Musim Dingin Tanpa Salju Menghancurkan Pariwisata Ski Kashmir India

Setiap pagi, Ishfaaq Ahmad Malik, seorang instruktur ski di Kashmir yang dikuasai India, membuka jendela kamarnya dan, seperti banyak orang lain di wilayah itu, bertanya-tanya: Di mana salju?

“Ini belum pernah terjadi sebelumnya di bulan Januari. Tidak selama hidup saya,” kata Pak Malik, 65 tahun. “Pasti tidak di Gulmarg.”

Setiap musim dingin, Gulmarg, salah satu kota resor ski terbesar dan tertinggi di Asia, menarik ribuan peselancar ski, banyak dari sejauh Eropa dan Amerika, yang tertarik oleh salju yang sempurna, hotel murah, dan pemandangan Himalaya yang memukau.

Di ketinggian 8.500 kaki, lereng-lindu kota ski yang tangguh ini biasanya diselimuti salju dari Desember hingga Maret dan dipadati oleh peselancar papan dan peselancar ski.

Tapi tahun ini, tidak ada salju.

Di seluruh Kashmir dan bagian-bagian lain dari Himalaya di India utara, periode kemarau yang panjang menimbulkan ketakutan di kalangan petani, dan mengancam industri pariwisata dan ski yang menghasilkan jutaan dolar setiap tahun.

Seperti sebagian besar wilayah Asia Selatan, Kashmir mengalami pola cuaca ekstrem, termasuk gelombang panas musim panas rekor yang menyebabkan pelelehan glasier yang menjadi sumber utama air bagi delapan juta penduduk wilayah itu.

Saat ini, bahkan di puncak Gulmarg yang berada pada ketinggian 13.800 kaki, ada lahan luas yang seharusnya bersalju tapi justru coklat dan hijau. Tempat parkir kosong, dan hotel melaporkan pembatalan.

Javed Rehman, pejabat pariwisata di Kashmir, mengatakan bahwa tanpa salju pada dasarnya berarti tidak ada pariwisata pada saat ini. Ini merupakan kontras yang sangat berbeda dengan tahun 2023, ketika resor ini memperpanjang musim ski selama 15 hari, hingga 15 April, karena lonjakan pengunjung, katanya.

Membaca  Pengadilan Belanda Bergerak untuk Menghentikan Ekspor Suku Cadang Pesawat F-35 ke Israel

“Selama musim dingin, Gulmarg, bagi sebagian besar wisatawan, adalah tujuan terpenting dalam daftar perjalanan mereka, dengan tempat-tempat lain sebagai tambahan,” katanya.

Terdapat salju singkat di wilayah pegunungan pada akhir bulan lalu, tetapi jumlahnya tidak cukup. Kashmir melaporkan defisit presipitasi sebesar 79 persen hingga Desember.

Meteorolog India mengatakan bahwa cuaca tidak biasa ini terkait dengan pemanasan global dan El Niño, fenomena iklim yang sporadis yang dapat menciptakan kondisi hangat dan kering di anak benua India dan bagian-bagian lain di Asia.

Ribuan orang bergantung pada Gulmarg bersalju untuk mencari nafkah. Tahun lalu, lebih dari satu juta turis naik kabel gondola dari lembah berbentuk mangkuk ke puncak Gulmarg.

Biasanya, pengunjung tersebut dilayani oleh tukang slat, penjual teh yang berdiri bergerombol dan menuangkan secangkir teh panas untuk para peselancar ski, dan pedagang pinggir jalan lainnya. Tetapi sekarang, toko penyewaan ski swasta tutup, dan instruktur ski kehilangan pekerjaan.

“Untuk satu tahun penuh, harapan kami hanyalah dua bulan kerja yang baik,” kata Imtiaz Khan, seorang instruktur ski dari kota terdekat Tangmarg di bagian utara Kashmir.

Secara tradisional, musim dingin di Kashmir dibagi menjadi tiga bagian. Periode paling keras selama 40 hari, dari Desember hingga akhir Januari — yang disebut “chilla-i-kalan” secara lokal — membawa cuaca dingin yang membeku pipa dan badan air. Pecinta kriket bermain di permukaan Danau Dal yang membeku di Srinagar, kota terbesar Kashmir.

Wilayah ini telah mencatat suhu yang lebih hangat dari biasanya selama sekitar satu bulan, kadang-kadang 10 derajat Fahrenheit di atas rata-rata. Suhu siang hari biasanya berkisar sekitar 41 derajat Fahrenheit selama periode musim dingin yang keras, dengan suhu membeku di malam hari.

Membaca  Tesla Membidik Pasar India Ketika Pemerintah Mendekati Perubahan Kebijakan Tentang Bea Masuk

Mohammad Asadullah Hajam, seorang manajer hotel di Gulmarg, mengatakan bahwa setiap pemilik hotel menghadapi tantangan serupa, dengan semakin banyak wisatawan membatalkan pemesanan mereka setiap hari.

“Sekitar 50 persen pembatalan dilakukan oleh wisatawan asing,” katanya. “Dari sana, sebagian besar pendapatan kami berasal.”