Mengeksplorasi Perjalanan Selama 3 Tahun yang Tak Pernah Berlayar

Saat itu Februari lalu, saya sedang scrolling di Instagram ketika sebuah iklan yang aneh muncul di feed saya. Iklan tersebut membanggakan tentang pelayaran tiga tahun bernama Life at Sea — diklaim sebagai pelayaran terpanjang dengan 382 panggilan pelabuhan di seluruh dunia — yang dijadwalkan berangkat dari Istanbul pada 1 November.

Sebagai seorang reporter yang meliput kisah-kisah kapal pesiar untuk meja redaksi Perjalanan The New York Times, saya merasa skeptis; saya telah mengikuti berita tentang kapal pesiar serupa yang gagal diluncurkan. Saya juga tahu bahwa menyelenggarakan pelayaran seambisius ini akan menjadi tugas yang sangat sulit, memerlukan pendanaan yang aman dan kapal yang lengkap untuk pelayaran residen.

Kira-kira tiga bulan kemudian, saat mencari pembaruan tentang pelayaran di Facebook, saya mendapati dari postingan seorang calon penumpang bahwa tim penjualan dan pemasaran telah mengundurkan diri setelah serangkaian perselisihan dengan perusahaan induk, Miray Cruises. Direktur pelaksana Life at Sea, Mikael Petterson, juga mundur pada saat itu.

Tampaknya pelayaran ini sudah terkutuk sebelum dimulai.

Dan begitulah dimulai penyelidikan saya terhadap pelayaran yang tampaknya idilis ini, yang dilanda masalah manajemen dan perencanaan yang buruk. Artikel saya, tentang pandangan di balik layar tentang kekacauan perusahaan, kemudian dipublikasikan secara online bulan lalu.

Saat tanggal keberangkatan semakin dekat, saya ingin menghubungi calon penumpang untuk mengetahui pendapat mereka tentang perjalanan yang akan datang. Saya menemukan seorang pelancong melalui LinkedIn yang bersedia berbagi dengan saya bahwa ada aplikasi untuk penumpang berkomunikasi satu sama lain. Penumpang tersebut setuju untuk membuat postingan atas nama saya, memberitahu orang lain bahwa saya adalah seorang reporter dari The Times yang berharap dapat berbicara dengan mereka.

Membaca  Foto-foto Karpet Merah Emmys: Suki Waterhouse, Laverne Cox, dan Penampilan LainnyaFoto-foto Karpet Merah Emmys: Suki Waterhouse, Laverne Cox, dan Tampilan Lainnya

Tanggal keberangkatan akhirnya ditunda dua kali — dan pelabuhan berubah menjadi Amsterdam. Pada 20 November, beberapa minggu setelah tanggal keberangkatan asli, pelayaran ini dibatalkan. Miray gagal mendapatkan kapal.

Saya tidak terkejut dengan berita tersebut. Miray Cruises adalah perusahaan asal Turki yang berukuran sedang dan berspesialisasi dalam kapal pesiar Pulau Yunani selama tiga hingga empat hari. Mereka tidak memiliki pengalaman dalam pelayaran sebesar ini.

Setelah pembatalan, banyak orang yang membeli paket pelayaran tidak ingin berbicara secara resmi; beberapa khawatir bahwa berbicara dengan The Times bisa memengaruhi kesempatan mereka untuk mendapatkan pengembalian uang. Saat itu, Miray telah berjanji akan mengembalikan uang kepada semua penumpang dalam tiga cicilan bulanan, jadi saya mengerti mengapa mereka merasa ragu untuk bersuara. Suatu pasangan, Kara dan Joe Youssef, menghubungi saya pada akhir November. Dari Istanbul, mereka mengatakan bahwa mereka telah menjual dua apartemen mereka dan menarik tabungan hidup mereka untuk membayar pelayaran tersebut.

Tapi yang paling mengejutkan saya adalah bagaimana penumpang berbagi pandangan yang berbeda terkait penanganan perusahaan terhadap situasi ini. Ada yang bersikeras bahwa Miray tidak bermaksud menipu mereka. Sementara yang lain yakin bahwa mereka menjadi korban penipuan, seperti Fyre Festival dalam kapal pesiar.

Beberapa penumpang memberi saya sumber daya berharga lainnya: rangkaian email antara eksekutif Miray. Email-email tersebut, yang berasal dari Maret 2023, menunjukkan bahwa eksekutif perusahaan gagal menangani isu-isu dasar, seperti cara menyiapkan metode pembayaran yang aman untuk mengumpulkan deposit dari penumpang. Mereka juga tampak mengabaikan kekhawatiran tentang kesesuaian kapal yang diusulkan.

Pada pertengahan Desember, saya menghubungi Vedat Ugurlu, pemilik Miray. Saya terkejut bahwa dia merespons saya dalam waktu kurang dari satu jam karena dia tidak memberikan wawancara kepada media lain. Kami berbicara selama dua jam lebih melalui panggilan video yang dia lakukan dari ruang konferensi di kantor pusat perusahaannya di Istanbul.

Membaca  Apa itu 'Penjajahan Penempatan'? - The New York TimesApakah yang dimaksud dengan 'Penjajahan Penempatan'? - The New York Times

Dia bersyukur atas kesempatan untuk menjelaskan dirinya dan bersikeras bahwa dia menjalankan perusahaan yang terpercaya yang memiliki pengalaman lebih dari 30 tahun dalam bisnis kapal pesiar. Dia mengatakan bahwa dia tidak bermaksud menipu penumpang, tapi menyalahkan kegagalan pelayaran ini pada tidak berhasilnya menjual kabin-kabin.

Beberapa penumpang menceritakan cerita yang berbeda. Saat saya berbicara dengan Youssefs lagi bulan lalu, mereka mengatakan bagaimana Miray telah memimpin mereka hingga menit terakhir; mereka diberitahu bahwa pelayaran akan berangkat seperti yang direncanakan, bahkan dengan hanya dua penumpang di kapal. Mereka tidak percaya bahwa perusahaan bermaksud menipu mereka, tapi takut bahwa Miray menggunakan uang mereka untuk memperoleh kapal dan tidak akan memiliki uang untuk mengembalikan uang mereka.

Saat ini, dengan semua uang mereka terikat, Youssefs masih terjebak di sebuah kamar hotel di Istanbul, menunggu pengembalian uang sebesar $80,000. Mereka berisiko menjadi tunawisma.

Hanya sejumlah kecil uang yang telah dikembalikan kepada pelanggan, dan Youssefs belum menerima pengembalian uang pertama mereka. Tujuan pelaporan saya berikutnya adalah untuk mencoba memahami lebih lanjut tentang keuangan perusahaan, karena banyak penumpang kehilangan harapan bahwa mereka akan dibayar kembali sama sekali.