Menghadapi kekurangan tenaga kerja yang memprihatinkan, Israel merekrut pekerja migran dari India

Di desa-desa dan kota-kota di India, Israel merekrut — bukan untuk perangnya di Gaza, tetapi untuk ekonominya sendiri.

Puluhan ribu pekerja memadati pusat-pusat kerja di seluruh negeri, melihat peluang dalam kekurangan tenaga kerja akut yang diakibatkan oleh perang Israel dengan Hamas. Tetapi serikat pekerja India telah menyerukan kepada pemerintah untuk mengakhiri perjanjian tenaga kerja, dengan argumen bahwa hal itu mendukung tindakan militer Israel di Jalur Gaza yang dikritik sebagai genosida, tuduhan yang sangat dibantah oleh Israel.

Para pelamar tertarik dengan kesempatan untuk menghasilkan gaji yang jauh lebih tinggi daripada yang mereka bisa dapatkan di tanah air, meskipun itu berarti bekerja di zona perang.

Bagi Srinivas Kundan, ini adalah kesempatan bagi putra-putranya yang remaja untuk menerima pendidikan perguruan tinggi yang tidak pernah dia dapatkan. Pekerjaan konstruksi yang dia lamar membayar hampir $20.000 per tahun, termasuk akomodasi, lebih dari enam kali lipat dari gaji tahunan rata-rata di India dan dua kali lipat dari apa yang Kundan katakan dia peroleh di Abu Dhabi, di mana dia bekerja selama enam tahun sebagai penjaga keamanan.

“Gajinya sangat bagus, jadi saya mencoba,” kata Kundan, 38 tahun, dalam wawancara telepon dari negara bagian India selatan, Telangana.

Israel, sebuah negara dengan sekitar 9 juta penduduk, sangat bergantung pada tenaga kerja asing di sektor-sektor seperti pertanian, konstruksi, dan perawatan. Kebutuhan tersebut semakin mendesak di tengah perang Israel-Hamas, yang telah menewaskan hampir 27.000 orang di Gaza dan sekitar 1.200 orang di Israel sejak 7 Oktober.

Konstruksi di Israel (Christophe Gateau / DPA via Getty Images file)

Orang-orang Palestina baik dari Gaza maupun Tepi Barat sekarang sebagian besar dilarang masuk ke Israel, izin kerja mereka dicabut atas alasan keamanan. Ribuan pekerja migran dari negara-negara Asia seperti Thailand, Nepal, dan Filipina memilih untuk pulang setelah melihat rekan-rekan mereka tewas. Sementara itu, reservis Israel telah dipanggil untuk perang, yang lebih jauh memotong pasokan pekerja.

Membaca  Inilah yang Terbaru tentang Serangan AS. Ini berita terkini tentang serangan AS.

Kekurangan tenaga kerja ini telah memberikan pukulan besar terutama bagi industri konstruksi Israel. Sebelum perang, dua per tiga dari lebih dari 150.000 orang Palestina yang bekerja di Israel berada di sektor konstruksi, menurut Biro Statistik Palestina.

Kekurangan tenaga kerja konstruksi begitu akut, para pejabat mengatakan hampir setengah dari situs pembangunan Israel sekarang tutup.

“Bisnis konstruksi didasarkan pada Palestina. Sekitar sepertiga pekerja kami adalah Palestina sebelum perang,” kata Shay Pauzner, wakil direktur jenderal Asosiasi Pembangunan Israel, dalam wawancara telepon.

Secara keseluruhan, kekurangan tenaga kerja diperkirakan telah menghabiskan lebih dari $800 juta per bulan bagi ekonomi Israel, menuntut Israel untuk berpaling ke negara-negara seperti India dan Sri Lanka untuk mendapatkan pekerja baru.

Percakapan rekrutmen dengan India, yang telah semakin dekat dengan Israel di bawah pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi, telah dimulai sebelum perang dimulai. India, negara terpadat di dunia, kesulitan memberikan pekerjaan bagi 1,4 miliar penduduknya, dan meskipun tingkat pengangguran secara keseluruhan telah turun, tingkat pengangguran bagi orang berusia 15 hingga 24 tahun adalah 17,9% pada tahun 2022, menurut Bank Dunia.

Saat ini ada 18.000 orang India yang bekerja di Israel, sebagian besar sebagai pengasuh, menurut Kementerian Luar Negeri India.

