Militer Israel mengatakan 21 tentara tewas di Gaza

Angkatan Darat Israel mengatakan 21 prajuritnya tewas di Gaza – hari paling mematikan bagi pasukan Israel sejak dimulainya operasi darat mereka.

Juru bicara utama Tentara Pertahanan Israel (IDF), Daniel Hagari, mengatakan diduga granat peluncur roket mengenai tank dekat dua bangunan tempat mereka berada.

Ia mengatakan bangunan-bangunan itu meledak mungkin akibat ranjau yang diletakkan pasukan Israel di sana untuk meruntuhkannya.

IDF mengatakan masih menyelidiki rincian kejadian tersebut.

Kejadian itu terjadi di Gaza tengah, dekat kibbutz Kissufim di sisi Israel perbatasan, sekitar pukul 16:00 (14:00 GMT) pada hari Senin, kata Mr Hagari.

Ia mengatakan para prajurit, yang semuanya adalah prajurit cadangan, terlibat dalam operasi untuk memungkinkan penduduk Israel bagian selatan untuk kembali ke rumah mereka dengan aman setelah puluhan ribu dievakuasi setelah serangan Hamas pada 7 Oktober.

Presiden Israel Isaac Herzog menulis di X, sebelumnya Twitter, bahwa itu telah menjadi “pagi yang sangat sulit” mengetahui besarnya jumlah korban tewas.

“Atas nama seluruh bangsa, saya mengucapkan belasungkawa kepada keluarga dan mendoakan kesembuhan bagi yang terluka,” katanya.

Israel meluncurkan perang dengan tujuan untuk menghancurkan Hamas setelah gelombang para militan menewaskan 1.300 orang – kebanyakan warga sipil – dan membawa sekitar 240 orang lain sebagai sandera dalam serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Setidaknya 25.295 orang – terutama perempuan dan anak-anak – tewas dalam kampanye militer Israel di Gaza sejak saat itu, menurut kementerian kesehatan yang dikelola oleh Hamas.

Membaca  Segelas Anggur? Inggris Berencana Mengembalikan Ukuran yang Kuno.