Misteri Koin yang Seharusnya Tidak Ada

Sepuluh tahun lalu, misteri uang palsu jatuh ke tangan ilmuwan dan mahasiswa di Universitas Katolik Pontifical Peru di Lima.

Universitas tersebut telah mengakuisisi koin Peru abad ke-19 dan ke-20 dari dealer lokal, dan mahasiswa pascasarjana di departemen kimia sedang menganalisis koin-koin tersebut untuk tesis mereka. Namun, ada satu koin, sekeping uang logam senilai 10 sen yang dikenal sebagai dinero, yang menonjol.

Dinero tersebut bertahun “1899”. Permasalahannya adalah bahwa catatan resmi menunjukkan tidak ada koin dengan denominasi tersebut yang ditempa di Peru pada tahun tersebut – menurut orang yang membuat uang, koin tersebut tidak pernah ada.

Kebanyakan katalog koin internasional tidak mencantumkan dineros tahun 1899, kata Luis Ortega, seorang ahli kimia di universitas tersebut. Dan dalam kasus langka di mana mereka melakukannya, seringkali hanya terdapat catatan “palsu” tanpa detail lebih lanjut, kata Dr. Ortega. “Tidak ada yang dapat memberikan informasi lebih lanjut mengenai hal itu.”

Sekarang Dr. Ortega dan Fabiola Bravo Hualpa, seorang mahasiswa doktoral, percaya bahwa mereka telah membawa cahaya baru pada misteri koin yang berasal dari kejauhan. Dalam sebuah makalah yang diterbitkan tahun lalu dalam jurnal Heritage Science, mereka menjelaskan bagaimana mereka mengekspos salah satu dari dua dinero tahun 1899 yang dikenal dengan serangkaian analisis ilmiah, menerangi asal-usulnya yang mungkin dan peran yang mungkin dimainkannya selama era yang tidak stabil dalam sejarah Amerika Selatan.

Secara kasatmata, koin tahun 1899 tersebut menyerupai dineros lain: warnanya perak dan menampilkan lambang negara yang sama serta seorang wanita duduk yang mewakili dewi kebebasan. Dan koin tersebut sangat mirip dengan ukuran dineros lain yang ditempa di sekitar pergantian abad ke-20 – sekitar dimensi uang logam 10 sen di Amerika Serikat.

Membaca  Partai pemerintah Afrika Selatan memperingati ulang tahun ke-112nya menjelang tahun pemilihan yang sulit

Namun saat Dr. Ortega dan Ms. Bravo Hualpa mengebombardir koin tahun 1899 tersebut dengan sinar-X dan mengukur cahaya yang dipancarkannya kembali, mereka menentukan bahwa dinero tersebut sebagian besar terbuat dari tembaga, seng, dan nikel. Paduan logam ini dikenal sebagai nikel perak. Biasanya digunakan untuk membuat peralatan makan dan objek hias dan memiliki penampilan perak, namun tidak mengandung perak. Dineros asli yang diproduksi oleh Uang Peru, di sisi lain, sebagian besar terbuat dari perak sekitar 90 persen.

Dr. Ortega dan Ms. Bravo Hualpa juga menemukan bahwa dinero tahun 1899 tersebut mengandung jejak besi, kobalt, dan timbal. Impuritas tersebut menunjukkan bahwa koin tersebut diperagakan sudah lama, bukan baru-baru ini, tebakan para peneliti. Kontaminan seperti itu khas dari paduan logam lama karena keterbatasan teknologi pada saat itu. “Metode pemurnian tidak sebaik seperti sekarang,” kata Dr. Ortega.

Kehadiran impuritas, dipadukan dengan wajah-wajah koin yang aus, menunjukkan bahwa koin tersebut dihasilkan pada abad ke-19 atau ke-20, simpulkan para peneliti. Namun, mengingat bahwa nikel perak tidak banyak digunakan untuk koin atau token di Peru pada saat itu, kemungkinan besar koin ini dibuat di luar negeri, tebak para peneliti. Produsennya kemungkinan besar benar-benar tidak menyadari bahwa tidak ada dineros yang ditempa secara resmi pada tahun 1899.

“Pemalsunya mungkin tidak menyadari bahwa koin itu tidak ada, ” kata Dr. Ortega.

Dia mengatakan bahwa aliran uang kecil akan disambut di Peru pada awal abad ke-20. Ekonomi negara tersebut terpukul oleh Perang Pasifik yang baru saja berlalu, dan pemerintah fokus pada mencetak uang kertas denominasi besar untuk membayar pinjaman internasional; pada tahun 1899, Uang Lima hanya memproduksi sekitar sepersepuluh jumlah koin perak yang diproduksi lima tahun sebelumnya.

Membaca  Tuntutan dan Pemecahan Partai Republik Mendorong Sengketa Menuju Penutupan

Sebagai hasilnya, orang-orang di Peru menggunakan koin dari negara tetangga atau bahkan memotong koin negaranya sendiri menjadi dua untuk melakukan transaksi kecil. “Pemalsu menemukan ladang kesempatan,” kata Dr. Ortega.

Dineros adalah koin dengan denominasi rendah yang digunakan oleh masyarakat sehari-hari. Studi terhadap koin ini, dan situasi ekonomi dan politik yang memicu pembuatannya, oleh karena itu dapat memberikan pencerahan. “Jika Anda ingin mempelajari masyarakat kami, Anda tidak ingin melihat sebuah Ferrari,” kata Laura Perucchetti, seorang arkeometallurgist di British Museum di London, tidak terlibat dalam penelitian ini. “Anda ingin melihat sebuah Volkswagen atau Ford.”

Dr. Ortega belum selesai mempelajari koin palsu dan konteks sejarah mereka. Dia berencana bertemu dengan seorang kolektor berbasis di Lima yang telah mengumpulkan berbagai koin yang diduga ditempa dari tahun 1830-an hingga 1960-an. Sebuah dinero tahun 1899 lainnya telah muncul di koleksi itu, dan ia sedang mencari lebih banyak.

“Pasti masih ada beberapa di sekitar,” kata Dr. Ortega.