Menteri Luar Negeri UE akan bertemu dengan Israel terkait kewajiban hak asasi manusia Translate to Indonesian: Menteri Luar Negeri UE akan bertemu dengan Israel terkait kewajiban hak asasi manusia

Menteri luar negeri Uni Eropa sepakat pada hari Senin untuk mengadakan pertemuan Dewan Asosiasi Eropa-Israel untuk menilai kepatuhan Israel terhadap kewajiban hak asasi manusia dalam perjanjian asosiasi tersebut.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell, mengumumkan langkah tersebut di Brussels saat ia meningkatkan tekanan pada Israel untuk mematuhi putusan Mahkamah Internasional untuk menghentikan serangan di kota Rafah di Gaza selatan.

Sebaliknya dari patuh pada putusan ICJ, Israel telah melaksanakan “peningkatan aktivitas militer, peningkatan dalam pemboman, dan peningkatan pada korban warga sipil,” kata Borrell.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa mengatakan menteri luar negeri Uni Eropa memintanya “untuk mengusulkan langkah-langkah konkret lebih lanjut” untuk memastikan kepatuhan Israel terhadap putusan ICJ.

Uni Eropa secara terus-menerus mengutuk serangan teroris Hamas pada 7 Oktober terhadap Israel yang menewaskan lebih dari 1.200 orang dan 250 orang disandera tetapi kritik terhadap tindakan Israel di Gaza semakin meningkat.

Serangan udara Israel yang menghantam tenda-tenda tempat pengungsi di dekat Rafah, yang dilaporkan menewaskan 45 orang, memicu kemarahan pada hari Senin. Menteri Luar Negeri Irlandia Miche├íl Martin mengutuk serangan tersebut sebagai “barbar”.

“Terkejut dengan berita yang keluar dari #Rafah tentang serangan Israel yang menewaskan puluhan pengungsi, termasuk anak-anak kecil. Saya mengutuk tindakan ini dengan keras,” kata Borrell di X, sebelumnya Twitter.

Menteri luar negeri Uni Eropa juga mengadakan pembicaraan informal dengan rekan-rekannya dari Arab Saudi, Yordania, Mesir, Uni Emirat Arab, dan Qatar, serta sekretaris jenderal Liga Negara Arab.

Setelah pertemuan, Borrell mengatakan bahwa menteri luar negeri dari negara-negara Arab mengusulkan untuk mengadakan konferensi internasional untuk menerapkan solusi dua negara atas konflik Israel-Hamas.

Borrell mengatakan bahwa rekan-rekan blok dari Timur Tengah dan Teluk menantang negara-negara anggota Uni Eropa untuk menunjukkan komitmen praktis mereka untuk mengakhiri pertempuran.