggi? Dan seberapa banyak Anda bisa menurunkan kadar kolesterol Anda dengan mengubah pola makan atau kebiasaan berolahraga?

Kami bertanya kepada para ahli tentang tes kolesterol dan pengelolaannya.

Apa itu kolesterol?
Kolesterol adalah zat berlemak (juga disebut lipid) yang diproduksi oleh hati. Ini penting untuk membuat dinding sel, hormon, dan lainnya. Biasanya hati Anda membuat semua kolesterol yang Anda butuhkan. Tetapi beberapa makanan, seperti daging dan produk susu, dapat meningkatkan kolesterol yang beredar di darah Anda, itulah sebabnya Anda mungkin diminta untuk berpuasa sebelum tes kolesterol.

Kolesterol mendapat reputasi buruk karena ada bukti kuat yang menghubungkan dengan penumpukan plak pada arteri dan pengerasan dinding pembuluh darah dari waktu ke waktu. Dalam istilah medis, hal ini disebut aterosklerosis. Pada akhirnya, penumpukan ini dapat menyumbat aliran darah ke jantung Anda, menyebabkan serangan jantung. Potongan plak juga dapat pecah dan pergi ke bagian lain tubuh Anda, menyebabkan stroke.

Sebagian besar orang tidak memiliki gejala sampai arteri mereka sudah sangat tersumbat. Itulah sebabnya dokter mencari kadar kolesterol untuk menangkap dan mengobati masalah kardiovaskular secara dini, kata Dr. John Wilkins, seorang profesor kedokteran jantung dan epidemiologi di Sekolah Kedokteran Feinberg Universitas Northwestern.

Kapan Anda membutuhkan tes kolesterol?
Menurut American Heart Association, semua orang dewasa berusia 20 tahun atau lebih harus memeriksa kolesterol mereka setiap empat hingga enam tahun. Anda mungkin perlu memeriksa lebih sering jika Anda memiliki faktor risiko tertentu, seperti tekanan darah tinggi, diabetes, atau riwayat keluarga penyakit jantung.

Membaca  Bagaimana Seorang Ahli Gizi Benar-Benar Makan"Bagaimana seorang ahli gizi benar-benar makan"

Namun penyakit jantung semakin umum terjadi di antara orang muda. Institut Jantung, Paru-paru, dan Darah Nasional merekomendasikan untuk memulai pemeriksaan kolesterol antara usia 9 hingga 11 tahun, atau bahkan pada usia 2 tahun jika ada riwayat keluarga yang kuat terkait kolesterol tinggi dan penyakit jantung. Dokter Anda dapat membantu Anda menentukan kapan waktunya untuk tes.

Apa yang ditunjukkan tes kolesterol?
Dokter dapat memeriksa kolesterol Anda melalui tes darah yang disebut panel lipid atau profil lipoprotein. Ini mengukur kolesterol total; kolesterol lipoprotein densitas rendah, atau LDL; kolesterol lipoprotein densitas tinggi, atau HDL; dan trigliserida, jenis lemak lain yang memperkeras arteri dan sebagian besar berasal dari makanan. Semua ini dilaporkan dalam miligram per desiliter.

Kadang-kadang tes mencakup kolesterol lipoprotein densitas sangat rendah, atau VLDL, yang membawa trigliserida ke berbagai bagian tubuh.

Untuk beberapa orang, dokter juga dapat memesan tes untuk apolipoprotein B, atau ApoB, yang merupakan partikel yang sebenarnya membawa kolesterol dalam darah Anda. Ini dianggap sebagai prediktor risiko serangan jantung yang lebih akurat, terutama jika Anda memiliki angka LDL yang moderat atau hanya sedikit meningkat, kata Dr. Stephen Kopecky, seorang kardiolog pencegahan di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota.

Ada beberapa tes rumah yang menggunakan sampel darah dari tusukan jari untuk memeriksa kolesterol. Jika Anda menggunakan salah satu tes ini, Anda masih harus membahas hasil Anda dengan dokter dan, jika memungkinkan, melakukan tes langsung, yang dianggap lebih dapat diandalkan.

Apa saja tingkat kolesterol normal?
Apa yang dianggap “normal” tergantung pada beberapa faktor. Kolesterol umumnya meningkat seiring bertambahnya usia. Pria cenderung memiliki kadar lebih tinggi sepanjang hidup mereka, sementara wanita biasanya mengalami peningkatan selama kehamilan atau saat menopause. Gen-gen tertentu juga bisa mempengaruhi seberapa banyak kolesterol yang diproduksi tubuh Anda.

Membaca  Cara Menonton Golden Globes 2024: Tanggal, Waktu, Streaming

Mungkin angka paling penting untuk dilacak adalah LDL Anda, yang dianggap sebagai “kolesterol jahat” yang dapat menumpuk di dinding arteri. Bagi kebanyakan orang, LDL seharusnya berada di bawah 100 mg/dL — semakin rendah, semakin baik.

Orang dengan diabetes, penumpukan plak yang sudah ada, atau faktor lain yang membuat mereka berisiko terkena penyakit jantung mungkin perlu menjaga LDL di bawah 70, kata Dr. Douglas Jacoby, direktur medis Pusat Kardiologi Pencegahan dan Manajemen Lipid Penn Medicine.

Tingkat trigliserida tinggi juga dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung. Idealnya, tingkat ini harus tetap di bawah 150 mg/dL.

HDL, juga dikenal sebagai “kolesterol baik”, mengangkut kolesterol ekstra dari arteri Anda dan membawanya kembali ke hati sehingga bisa dikeluarkan dari tubuh. Itulah sebabnya tingkat HDL yang lebih tinggi pada umumnya dianggap lebih baik. Berusahalah untuk menjaga HDL di atas 40 mg/dL, dengan di atas 60 dianggap optimal.

Tetapi ketika HDL lebih tinggi dari 80 mg/dL pada pria atau 100 mg/dL pada wanita, itu mungkin kehilangan fungsi protektifnya dan sebaliknya mempercepat aterosklerosis, beberapa studi menyarankan.

Mungkin lebih sulit untuk menilai risiko penyakit jantung Anda ketika tingkat LDL atau trigliserida masuk ke dalam kategori “tinggi batas”. Dalam kasus ini, dokter mungkin meninjau beberapa perhitungan tambahan yang disertakan dalam laporan tes Anda, seperti kolesterol total, yang dihitung dengan menambahkan HDL, LDL, dan 20 persen dari tingkat trigliserida Anda.

Satu ukuran yang lebih berguna mungkin adalah angka non-HDL, yang dapat menunjukkan berapa banyak kolesterol total yang terdiri dari LDL dan partikel lain yang menyumbat arteri. Angka ini tidak termasuk trigliserida, jadi mungkin lebih akurat mencerminkan kolesterol Anda ketika Anda makan secara normal, daripada berpuasa untuk tes darah.

Dokter juga dapat melihat rasio kolesterol Anda, yaitu total kolesterol dibagi oleh HDL. Semakin tinggi rasionya, semakin besar risiko Anda terkena penyakit jantung.

Membaca  Taylor Swift Meningkatkan Brand Fashion di Super BowlTaylor Swift memberikan dorongan kepada brand fashion di Super Bowl

Apa yang bisa saya lakukan untuk menurunkan kolesterol saya?
Makan lebih banyak serat larut dalam bentuk kacang-kacangan, biji-bijian, biji, buah, dan sayuran dapat membantu mengikat kolesterol dalam saluran pencernaan dan menghilangkannya dari tubuh Anda. Beberapa makanan, seperti kacang-kacangan, alpukat, dan ikan berlemak, juga mengandung lemak poliunsaturasi, yang menurunkan kolesterol LDL dalam darah.

Cobalah untuk membatasi makanan tinggi lemak jenuh, lemak trans, dan kolesterol, seperti daging merah, mentega, dan keju, dan pilih protein nabati seperti kedelai dan makanan minimal diproses.

Meskipun efek pilihan makanan ini pada kolesterol bervariasi dari orang ke orang, mereka masih dapat “mengurangi risiko serangan jantung atau stroke atau kematian dalam waktu tiga bulan” setelah melakukan perubahan pola makan, kata Dr. Kopecky.

Berolahraga beberapa hari seminggu juga dapat lebih menurunkan tingkat LDL dan trigliserida Anda sambil meningkatkan kolesterol HDL, kata Dr. Kopecky. Dan perubahan gaya hidup ini dapat memberikan manfaat substansial bahkan bagi mereka yang membutuhkan obat penurun kolesterol.

Bagaimana dengan obat-obatan?
Seorang dokter mungkin merekomendasikan obat penurun kolesterol jika Anda sudah pernah mengalami serangan jantung atau stroke atau jika ultrasound atau angiogram menunjukkan penyumbatan arteri yang signifikan. Seorang penyedia juga mungkin mempertimbangkan obat jika kolesterol LDL Anda adalah 190 atau lebih tinggi.

Untuk kebanyakan orang lain, dokter mempertimbangkan kadar kolesterol secara kombinasi dengan usia, riwayat keluarga penyakit jantung, riwayat merokok, dan faktor lain sebelum memutuskan apakah akan meresepkan obat, kata Dr. Wilkins.

Obat penurun kolesterol yang paling umum diresepkan adalah statin, yang mengurangi kolesterol LDL. Mungkin memerlukan beberapa percobaan dan kesalahan untuk menemukan obat dan dosis yang tepat, tambah Dr. Wilkins, dan kebanyakan orang perlu tetap menggunakan statin seumur hidup. Menghentikan obat dapat membuat kadar kolesterol Anda dan risiko mengembangkan penyakit jantung kembali naik.

“Tidak ada yang memiliki risiko nol,” katanya. “Tetapi banyak hal yang bisa Anda lakukan untuk menguranginya.”