MSG Mundur dari Penawaran untuk Membangun Sphere Gaya Vegas di London

Apa yang terjadi di Vegas, ternyata, benar-benar tinggal di Vegas.

Perusahaan Amerika yang berada di balik Sphere, bola raksasa yang berkilau, berkedip, dan bercahaya tepat di luar Las Vegas Strip, secara resmi menarik proposalnya untuk membangun Sphere saudara di London.

Menyatakan bahwa rencana tersebut telah menjadi sandera persaingan politik, Madison Square Garden Entertainment mengatakan minggu ini mereka akan membawa “proyek inovatif” tersebut ke kota-kota lain yang “lebih maju pemikirannya.”

Keputusan ini tidak begitu mengejutkan: November lalu, walikota Partai Buruh London, Sadiq Khan, menghalangi Sphere, yang seharusnya dibangun di lokasi 4,7 acre di sebelah Taman Olimpiade Ratu Elizabeth di Stratford, di London Timur.

Eksterior bangunan yang dilapisi dengan 54.000 meter persegi pencahayaan LED akan menjadi sumber polusi cahaya yang menyilaukan bagi penduduk sekitar, demikian kesimpulan Mr. Khan.

Tetapi beberapa berpendapat bahwa kegagalan perdebatan mengenai Sphere membuktikan kompleksitas membangun proyek besar di Britania. Pemerintah nasional Konservatif, dengan alasan batasan anggaran, baru-baru ini memangkas jalur kereta cepat antara London dan Manchester yang menjadi salah satu pilar rencananya untuk menyebarkan kemakmuran ekonomi ke utara.

Menanam replika Vegas di lokasi bekas tempat parkir di sebelah stasiun kereta komuter tidak menimbulkan debate estetika seperti proyek-proyek besar lain di London. Namun, hal tersebut memarahkan tetangga yang tidak senang dengan prospek membuka tirai mereka ke apa yang pada dasarnya adalah papan reklame besar, dengan pencahayaan yang cukup kuat untuk menyaingi istana-istana kilauan di Strip.

Ulasan ahli yang diminta oleh Greater London Authority, yang ditulis oleh kelompok rekayasa WSP, menemukan bahwa proyek tersebut dapat menyebabkan “kerusakan yang signifikan” pada kesehatan penduduk karena dampak cahaya buatan Sphere; efek stroboskopik dan berkedip; serta gangguan cahaya terlihat dan berubah. “Dampak-dampak buruk ini dapat menyebabkan kegusaran, kecemasan, dan dampak buruk lainnya,” tulis para penulis laporan itu.

Membaca  Oda untuk Punk Rock 'Sex God' Richard HellTerjemahan: Oda untuk 'Sex God' Richard Hell dalam Punk Rock

Meskipun Sphere akan dibangun dengan uang pribadi, proyek ini harus melewati proses persetujuan berlapis di mana baik walikota Partai Buruh maupun pemerintah Konservatif memiliki suara. Bahkan setelah Mr. Khan menolak proyek tersebut, Michael Gove, menteri perumahan, menunda hukuman itu, menimbulkan kemungkinan pemerintah dapat membatalkan keputusan walikota.

Pimpinan eksekutif MSG Entertainment, James L. Dolan, tidak tertarik untuk melanjutkan. Dalam surat pada hari Senin kepada departemen perencanaan, kepala urusan pemerintah global, Richard E. Constable, mengatakan perusahaan tersebut, yang menghabiskan diperkirakan $2,3 miliar untuk Sphere asli, akan membawa konsepnya ke tempat lain.

“Setelah menghabiskan jutaan poundsterling untuk mengakuisisi situs kami di Stratford dan secara kolaboratif terlibat dalam proses perencanaan lima tahun dengan beragam badan pemerintah, termasuk otoritas perencanaan lokal yang menyetujui rencana kami setelah peninjauan yang hati-hati,” tulis Mr. Constable, “kami tidak dapat melanjutkan untuk berpartisipasi dalam sebuah proses yang hanyalah bola politik antara partai rival.”

