Mengapa Pemilu Taiwan Penting bagi Dunia

Pemilihan Taiwan pada hari Sabtu memiliki dampak besar tidak hanya bagi 23 juta orang yang tinggal di pulau tersebut, tetapi juga untuk persaingan kekuatan super antara China dan Amerika Serikat.

Para pemilih memilih sebagai presiden mereka yang akan datang, Lai Ching-te, saat ini sebagai wakil presiden, yang telah bersumpah untuk melanjutkan kebijakan partainya untuk melindungi kedaulatan pulau tersebut. Suara tersebut merupakan celaan terhadap klaim Beijing atas Taiwan dan tekanan yang semakin meningkat yang telah dihirup oleh demokrasi pulau tersebut.

Seperti dalam semua pemilihan besar di Taiwan, bagaimana menghadapi China menjadi fokus utama kampanye. Pertanyaan itu menjadi lebih mendesak karena Beijing telah meningkatkan aktivitas militer di dekat Taiwan, menimbulkan ancaman konflik masa depan yang dapat memiliki dampak bagi Amerika Serikat.

Sejak 1949, ketika pemerintahan Nasionalis Chiang Kai-shek melarikan diri dari daratan China ke Taiwan setelah kalah dalam perang saudara dari pasukan Komunis Mao Zedong, status dan masa depan pulau tersebut telah dipertentangkan.

Di Taiwan, Jenderalissimo Chiang dan Partai Nasionalisnya memberlakukan hukum militer di pulau tersebut selama beberapa dekade saat mereka merawat impian merebut kembali daratan. Taiwan, yang dikenal secara resmi sebagai Republik China, kehilangan keanggotaannya di PBB pada tahun 1971, ketika Republik Rakyat China daratan mengambil alih kursi tersebut.

Demokratisasi pada tahun 1990-an membuka jalan bagi munculnya identitas Taiwan yang terpisah dari identitas China yang dipaksakan oleh Nasionalis di pulau tersebut.

Taiwan, sekitar 80 mil dari pantai China, berfungsi secara independen, dengan konstitusi, militer, perwakilan yang dipilih secara demokratis, kurs dan rezim bea cukai sendiri. Warganya membawa paspor hijau, yang diterima oleh otoritas imigrasi di banyak negara. Taiwan sekarang dianggap sebagai pemimpin hak asasi manusia di Asia — sebuah kontras tajam dengan China otoriter.

Membaca  Elon Musk menolak klaim Ukraina bahwa pasukan Rusia menggunakan StarlinkElon Musk menolak tudingan Ukraina bahwa pasukan Rusia menggunakan Starlink

Hanya segelintir negara yang secara resmi mengakui Taiwan sebagai negara berdaulat, meskipun diperlakukan hampir seperti itu oleh banyak negara.

Partai Komunis yang berkuasa di China terus mengklaim kedaulatan atas Taiwan, meskipun belum pernah mengelola pulau tersebut. Beijing merujuk pada pulau tersebut sebagai “wilayah Taiwan,” dan mengatakan bahwa semua pertanyaan mengenai masa depannya adalah urusan internal China semata. China menuntut bahwa semua negara menerima prinsip Satu China-nya, yang menyatakan bahwa Taiwan adalah bagian dari wilayahnya.

Beijing menegakkan klaimnya atas Taiwan di forum internasional dengan memblokir upaya pulau tersebut untuk bergabung dengan lembaga-lembaga internasional seperti Organisasi Kesehatan Dunia. Ketika Taiwan berkompetisi di Olimpiade, pulau tersebut disebut sebagai “Chinese Taipei.”

Xi Jinping, pemimpin China, telah mengatakan bahwa China akan terus mendesak untuk “penggabungan kembali” secara damai tetapi menyimpan hak untuk menggunakan kekuatan jika Beijing menganggapnya perlu.

Pesawat dan kapal perang China secara teratur menjalankan latihan di dekat Taiwan, mengikis batas informal di tengah Selat Taiwan, antara daratan utama dan pulau tersebut, yang jarang dilewati oleh pasukan China di masa lalu.

