Mengumpulkan ‘Tidak’: Orang Rusia Anti-Putin Memeluk Tantangan yang Tidak Terduga

Namanya berasal dari kata Rusia untuk harapan – dan bagi ratusan ribu orang Rusia anti-perang, itulah, dengan sangat tidak mungkin, apa yang telah ia wujudkan.

Boris B. Nadezhdin adalah satu-satunya kandidat yang mencalonkan diri dengan platform anti-perang yang berpeluang untuk masuk dalam pemilihan presiden Rusia pada bulan Maret. Orang-orang Rusia yang menentang perang telah berbondong-bondong untuk menandatangani petisinya di dalam dan di luar negeri, dengan harapan dapat menyediakan jumlah tanda tangan yang cukup menjelang batas waktu 31 Januari agar ia berhasil menjadi kandidat.

Mereka telah menantang suhu di bawah nol di kota Siberia Yakutsk. Mereka telah membentuk barisan panjang di Yekaterinburg. Mereka telah meloncat-loncat untuk tetap hangat di St. Petersburg dan berbondong-bondong ke luar pos di Berlin, Istanbul, dan Tbilisi, Georgia.

Mereka tahu bahwa pejabat pemilihan mungkin akan melarang Mr. Nadezhdin menjadi kandidat, dan jika ia diizinkan untuk maju, mereka tahu bahwa ia tak akan pernah menang. Mereka tidak peduli.

“Boris Nadezhdin adalah ‘Tidak’ kita bersama,” kata Lyosha Popov, seorang 25 tahun yang telah mengumpulkan tanda tangan untuk Mr. Nadezhdin di Yakutsk, di selatan Lingkar Arktik. “Ini hanyalah protes kita, bentuk protes kita, agar kita dapat menunjukkan bahwa kita menentang semua ini dengan cara atau cara lain.”

Mobilisasi grass-roots di sebuah negara otoriter, di mana pemilihan umum telah lama menjadi sandiwara, telah menyuntikkan energi ke gerakan oposisi Rusia yang hampir lenyap: Para pemimpin paling menjanjikan telah diasingkan, dipenjara, atau dibunuh dalam aksi keras untuk meredam ketidaksetujuan yang eskalasi dengan perang.

Dengan protes pada dasarnya dilarang di Rusia dan kritik terhadap militer dilarang, barisan panjang untuk mendukung kandidat Mr. Nadezhdin telah menawarkan komuni publik yang jarang terjadi bagi orang Rusia yang menentang perang, yang suaranya telah tenggelam dalam gelombang jingoisme dan brutalitas negara selama hampir dua tahun.

Banyak dari mereka sebenarnya tidak begitu tahu atau peduli tentang Mr. Nadezhdin, seorang fisikawan berusia 60 tahun yang pernah menjadi anggota Parlemen Rusia dari tahun 1999 hingga 2003, dan yang dengan terang-terangan mengakui kurangnya karisma dari para pembela anti-Kremlin seperti Aleksei A. Navalny, pemimpin oposisi yang dipenjara.

Tetapi dengan undang-undang sensor draconian yang mengekang kritik terhadap perang, para pendukungnya melihat mendukungnya sebagai satu-satunya cara legal yang tersisa di Rusia untuk menunjukkan ketidaksetujuan mereka terhadap invasi Rusia ke Ukraina. Dan mereka suka dengan apa yang diucapkan oleh Mr. Nadezhdin – tentang konflik yang mendorong Rusia jatuh ke jurang; tentang perlunya membebaskan tahanan politik, membawa pulang pasukan, dan berdamai dengan Ukraina; tentang hukum anti-gay Rusia yang “idiot.”

Membaca  80 Tahun Rusia Memperingati Pembebasan Blokade Nazi Terhadap Leningrad

“Tujuan partisipasi saya adalah untuk menentang pendekatan Putin, yang akan membawa negara ini ke jalan buntu, ke jurang otoritarianisme, militerisasi, dan isolasi,” kata Mr. Nadezhdin dalam tanggapan tertulisnya terhadap pertanyaan dari The New York Times.

“Semakin banyak suara yang diterima oleh kandidat yang menentang pendekatan Putin dan ‘operasi militer khusus,’ semakin besar peluangnya bagi perdamaian dan perubahan di Rusia,” tambahnya, menggunakan istilah Kremlin untuk perang untuk menghindari pelanggaran hukum Rusia.