Ini adalah akhir yang tidak memuaskan untuk proyek yang dimulai dengan penuh kegemilangan pada tahun 2018. Bahkan Mr. Khan awalnya menyambut baik pengumuman Sphere, mengatakan bahwa itu akan menegaskan reputasi London sebagai tempat mekka musik live.

Dengan kapasitas 21.500 kursi dan layar LED resolusi tertinggi dan terbesar di dunia, Sphere akan membuat London menjadi mitra Eropa untuk residensi konser yang sangat menguntungkan, mirip dengan yang saat ini dimainkan oleh band Irlandia U2 di Sphere asli.

London bukanlah tempat yang asing untuk bangunan-bangunan menakjubkan: London Eye, roda pengamat raksasa di tepi selatan Sungai Thames, dan Millennium Dome, sekarang O2 Center, dibuka dalam hitungan minggu satu sama lain pada awal abad ini. Meskipun mereka menimbulkan cela waktu itu, keduanya menjadi landmark di cakrawala kota.

Membaca  Brazil Siaga Demam Berdarah Menjelang Karnaval

“Semua kota besar tersebut memiliki belakang kota industri tua yang besar, di mana diperbolehkan untuk meletakkan sesuatu yang tidak akan pernah ditempatkan di pusat kota bersejarah,” kata Tony Travers, seorang profesor politik dan ahli perencanaan kota di London School of Economics. “Paris mampu membangun Disneyland.”

Hal yang membuat situs yang dibeli oleh MSG Entertainment menjadi menarik, menurut Profesor Travers, adalah karena letaknya tidak jauh dari pusat London dan berdekatan dengan jalur kereta api besar. Tetapi kualitas-kualitas tersebut juga akan membuat Sphere lebih mengganggu tetangganya dibandingkan jika dibangun di situs yang lebih luas yang jauh dari pusat kota.

Para penduduk mengeluh mereka harus memasang tirai hitam untuk menahan silauan, sedangkan kompetitor-kompetitor memperingatkan akan menimbulkan kekacauan lalu lintas. Dalam proses perencanaan yang rumit di London, penentang-penentang memiliki kesempatan menghalangi proyek-proyek berkali-kali, karena proyek-proyek tersebut harus disetujui oleh wilayah, seorang inspektur perencanaan, dan walikota—dan semua izin tersebut bisa dibalik oleh seorang menteri kabinet.

“Pesan apa yang disampaikan oleh itu?” tanya Profesor Travers. “Jika Anda seorang investor yang duduk di ibu kota luar negeri, apa yang Anda pikirkan tentang proses perencanaan London? Ini bukanlah tanda ‘Inggris terbuka untuk bisnis’ yang sangat efektif.”

Sementara beberapa penentang, termasuk perusahaan yang mengoperasikan O2 Center yang berdekatan sebagai tempat konser, mempertanyakan apakah Sphere cocok di kota seperti London, yang lain menolak kekhawatiran tersebut sebagai terlalu berlebihan.

Rowan Moore, kritikus arsitektur The Observer, surat kabar London, mencatat bahwa perancang bangunan telah lama melapisi bangunan-bangunan dengan pertunjukan cahaya yang memukau. Pada abad ke-18, tulisnya dalam kolom pada bulan Oktober, mereka menggunakan lampu minyak paus untuk mempercantik Bank of England.

Membaca  IMF Melepaskan $4.7 Miliar untuk Mendukung Rencana 'Ambisius' Argentina

“Hanya efek waktu, dan hilangnya cat dan dekorasi, yang membuat kita berpikir bahwa masa lalu sebagian besar abu-abu dan coklat,” tulis Mr. Moore, meskipun ia menambahkan bahwa versi London mungkin memiliki “dampak tidak dapat diterima” pada tetangganya.

Para penduduk yang telah melakukan kampanye selama bertahun-tahun menentang Sphere menyambut gembira berita tersebut. “MSG Sphere yang mengerikan itu benar-benar telah mati!” Nate Higgins, seorang anggota dewan Partai Hijau untuk daerah tempat Sphere tersebut seharusnya dibangun, mengatakan dalam unggahan di media sosial. “Tidak ada yang ingin terkena tirai hitam hanya karena layar iklan sebesar Big Ben dan London Eye.”