Militer Israel membunuh pemberontak Hamas, menemukan senjata dan aset ‘signifikan’ di markas UNRWA

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengklaim baru-baru ini meluncurkan serangan terhadap fasilitas Hamas di Gaza, membunuh 120 teroris dan menemukan jumlah aset dan senjata “signifikan”, termasuk di dalam gedung yang berafiliasi dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Dalam sebuah pernyataan bersama dengan Badan Keamanan Israel (ISA), militer Israel mengumumkan Sabtu bahwa serangan dilakukan di bagian utara Gaza selama dua minggu terakhir.

Pasukan IDF mengklaim ISA awalnya membawa mereka ke sebuah terowongan dekat sekolah yang dijalankan oleh Badan Pengungsi dan Pekerjaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNRWA).

Mereka menjelaskan bahwa terowongan tersebut merupakan aset penting dari intelijen militer Hamas dan melewati bangunan yang menjadi markas besar utama UNRWA di Jalur Gaza.

Militer Israel mengatakan bahwa mereka menyita “berbagai macam aset intelijen” dalam penggerebekan terowongan sepanjang 700 meter, tetapi tidak merinci temuan apa yang sebenarnya.

“Intelijen yang baru ditemukan akan memungkinkan pasukan untuk beroperasi melawan target Hamas tambahan,” kata IDF. “Pembongkaran terowongan melemahkan kemampuan intelijen Hamas.”

Penemuan itu akhirnya membawa militer ke markas besar UNRWA, di mana pasukan Israel menemukan bahwa gedung UNRWA memasok terowongan Hamas dengan listrik.

Pasukan Israel juga menemukan senapan, amunisi, granat, dan bahan peledak di dalam markas besar UNRWA.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan baru-baru ini kepada Fox News Digital bahwa “puluhan” karyawan UNRWA turut serta dalam serangan teroris 7 Oktober yang memicu perang antara Israel dan Hamas.

“Kita harus bangun dan mengatasi masalah ini dengan cara yang berbeda, sambil memenuhi kebutuhan Gaza,” kata Gallant kepada Fox News Digital. “UNRWA adalah kelompok teroris yang menerima gaji dari banyak negara – negara-negara ini memberikan uang kepada orang-orang yang melakukan pemerkosaan, pembunuhan, dan penculikan.”

Membaca  Migrasi di Darién Gap Dihentikan Setelah Colombia Menangkap Kapten Kapal

Komisioner-Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini mengatakan pada X bahwa organisasinya “tidak tahu apa yang ada di bawah markas besarnya di Gaza.”

“Pegawai UNRWA meninggalkan markas besar di Kota Gaza pada 12 Oktober setelah perintah evakuasi Israel dan ketika serangan udara menguat di area tersebut,” tulisnya di X. “Kami tidak menggunakan kompleks tersebut sejak kami meninggalkannya dan juga tidak mengetahui aktivitas yang mungkin terjadi di sana.”