Menteri Luar Negeri Iran Berupaya Meredakan Ketegangan Selama Kunjungan ke Pakistan setelah Serangan Udara Balasan

Islamabad (AP) – Menteri Luar Negeri Iran berada di Pakistan pada hari Senin untuk pembicaraan tentang meredakan ketegangan setelah serangan udara mematikan oleh Tehran dan Islamabad awal bulan ini yang menewaskan setidaknya 11 orang, menandai eskalasi signifikan dalam hubungan tegang antara kedua negara tetangga tersebut.

Hossein Amirabdollahian mendarat di bandara dekat Islamabad sebelum fajar dan mengadakan pembicaraan yang dijelaskan sebagai “pembicaraan mendalam” dengan Menteri Luar Negeri Pakistan, Jalil Abbas Jilani, di Kementerian Luar Negeri di Islamabad. Menteri Luar Negeri Iran juga akan bertemu dengan Perdana Menteri Pakistan, Anwaarul-Haq-Kakar.

Hubungan antara kedua negara tersebut sangat terancam pada 17 Januari, ketika Iran melancarkan serangan udara di provinsi Baluchistan barat daya Pakistan yang penuh konflik, menargetkan apa yang dikatakan Tehran sebagai tempat persembunyian kelompok militan anti-Iran Jaish al-Adl, atau Tentara Keadilan. Pakistan mengatakan dua anak tewas dan tiga lainnya terluka.

Marah atas serangan tersebut, Pakistan menarik utusan-utusannya dari Tehran dan melancarkan serangan udara terhadap tempat persembunyian militan diduga di dalam Iran, di provinsi Sistan dan Baluchestan, menewaskan setidaknya sembilan orang. Islamabad mengatakan sedang menargetkan kelompok militan Baluch dengan tujuan separatisme.

Iran dan Pakistan yang bersenjata nuklir telah lama saling menduga atas serangan militan di kedua sisi perbatasan. Para ahli mengatakan serangan balik bulan ini setidaknya sebagian dipicu oleh tekanan politik internal meskipun mereka juga meningkatkan ancaman kekerasan yang menyebar di Timur Tengah, yang sudah tidak stabil akibat perang Israel dengan Hamas di Gaza.

Selama kunjungannya, Amirabdollahian juga berharap memberi tahu tuan rumahnya tentang insiden pada Sabtu di mana penembak tak dikenal menembak dan membunuh setidaknya empat pekerja Pakistan dan melukai tiga lainnya di provinsi Sistan dan Baluchestan Iran. Pakistan telah mengecam pembunuhan tersebut, menggambarkan serangan itu sebagai “mengerikan dan menjijikkan”.

Membaca  Komandan Pertahanan Udara Ukraina yang Terluka Menghadapi Pembekuan Gaji dan Hambatan Birokrasi Saat dalam PemulihanTranslate: Komandan Pertahanan Udara Ukraina yang Terluka Menghadapi Pembekuan Gaji dan Hambatan Birokrasi Saat dalam Pemulihan

Kerabat korban Pakistan melakukan demonstrasi pada hari Minggu, menuntut agar jenazah orang yang mereka cintai dibawa pulang. Pakistan mengatakan pengaturan sedang dibuat dengan bantuan Iran dan tiga pekerja yang terluka sedang dirawat di rumah sakit Iran.

Kedua menteri luar negeri ini akan mengadakan konferensi pers bersama pada hari Senin.