Dia menolak pertanyaan tentang keamanannya, mencatat dalam penampilan YouTube-nya minggu lalu bahwa, bagaimanapun juga, “tahun-tahun terbaik dan manis dalam hidup saya sudah berakhir.”

Pemerintah dengan ketat mengontrol proses pemilu untuk memastikan kemenangan Mr. Putin sebagai hal yang tidak terhindarkan, namun memperbolehkan lawan yang tidak mengancam untuk mencalonkan diri – untuk memberikan kedok legitimasi, meningkatkan partisipasi pemilih, dan memberikan jalan keluar bagi orang Rusia yang menentang pemerintahnya untuk mengekspresikan ketidakpuasan mereka. Hingga kini, 11 orang, termasuk Mr. Nadezhdin dan Mr. Putin, diizinkan untuk mendaftar sebagai calon potensial dan mengumpulkan tanda tangan.

Banyak dari pendukung baru Mr. Nadezhdin menerima bahwa awalnya mungkin ia hanya dipandang sebagai alat yang berguna bagi Kremlin – seorang liberal era 1990-an dengan vibe kakek-kakek yang bersedia untuk bermain permainan negara.

Sangat mencurigakan adalah karyanya pada 1990-an sebagai ajudan Sergei V. Kiriyenko, seorang perdana menteri di bawah Presiden Boris N. Yeltsin yang sekarang adalah pejabat tinggi Kremlin yang bertanggung jawab atas pengawasan politik dalam negeri.

Orang skeptis juga merujuk pada kehadiran Mr. Nadezhdin di televisi negara, di mana ia telah berkontribusi untuk ilusi debat terbuka dengan menjadi suara liberal yang datang hanya untuk diserang oleh propagandis pro-Putin. Figur oposisi yang dianggap Kremlin sebagai ancaman nyata, seperti Mr. Navalny, telah lama dilarang muncul, apalagi mencalonkan diri sebagai presiden.

Mr. Nadezhdin menjawab bahwa jika ia benar-benar boneka Kremlin, maka ia tak akan begitu berjuang keras untuk mendapatkan tanda tangan dan uang, dan saluran televisi negara utama tak akan mengesampingkan namanya dari daftar kandidat presiden.

Membaca  "Penjaga tubuh untuk Anggota Parlemen" dan Starmer menyerang Tory

“Dia mungkin saja akan terbukti sebagai kandidat dekoratif, tetapi jika begitu, ada rasa bahwa segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana,” kata Tatyana Semyonova, seorang programmer berusia 32 tahun yang muncul di sebuah halaman yang ramai di Berlin untuk menandatangani namanya.

Katanya dia tidak memiliki afinitas khusus untuk Mr. Nadezhdin tetapi menandatangani sebagai tindakan protes.

Pavel Laptev, seorang desainer berusia 37 tahun yang berdiri di dekat Ms. Semyonova dalam barisan, mengatakan bahwa bahkan kesempatan kecil untuk mengubah sesuatu tidak boleh disia-siakan. “Bahkan jika dia adalah kandidat dekoratif, begitu dia memegang semua kekuatan ini, mungkin saja dia akan memutuskan bahwa dia tidak begitu dekoratif,” katanya.

Gelombang dukungan yang tak terduga bagi Mr. Nadezhdin telah mempertanyakan para ahli politik Kremlin dalam pemilihan presiden pertama sejak Mr. Putin meluncurkan invasinya: Akankah mereka memperbolehkan kandidat anti-perang dari segala bentuk untuk mencalonkan diri?

“Saya akan terkejut, terkejut tetapi senang, jika saya melihat Anda di kertas suara pemilu,” kata Ekaterina Schulmann, seorang ilmuwan politik Rusia yang berbasis di Berlin, kepada Mr. Nadezhdin minggu lalu dalam sebuah acara YouTube. “Saya tidak yakin bahwa manajemen politik kita pada tahap perkembangannya, dari evolusinya, bisa memperbolehkan diri untuk mengambil risiko semacam ini.”