“Gaji dan jangka waktu kontrak adalah motivator utama. Ini adalah lompatan kuantum dan kombinasi mematikan untuk menarik pekerja dari semua jenis,” kata Samir Khosla, chairman Dynamic Staffing Services, sebuah agensi yang berbasis di New Delhi yang bekerja dengan kelompok Pauzner, dalam wawancara telepon Selasa.

Upaya rekrutmen ini memiliki kritikusnya, beberapa di antaranya khawatir bahwa para pekerja India mungkin dikerahkan di daerah-daerah berisiko tinggi atau menjadi korban penyiksaan. Para pekerja pertanian migran Thailand yang diwawancarai oleh Human Rights Watch telah menggambarkan bahwa mereka dibayar di bawah standar, bekerja dalam jam yang sangat panjang, dan pelanggaran hak lainnya.

Membaca  Studi Menemukan 6/10 Pengungsi Ukraina Berharap Untuk KembaliTranslation in Indonesian: Studi Menemukan 6/10 Pengungsi Ukraina Berharap Untuk Kembali

“Tidak ada yang lebih tidak bermoral dan bencana bagi India daripada ‘ekspor’ pekerja ke Israel,” kata sekelompok 10 serikat pekerja besar India dalam pernyataan pada bulan November. “Bahwa India bahkan mempertimbangkan ‘mengeskpor’ pekerja menunjukkan bagaimana cara dia telah mendehumanisasi dan mengkomodifikasi pekerja India.”

Pegawai India membela rekrutmen, mengatakan bahwa undang-undang tenaga kerja di Israel “kuat.”

“Kami sangat sadar akan tanggung jawab kami untuk menyediakan keamanan dan keselamatan bagi orang-orang kami yang berada di luar negeri,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri India Randhir Jaiswal kepada wartawan bulan ini.

Risiko perang dan pertimbangan etis belum cukup untuk menakuti pekerja India seperti Kundan untuk melamar.

“Saya tidak peduli,” katanya. “Kemungkinan kita bisa terluka. Tapi kita juga perlu memperbaiki kehidupan kita.”

Pemerintah Israel merekrut 10.000 pekerja konstruksi dalam tahap pertama, kata Pauzner, termasuk tukang kayu, tukang besi, tukang plester, dan penempat ubin, dan hingga total 60.000 dalam beberapa bulan mendatang. Dia mengatakan 6.000 pekerja telah dipilih, beberapa di antaranya akan tiba di Israel secepat tengah Februari.

Ke depannya, India kemungkinan akan menjadi sumber pekerja konstruksi asing terbesar bagi Israel, kata dia.

Pejabat telah mendirikan pusat-pusat rekrutmen di beberapa kota di India termasuk Delhi dan Chennai. Pelamar dalam proses yang sangat kompetitif harus memiliki setidaknya tiga tahun pengalaman dan lulus ujian.

Beberapa iklan lowongan kerja online yang dilihat oleh NBC News, beberapa di antaranya telah ditonton ribuan kali di YouTube, mencantumkan persyaratan kelayakan lain: Hanya non-Muslim yang boleh melamar.

Pauzner dan Khosla mengatakan bahwa pemerintah Israel maupun asosiasi pembangunan tidak memberlakukan pembatasan agama pada para pelamar. Pauzner menambahkan bahwa pekerja juga direkrut dari Uzbekistan, sebuah negara mayoritas Muslim di Asia Tengah.

Membaca  Zelenskyy mengumumkan pertemuan pemimpin industriZelenskyy mengumumkan pertemuan pemimpin industri

Pesan tersebut mungkin tidak sampai ke semua yang terlibat dalam proses ini di India yang mayoritas Hindu, di mana sekitar 14% dari penduduknya adalah Muslim. Rekruter independen di dua kota berbeda mengatakan kepada NBC News bahwa mereka telah diberitahu oleh perusahaan-perusahaan besar yang mereka bekerja bahwa hanya orang Hindu dan Kristen yang akan dipertimbangkan.

Niaz Ahmed Farooqui, sekretaris Jamiat Ulama-i-Hind, sebuah kelompok Muslim terkemuka di India, mengatakan pada hari Rabu bahwa kelompok tersebut tidak mengetahui adanya diskriminasi agama dalam proses rekrutmen. Kedutaan Besar Israel di New Delhi dan Kementerian Luar Negeri India tidak merespons permintaan komentar.

Pada bulan Desember, Raul Srugo, presiden Asosiasi Pembangunan Israel, mengatakan kepada anggota parlemen Israel, “Sejauh mana pun kami peduli, mereka bisa membawa pekerja dari bulan.”

Artikel ini awalnya diterbitkan di NBCNews.com