Misi Kolombia ke Antartika Menganalisis Jejak Perubahan Iklim

Ekspedisi Antarktika ke-10 Kolombia sedang menuju ke ujung benua yang jauh, menjelajahi tempat-tempat terpencil dan hampir belum tersentuh yang dihuni oleh penguin, paus, dan anjing laut sesekali.

Kapal perang Kolombia ARC Simon Bolivar sedang mengambil sampel air di Antartika dan memajukan penelitian ilmiah tentang perubahan iklim di tengah blok-blok es dan embun.

“Antartika adalah kulkas dunia,” kata Pablo Araujo, seorang peneliti di Universitas Tengah Ekuador, kepada AFP di kapal, yang menjadi rumah bagi 39 peneliti, 11 proyek Kolombia, dan sembilan proyek kerjasama internasional dengan empat negara.

“Apa yang kami ingin lihat adalah bagaimana perubahan iklim mempengaruhi kulkas dunia dan bagaimana hal itu mempengaruhi seluruh jumlah nutrisi (di laut),” kata ilmuwan berjas putih tersebut.

Di kapal, peneliti asal Ekuador sedang melakukan proyek untuk memodelkan ekosistem Antartika menggunakan teknik pembelajaran mesin, cabang kecerdasan buatan yang difokuskan pada studi algoritma statistik.

Dengan penerapan model-model ini dan penggunaan citra satelit, para peneliti sedang mempelajari dinamika aliran gas rumah kaca di ekosistem Antartika.

Salah satu tim Kolombia sedang meluncurkan sekelompok botol Niskin, yang digunakan untuk mengambil sampel air, ke laut.

“Setelah (mereka) naik ke permukaan, kami kemudian mengambil sampel-sampel ini untuk analisis lebih lanjut,” kata Alexis Grattz, seorang peneliti dari Direktorat Urusan Maritim, mengenakan mantel tebal berwarna merah, sarung tangan, dan topi.

Di stasiun ilmiah Ekuador, yang terletak di Punta Fort Williams di Pulau Greenwich, otoritas maritim memasang stasiun cuaca portabel untuk merekam osilasi tekanan atmosfer di daerah tersebut.

Pengukuran ini diambil untuk “menentukan dan membantu kami memahami lebih lanjut tentang variasi tinggi rendahnya permukaan laut, memahaminya sebagai… indikator penting dalam evolusi perubahan iklim,” kata Maritza Moreno, seorang peneliti lainnya dari Direktorat Urusan Maritim.

Membaca  PBB Akan Meneliti Laporan Kekerasan Seksual di Israel Selama Serangan pada 7 OktoberPBB Akan Mempelajari Laporan Kekerasan Seksual di Israel selama Serangan pada 7 Oktober

Sementara itu, misi Turki sedang mempelajari tingkat hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH) – yang disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil, kayu, sampah, dan tembakau – di tanah Antartika.

Burak Karacik, seorang profesor di Universitas Teknik Istanbul, mengatakan bahwa ia sedang mengumpulkan sampel-sampel sedimen.

“Saya akan menganalisis sampel-sampel sedimen ini untuk polutan organik persisten, dan kami akan melihat dampak manusia di lingkungan ini,” tambahnya.

vd/mel/dva/sco