Kampanye Mr. Nadezhdin mengatakan telah jauh melampaui jumlah total 100.000 tanda tangan yang dibutuhkan, namun seorang kandidat hanya boleh mengajukan maksimal 2.500 dari satu wilayah Rusia. Pada hari Jumat, kampanyenya mengatakan mereka sedang berada di lintasan yang tepat untuk mengumpulkan jumlah tanda tangan yang cukup dari wilayah dalam negeri dan tidak akan memerlukan tanda tangan dari luar negeri.

Namun bahkan jika Mr. Nadezhdin mengumpulkan cukup tanda tangan, pihak berwenang Rusia bisa menemukan cara untuk menonaktirkannya. Barisan panjang yang terlihat jelas mendukungnya, katanya, akan membuat hal tersebut sulit dilakukan.

Banyak orang Rusia anti-perang awalnya berkumpul di sekitar Ekaterina S. Duntsova, seorang mantan jurnalis televisi yang kurang dikenal dan politisi lokal yang meluncurkan kampanye pada bulan November dan dengan cepat naik daun. Namun Komisi Pemilihan Pusat menolak aplikasinya untuk menjadi kandidat karena kesalahan sepele dalam dokumennya.

Sejak itu, ia telah mendukung Mr. Nadezhdin.

Anggota tim Mr. Navalny, termasuk istrinya, juga secara publik mendukung mantan anggota parlemen itu. Begitu juga dengan salah satu bintang rock terkenal Rusia, Yuri Shevchuk, dan seorang aktivis oposisi yang terpaksa mengasingkan diri, Maxim Katz.

Membaca  Netanyahu Mengatakan Dia Tidak Akan Tunduk pada Tekanan untuk Membatalkan Invasi Rafah

Di Yakutsk, sebuah kota yang dingin di timur Siberia, saatnya mencapai minus 45 derajat Fahrenheit ketika Mr. Popov, kepala kampanye di sana, mulai mengumpulkan tanda tangan. Akhirnya, cuaca menjadi lebih hangat dan kerumunan pun bertambah.

Hampir tidak ada tempat di pusat kota yang membolehkan Mr. Popov untuk mendirikan stan dalam mendukung kandidat anti-Putin. Tetapi ia berhasil meyakinkan sebuah pusat perbelanjaan untuk memberi pos bagi operasinya di sebuah koridor, di mana orang-orang dapat menandatangani namanya di meja sekolah dan meja lipat.

“Jika orang tidak tahu Boris Nadezhdin, saya bisa memberi tahu mereka siapa dia,” kata Mr. Popov. Tetapi dia menekankan bahwa ia tidak ada di sana karena Mr. Nadezhdin. “Saya di sini mengumpulkan tanda tangan menentang Putin,” katanya kepada mereka yang mampir. “Kami mengumpulkan tanda tangan menentang Putin, ya, menentang aksi militer.”

Mereka yang menandatangani harus memberikan nama lengkap dan detail paspor mereka – dengan demikian memberikan daftar siap pakai dari orang-orang Rusia yang menentang perang – dan menimbulkan rasa takut akan pembalasan.

Tetapi itu tidak membuat Karen Danielyan, seorang berusia 20 tahun dari Tver, sekitar 100 mil di sebelah barat laut Moskow, yang seluruh masa dewasanya dihabiskan dengan Rusia berperang. “Rasa takut bahwa ini akan berlanjut lebih jauh jauh lebih kuat dan lebih berat daripada rasa takut bahwa mereka akan melakukan sesuatu pada saya karena bekerja sebagai pengumpul tanda tangan,” katanya.

Mr. Nadezhdin menggambarkan dirinya sebagai seorang politisi yang biasa yang memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai “tindakan putus asa” dan tanpa sengaja menemukan dirinya di garis depan gerakan.

“Tapi, kawan-kawan, saya memiliki satu kualitas – saya tak terhitung banyaknya cinta saya terhadap keluarga dan negara saya,” katanya minggu lalu dalam penampilan YouTube-nya bersama Ms. Schulmann, analisis politik. “Saya sangat percaya bahwa Rusia tidak lebih buruk dari negara lainnya dan dapat mencapai, dengan bantuan demokrasi, pemilihan, dan kehendak rakyat, hasil yang luar biasa.”

Ms. Schulmann mengatakan kepadanya bahwa dia akan dihakimi berdasarkan apa yang terjadi pada orang-orang yang telah menandatangani petisinya.

“Saya tidak akan mengkhianati siapa pun,” katanya. “Saya akan berjuang.”