Mengapa Orang Dewasa Tidak Berkumpul Lagi? Manfaat Persahabatan Bagi Kita.

Saya telah menjalankan sebuah eksperimen dalam beberapa minggu terakhir: mengundang teman-teman untuk sekadar berkumpul dan melakukan sesuatu yang santai, atau mendekati tidak melakukan apa-apa. Saya meminta mereka datang untuk minum teh bersama. Saya rela bergabung dengan mereka saat mereka mengajak anjingnya berjalan. Ketika saya mengetahui bahwa toko kelontong lokal buka pada pukul 7 pagi, saya menawarkan diri untuk menemaninya berbelanja pagi-pagi.

Beberapa orang awalnya sedikit curiga, tetapi semuanya bersemangat. (“Baiklah, saya memang butuh saringan kopi,” kata seorang teman, yang bergabung dengan saya di toko kelontong yang sepi itu.)

Sudah banyak terbukti bahwa pertemanan meningkatkan kesehatan fisik dan mental kita serta sangat penting untuk kesejahteraan. Namun, saya termotivasi untuk membuat pertemuan dengan teman lebih mudah setelah membaca “Hanging Out: The Radical Power of Killing Time” karya Sheila Liming, yang berpendapat bahwa waktu bersama tanpa struktur dengan orang lain dapat meningkatkan hubungan kita.

Ketika Anda masih anak-anak dengan keterbatasan dana dan moda transportasi, berkumpul dengan teman terasa alami. Tetapi orang dewasa sering terbiasa melakukan kegiatan yang terjadwal satu sama lain, kata Jessica Ayers, seorang asisten profesor ilmu psikologi di Universitas Boise State, yang meneliti pertemanan orang dewasa.

“Seringkali, kita tidak menganggap sesuatu bermanfaat kecuali itu produktif,” katanya. Kami tidak selalu menyadari “bahwa duduk-duduk dan istirahat bersama seseorang masih merupakan keadaan produktif, dan layak untuk waktu kita,” katanya.

Liming, seorang profesor penulisan di Champlain College, mengatakan bahwa belum banyak penelitian tentang berkumpul dan dibutuhkan lebih banyak penelitian. Tetapi ada bukti yang menunjukkan bahwa kontak tatap muka dapat memperkuat kedekatan emosional. Selain itu, berkumpul memiliki batas masuk yang menarik, dan tidak memerlukan biaya besar: Anda tidak perlu reservasi atau tiket atau keterampilan khusus.

Membaca  Foto Gaya Jalanan London Fashion Week: Masih Original Setelah 40 TahunFoto Gaya Jalanan London Fashion Week: Masih Original Setelah 40 Tahun

Berkumpul juga mengundang percakapan yang lebih dalam dan membangun kedekatan, kata Liming. (Dr. Ayers menunjuk pada keinginan tren di media sosial akan “teman di sofa” – sahabat yang akan duduk dengan Anda di sofa dan dengan senang hati tidak melakukan apa-apa.)

Tetapi Liming mengakui bahwa terasa menakutkan untuk menghabiskan waktu bersama tanpa agenda resmi. Berikut adalah cara untuk memulainya.

Tentukan jenis berkumpul yang ingin Anda lakukan.
Ada berbagai bentuk berkumpul, kata Dr. Ayers. Jika Anda suka berkumpul menghadap muka, berbicara, Anda bisa menghabiskan waktu di rumah masing-masing atau duduk di bangku taman bersama.

Jika Anda merasa lebih nyaman melakukan sesuatu yang lebih aktif, ajak seorang teman dan selesaikan pekerjaan rumah tangga. “Saya pernah pergi bersama sahabat terbaik saya untuk mengisi bensin,” kata Dr. Ayers.

Atau Anda mungkin mencari tempat di komunitas Anda di mana orang berkumpul, kata Liming. Di kota Vermont-nya, katanya, orang berkumpul di lapangan seluncur es publik di musim dingin.

“Saya tidak bermain seluncur es, tetapi saya menemukan bahwa banyak orang berkumpul di dekat lapangan es,” katanya, “jadi kemarin saya melakukan itu dan saya bertemu dengan sekelompok orang yang tinggal di dekat saya dan akhirnya berbincang-bincang.”

Singkat saja.
Jika gagasan berkumpul di ruang tamu berantakan atau di bengkel cuci mobil membuat Anda merasa sedikit rentan, kata Liming, mulailah dengan hal kecil. Beri tahu seorang teman bahwa Anda akan mampir selama 20 menit atau setengah jam. “Salah satu hal yang membuat orang merasa takut tentang berkumpul adalah rasanya terbuka dan mereka tidak tahu berapa lama waktu yang akan dibutuhkan,” katanya.

Membaca  Cecilia Gentili, Aktivis, Penampil, dan Penulis Transgender, Meninggal pada Usia 52 Tahun

Akui bahwa awalnya mungkin terasa canggung.
Hal ini wajar untuk merasa sedikit tidak nyaman di awal, kata Liming. Tetapi salah satu keuntungan dari berkumpul adalah “itu memungkinkan kita melihat sisi orang lebih tiga dimensi yang kita lihat dan berinteraksi dengannya,” jelasnya. Jika Anda berada di rumah mereka, Anda mungkin mendapatkan sekilas tentang kehidupan domestik mereka, sejarah, atau hobi, katanya. “Jika kita bisa berada di ruangan tidak melakukan apa-apa dengan seseorang, itu merupakan bentuk kedekatan yang sangat tulus,” katanya.

Pertimbangkan untuk menjadikannya sebagai ritual.
Setelah Anda berkumpul beberapa kali, pertimbangkan untuk menjadikannya sebagai kebiasaan yang berkembang lebih mudah dari waktu ke waktu, kata Liming. Dia memiliki seorang teman yang rumahnya dekat dengan kampus tempat dia mengajar. Sekali seminggu atau lebih, dia akan mampir ke rumahnya dan menghabiskan waktu bersamanya di dapurnya sambil dia melipat cucian atau menyiapkan makan malam. “Saya minum teh dan kemudian saya pamit,” katanya.

Bertemu secara teratur dengan teman dapat mengurangi tekanan untuk mengatur pertemuan yang sempurna, katanya: “Jika tidak berhasil satu minggu, Anda bisa mencoba lagi minggu depan.”

Dan jika Anda masih merasa ragu untuk meminta teman untuk menghabiskan waktu bersama tanpa agenda, “ingatkan diri Anda bahwa orang ini tidak berkumpul dengan Anda karena mereka tidak punya hal lain untuk dilakukan,” kata Dr. Ayers. “Tidak. Orang ini ingin berada di sekitar Anda.”