Militer Israel mengatakan menemukan jejak sandera di terowongan bawah tanah di Gaza

MILITER ISRAEL MENEMUKAN BUKTI PENAHANAN SANDERA DI TEROWONGAN BAWAH TANAH DI KHAN YOUNIS, JALUR GAZA (AP) – Militer Israel mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah menemukan bukti bahwa sandera berada di dalam terowongan bawah tanah di kota Khan Younis, Jalur Gaza, yang telah menjadi fokus serangan darat Israel.

Militer menunjukkan terowongan kepada wartawan yang diantar ke sebuah lingkungan dekat reruntuhan rumah-rumah hancur dan jalan-jalan. Sebuah pondok dengan atap seng menutupi pintu masuk terowongan di halaman rumah.

Tangga darurat mengarah ke lorong bawah tanah yang sempit, sekitar 2,5 meter di bawah tanah. Terowongan itu panas dan lembab, dengan dinding-dinding berlapis beton dan kabel listrik. Lebih jauh di dalam terdapat sebuah kamar mandi, di mana militer mengatakan mereka menemukan bukti bahwa sandera pernah berada di sana, termasuk DNA mereka.

“Sandera telah ditahan di dalam sistem terowongan ini,” kata Laksamana Muda Daniel Hagari, juru bicara utama angkatan laut.

Hagari tidak memberikan detail tentang apa yang tepatnya ditemukan di dalam terowongan, begitu pula dia tidak mengatakan kapan sandera berada di sana atau mengidentifikasi mereka. Dia tidak mengatakan apakah mereka sudah diketahui meninggal atau masih hidup.

Dalam pernyataan kepada media kemudian, dia mengatakan bahwa para sandera ditahan dalam “kondisi sulit,” tanpa memberikan penjelasan lebih lanjut.

Beberapa sandera yang dibebaskan dalam kesepakatan gencatan senjata pada akhir November menggambarkan bahwa mereka ditahan di dalam terowongan, yang telah digali oleh Hamas di seluruh Jalur Gaza dan yang menurut Israel telah lama digunakan untuk menyelundupkan senjata dan pejuang di wilayah yang diblokade.

Terowongan tersebut ditemukan di bagian kota yang tampaknya telah mengalami pertempuran berat. Tempat tinggal terdekat rusak parah.

Membaca  Perang Regional yang Tak Diinginkan Telah Tiba. Seberapa Luas Akan Menyebarnya?

Di bangunan lain, dinding-dinding apartemen meledak. Tumpukan besar tanah mengelilingi area itu, tampaknya dari buldoser Israel yang mencari bahan peledak yang terkubur. Sebuah tank diparkir di luar sekolah kosong, di mana bendera Israel dikibarkan dari dinding luar. Suara yang tampaknya dari pesawat tanpa awak terdengar di atas dan suara tembakan juga terdengar di kejauhan.

Militer mengatakan bahwa Hamas beroperasi dari dalam terowongan, dan pejabat militer telah menjadikan penghancuran sistem terowongan sebagai tujuan utama.

Brigadir Jenderal Dan Goldfus, komandan Divisi 98 militer, menggambarkan terowongan sebagai “ancaman 720 derajat.”

“Bukan 360, tetapi 720, di bawah tanah dan di atas tanah,” kata Goldfus.

Israel juga percaya bahwa pemimpin Hamas Yehya Sinwar bersembunyi di dalam terowongan di suatu tempat di Khan Younis.

Kota yang terbelenggu, yang merupakan kota terbesar kedua di Gaza, telah menjadi fokus perang Israel melawan Hamas dalam beberapa minggu terakhir. Pada tur untuk wartawan hari Rabu, tidak ada penduduk yang tampak berada di area tersebut. Israel telah memerintahkan penduduk untuk mengungsi sebagian wilayah kota saat mereka melanjutkan serangan.

Dalam serangan sengit pada 7 Oktober, Hamas dan militan lainnya membunuh 1.200 orang dan menyandera sekitar 250 orang, menurut otoritas Israel.

Serangan itu memicu perang. Lebih dari 23.000 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak telah tewas, menurut Kementerian Kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas. Lebih dari 85% dari populasi Gaza yang berjumlah 2,3 juta jiwa telah terungsi, dan wilayah yang luas dihancurkan.

Sekitar 110 sandera telah dibebaskan. Sekitar 110 orang masih berada di tangan penculik mereka, bersama dengan jenazah sekitar 20 orang yang tewas dalam penahanan, menurut Israel. Beberapa jenazah sandera lainnya berhasil diambil kembali oleh pasukan Israel, dan tiga sandera tewas dengan kesalahan oleh militer.

Membaca  Dewan Kota Menolak Tindakan Gencatan Senjata Timur Tengah

Nasib para sandera telah memikat rakyat Israel, yang melihat mereka sebagai simbol abadi dari kegagalan negara dalam melindungi warganya pada 7 Oktober.

Israel telah menjadikan pembebasan para sandera sebagai bagian dari tujuan perang mereka, bersama dengan menghancurkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas.