Menteri Perdana Menteri Perancis, Élisabeth Borne, Mengundurkan Diri

Menteri Perdana Élisabeth Borne dari Prancis mengundurkan diri pada hari Senin menjelang perombakan kabinet yang sangat diharapkan oleh Presiden Emmanuel Macron, sebagai upaya untuk menyuntikkan energi baru ke dalam kepresidenannya di awal tahun acara utama di Prancis, termasuk Pemilihan Parlemen Eropa dan Olimpiade Musim Panas di Paris.

Ny. Borne, 62 tahun, diangkat sebagai perdana menteri segera setelah pemilihan kembali Mr. Macron untuk masa jabatan kedua pada Mei 2022, dan hanya wanita kedua yang menduduki posisi tersebut.

Namun, masa jabatannya di kantor ditandai oleh ketidakstabilan politik dan sosial — dari kemarahan di jalan dan di Parlemen atas revisi pensiun hingga kerusuhan atas penembakan seorang remaja oleh polisi — dan Mr. Macron tampak semakin berniat untuk menunjuk wajah baru.

Kantor Mr. Macron mengatakan bahwa ia telah menerima pengunduran diri Ny. Borne, hampir hanya sebuah formalitas mengingat keinginannya yang telah banyak dilaporkan untuk menggantikannya. Ny. Borne akan terus menangani “urusan saat ini” sampai kabinet baru diangkat, demikian kantor tersebut mengatakan.

“Anda menjalankan proyek kami dengan keberanian, komitmen, dan ketekunan seorang negarawati,” kata Mr. Macron. “Terima kasih dari lubuk hatiku.”

Dalam surat pengunduran dirinya, yang dibagikan kepada media berita Prancis, Ny. Borne membuat jelas bahwa itu adalah Mr. Macron yang telah memutuskan untuk menggantikannya, dan dia menyiratkan bahwa dia lebih suka tetap bertahan. Dia mencatat bahwa pemerintahannya telah melewati lebih dari 50 RUU di Parlemen dan bahwa “lebih dari sebelumnya perlu” untuk mereformasi Prancis.

“Pada saat saya harus mengajukan pengunduran diri pemerintahan saya, saya ingin mengatakan betapa bersemangatnya saya tentang misi ini, dipandu oleh kepedulian bersama kita untuk mencapai hasil yang cepat dan nyata bagi rekan wargal kita,” katanya.

Membaca  Obat Akan Dikirim ke Sandera Gaza dalam Perjanjian Baru, Kata Perdana Menteri Israel

Perdana menteri memainkan peran penting di Prancis. Menurut Konstitusi, melalui kepemimpinan mereka, pemerintah “menentukan dan menjalankan kebijakan bangsa.” Mereka bertanggung jawab langsung kepada Parlemen — Ny. Borne selamat dari puluhan upaya anggota parlemen untuk menjatuhkannya — dan mereka mengawasi sebagian besar dari kegiatan sehari-hari dalam pengelolaan negara bagian.

Namun, presiden menduduki kantor yang jauh lebih kuat, dengan prerogatif eksklusif atas kebijakan luar negeri, dan agenda pemerintah biasanya adalah milik mereka. Presiden Prancis dipilih secara langsung oleh suara rakyat setiap lima tahun, dan mereka sering melihat perdana menteri mereka sebagai rekan atau bawahan dekat, bukan pembuat kebijakan otonom.

Diharapkan bahwa Mr. Macron akan menunjuk pengganti Ny. Borne pada hari Selasa pagi.

Beberapa menterinya yang sudah atau pernah menjabat muncul sebagai kandidat dalam beberapa hari terakhir, termasuk Sébastien Lecornu, menteri pertahanan; Julien Denormandie, mantan menteri pertanian Mr. Macron, yang membantunya memulai gerakan politiknya; dan Gabriel Attal, sekutu lama lainnya yang saat ini menjabat sebagai menteri pendidikan.

Seorang teknokrat yang tegas namun rajin dan putri dari seorang korban selamat Auschwitz yang jarang berbicara tentang kehidupan pribadinya, Ny. Borne dengan setia dan patuh menjalankan agenda Mr. Macron.

Dia menghabiskan 20 bulan dalam pekerjaan tersebut, dua kali lipat dari Édith Cresson, satu-satunya wanita lain yang memegang posisi tersebut, dari Mei 1991 hingga April 1992, dan ia menuntun puluhan RUU Mr. Macron melalui Parlemen, termasuk untuk melindungi konsumen Prancis dari inflasi, memperketat aturan manfaat pengangguran, atau mengembangkan energi nuklir.

Tetapi Ny. Borne dipaksa untuk bekerja dengan parlemen tingkat bawah yang terpecah, di mana aliansi tengah Mr. Macron tidak mengendalikan mayoritas mutlak, menyebabkan masalah serius bagi ambisi kebijakannya.

Membaca  Pendekatan Kontemporer Terhadap Seni Bela Diri Tradisional

Ny. Borne dijuluki “Madame 49.3” dalam media berita Prancis sebagai referensi ke alat konstitusional yang dia gunakan lebih dari 20 kali selama masa jabatannya untuk melewati RUU di parlemen tanpa sebuah suara — terutama langkah-langkah anggaran, namun terutama revisi pensiun yang sangat tidak populer, yang menaikkan usia pensiun.

Baru-baru ini, Ny. Borne harus berkomitmen dengan konservatif sayap kanan pada sebuah undang-undang imigrasi yang ketat yang membuat pemerintahnya berada dalam posisi sulit dan membuat beberapa menterinya sendiri tersinggung, mengakibatkan salah satunya mengundurkan diri.

Peristiwa tersebut menimbulkan pertanyaan tentang kemampuannya untuk menavigasi Parlemen dan memicu beberapa minggu spekulasi bahwa Mr. Macron akan mengubah kabinetnya setelah tahun baru.

Ny. Borne adalah perdana menteri kiri pertama Mr. Macron, setelah beberapa tahun sebagai anggota kabinetnya yang rendah hati, sebagai menteri transportasi, lingkungan, dan akhirnya, menteri tenaga kerja.

Pada hari Senin, beberapa lawannya memuji dia sebagai perintis. Valérie Pécresse, yang maju sebagai kandidat sayap kanan melawan Mr. Macron dalam pemilihan 2022, mengucapkan terima kasih kepadanya di media sosial “karena mewakili kekuatan feminin dengan martabat dan keberanian.”

Tetapi banyak lainnya mengkritik dia karena mengikuti Mr. Macron terlalu setia.

“Élisabeth Borne melayani Emmanuel Macron sampai pada titik kehilangan dirinya,” kata Cyrielle Chatelain, anggota parlemen dari partai hijau, di media sosial.