Beberapa analis percaya bahwa invasi China tidak akan segera terjadi, tetapi Beijing memiliki berbagai alat untuk mengekang pengaruh, selain intimidasi militer.

Amerika Serikat adalah pendukung keamanan Taiwan yang paling penting, dan pulau tersebut telah menjadi titik konflik antara Amerika Serikat dan China sejak awal Perang Dingin.

Dua krisis pada tahun 1950-an hampir menyebabkan konflik militer antara China dan Amerika Serikat, dan Washington selama beberapa dekade mendukung pemerintahan Chiang di Taiwan.

Ketika Amerika Serikat mengakui China yang diperintah oleh Komunis pada tahun 1979, Washington mengadopsi kebijakan “satu China” yang sengaja ambigu: mengakui, tetapi tidak mendukung, posisi Beijing bahwa wilayahnya termasuk Taiwan.

Membaca  Menghadapi kekurangan tenaga kerja yang memprihatinkan, Israel merekrut pekerja migran dari India

Dalam beberapa dekade terakhir, Amerika Serikat telah menjaga hubungan dengan Taiwan, termasuk melalui penjualan senjata, dan ketegangan periodik atas pulau tersebut tidak menggagalkan hubungan ekonomi antara Amerika Serikat dan China.

Pada hari Sabtu, saat diminta untuk menanggapi pemilihan Taiwan terhadap Mr. Lai sebagai presiden, Presiden Biden mengulangi posisi Amerika Serikat yang tidak mendukung kemerdekaan Taiwan, ucapan tersebut tampaknya ditujukan untuk menenangkan China.

Tetapi sebelumnya ia mengatakan bahwa ia akan membela pulau demokratis itu secara militer jika diserbu oleh China, ucapan tersebut merupakan perbedaan dari kebijakan resmi Amerika Serikat mengenai “ambiguitas strategis” atas bagaimana mereka akan merespons jika China menyerang.

Isu Taiwan telah berkali-kali mencuat, terutama karena hubungan antara Washington dan Beijing telah tegang dalam beberapa tahun terakhir.

Pada 2022, saat masih menjadi Speaker House, Nancy Pelosi membuat marah Beijing dengan melakukan kunjungan ke Taipei, dan kunjungan ke Amerika Serikat tahun lalu oleh Mr. Lai, yang saat ini merupakan wakil presiden Taiwan, menarik perhatian yang intens. Pesawat perang China telah menguji pertahanan Taiwan, dan kapal perang Amerika telah menentang tekanan China di Selat Taiwan.

Mr. Lai adalah anggota Partai Progresif Demokratik yang berkuasa, atau D.P.P., yang telah lama menolak tuntutan Beijing untuk penyatuan. Saingan utamanya adalah anggota Partai Nasionalis oposisi, yang telah bersumpah untuk memperluas hubungan perdagangan dan memulai kembali pembicaraan dengan China.

Sekarang presiden terpilih, Mr. Lai telah berjanji untuk melanjutkan pendekatan Presiden Tsai Ing-wen: menjaga jarak dari Beijing sambil berusaha untuk menghindari konflik, dan memperkuat hubungan dengan Amerika Serikat dan demokrasi lainnya.

Membaca  Ditolak oleh Netanyahu, Palang Merah menjalani garis tipis mencoba membantu warga sipil dalam konflik Israel-Hamas.

“Kami memberitahu masyarakat internasional bahwa di antara demokrasi dan otoritarianisme, kami akan berdiri di pihak demokrasi,” kata Mr. Lai dalam pidato kemenangannya pada hari Sabtu, berjanji untuk membela identitas Taiwan.

Namun ketika ia mulai menjabat pada bulan Mei untuk masa jabatan empat tahun, Mr. Lai akan menghadapi pertanyaan sulit tentang bagaimana menangani hubungan Taiwan dengan Beijing. Mr. Lai mengatakan bahwa dialog dengan Beijing mungkin jika Taiwan diperlakukan dengan “penghormatan yang sama.”

Jajak pendapat menunjukkan bahwa sebagian besar rakyat Taiwan mendukung mempertahankan status quo yang ambigu pulau tersebut daripada mengejar kemerdekaan secara langsung, yang berisiko memungkinkan balasan dari Beijing.