Menjadikan Pertanian Lebih Ramah Lingkungan Adalah Tantangan. Cukup Tanya Para Politisi Eropa. Membuat Pertanian Lebih Ramah Iklim Itu Sulit. Hanya Tanya Politisi Eropa.

Para petani yang melakukan protes di Eropa adalah pertanda dari tantangan politik besar berikutnya dalam aksi iklim global: Bagaimana cara menanam makanan tanpa merusak lebih lanjut iklim dan keanekaragaman hayati Bumi.

Pada Selasa, setelah berbagai protes intens di beberapa kota di seluruh benua, tanda yang paling eksplisit dari kesulitan itu muncul. Pejabat puncak Uni Eropa, Ursula von der Leyen, meninggalkan sebuah rencana ambisius untuk mengurangi penggunaan pestisida kimia dan melonggarkan serangkaian rekomendasi Komisi Eropa berikutnya tentang pengurangan polusi pertanian.

“Kami ingin memastikan bahwa dalam proses ini, petani tetap menjadi yang paling berpengaruh,” katanya di Parlemen Eropa. “Hanya jika kita mencapai tujuan iklim dan lingkungan kita bersama, petani akan dapat terus mencari nafkah.”

Para petani berargumen bahwa mereka dilanda masalah dari segala sisi: biaya bahan bakar tinggi, peraturan hijau, persaingan yang tidak adil dari produsen di negara-negara dengan lebih sedikit pembatasan lingkungan.

Namun demikian, pertanian menyumbang 30 persen dari emisi gas rumah kaca global, dan tidak mungkin bagi Uni Eropa untuk mencapai target iklimnya yang ambisius, yang dijadikan undang-undang, tanpa melakukan perubahan dramatis terhadap sistem pertanian, termasuk bagaimana petani menggunakan pestisida kimia dan pupuk, serta industri peternakan besar-besaran.

Hal ini juga penting secara politis. Mengubah praktik pertanian Eropa terbukti sangat sulit, terutama menjelang pemilihan parlemen pada bulan Juni. Para petani adalah kekuatan politik yang kuat, dan pangan serta pertanian adalah identitas Eropa yang kuat.

Pertanian menyumbang sedikit lebih dari 1 persen dari ekonomi Eropa dan menyerap 4 persen dari populasi Eropa. Namun, 1/3 dari anggaran Uni Eropa dialokasikan untuk subsidi pertanian.

Mengapa petani melakukan protes?

Membaca  Usaha Berwarna Hitam Memimpin Keadilan Lingkungan

Selama berminggu-minggu, sejumlah kelompok petani telah turun ke jalan di seluruh Eropa, memblokade jalan raya dengan traktor, melemparkan kembang api ke polisi, dan mendirikan barikade yang telah menyebabkan gangguan transportasi besar di Berlin, Brussels, dan Paris.

Mereka marah tentang banyak hal. Beberapa frustrasi diarahkan kepada pemimpin negara dan usulan untuk mengurangi subsidi diesel pertanian di Prancis dan Jerman. Sebagian lagi diarahkan kepada usulan di seluruh Eropa, seperti pemotongan penggunaan pupuk nitrogen (yang dibuat dari bahan bakar fosil).

Para petani juga marah pada perjanjian perdagangan yang memungkinkan impor komoditas pertanian dari negara-negara yang tidak memiliki perlindungan lingkungan yang sama. Dan sebagian petani ingin lebih banyak bantuan pemerintah saat mereka menderita akibat cuaca ekstrem yang diperparah oleh perubahan iklim.

Protes ini mencerminkan kegagalan mendapatkan dukungan petani dalam perjalanan menuju pertanian yang lebih berkelanjutan, kata Tim Benton, yang memimpin program lingkungan di Chatham House, lembaga riset yang berbasis di London. “Ini merupakan kasus yang lebih luas dari bagaimana, jika kita akan beralih ke keberlanjutan, kita perlu berinvestasi lebih banyak dalam ‘transisi yang adil’ untuk membawa orang-orang bersama-sama dan memungkinkan mereka merasa lebih baik, bukan terkena hukuman,” katanya.

Bagaimana para pemimpin merespons?

Di Jerman, pemerintah telah mundur dari beberapa kebijakan kunci, termasuk menunda pemotongan subsidi diesel untuk kendaraan pertanian.

Di Prancis, pemerintah menawarkan paket bantuan sebesar 150 juta euro, atau $163 juta, kepada peternak ternak, sementara sementara menyuspend sementara rencana nasional untuk mengurangi penggunaan pestisida, dan melarang impor produk luar negeri yang diperlakukan dengan pestisida yang dilarang di Prancis.

Namun pada Selasa, von der Leyen mengumumkan pembatalan rencana Eropa untuk mengurangi penggunaan pestisida, karena, katanya, hal itu telah menjadi “simbol polarisasi.”

Membaca  Cara Membuat Foto Digital Smartphone Anda Terlihat Tua

Kemudian dalam sehari tersebut, Komisi mengeluarkan rekomendasi target iklim 2040. Meskipun mereka tidak akan diajukan atau diadopsi sampai Parlemen baru terpilih musim panas ini, mereka memberikan sinyal jelas tentang prioritas politik Partai Rakyat Eropa petahana von der Leyen. Tujuan-tujuan tersebut bertujuan untuk mengurangi emisi secara keseluruhan sebesar 90 persen menjelang tahun 2040. Tetapi mereka tidak merekomendasikan hal-hal spesifik tentang pengurangan emisi metana pertanian, gas rumah kaca yang kuat yang berasal terutama dari peternakan, maupun tentang menahan pupuk nitrogen.

Kedua metana dan nitrogen harus dipangkas secara signifikan untuk memenuhi target iklim blok tersebut, menurut para ilmuwan yang menasihati Uni Eropa.

Setelah pengumuman-pengumuman pada Selasa, sebuah kelompok petani Eropa, yang dikenal sebagai COPA-COGECA, menyatakan kemenangan. “Komisi Eropa akhirnya mengakui bahwa pendekatan mereka bukanlah yang tepat,” kata kelompok itu pada X.

Mengapa ini berisiko politik?

Partai Rakyat Eropa yang berhaluan tengah-kanan, yang merupakan kelompok terbesar di Parlemen Eropa, telah lama menikmati dukungan pemilih pedesaan. Baru-baru ini, sebagian kebijakan lingkungan dan perdagangannya telah menimbulkan kemarahan dari blok pemilih tersebut. Kelompok sayap kanan jauh, yang berkuasa di beberapa negara di benua itu, telah memanfaatkan ketidakpuasan itu.

“Pemilihan yang akan datang menciptakan peluang bagi partai oportunistik, yang menggunakan hal itu melawan agenda hijau Eropa,” kata Simone Tagliapietra, seorang peneliti senior di Bruegel, lembaga riset berbasis di Brussels, yang mempelajari kebijakan energi dan lingkungan Eropa. “Kita semua memiliki seseorang di pohon keluarga kita yang dulu seorang petani, dan makanan adalah bagian penting dari identitas Eropa.”