Namibia Mengkritisi Dukungan Jerman untuk Israel dalam Kasus Genosida ICJ

Namibia telah mengutuk bekas penjajahnya Jerman karena menolak kasus di pengadilan tinggi PBB yang menuduh Israel melakukan genosida di Gaza.

Jerman telah menawarkan untuk campur tangan atas nama Israel dalam kasus yang diajukan oleh Afrika Selatan di Pengadilan Internasional di Den Haag.

Presiden Hage Geingob mendesak Jerman untuk “mempertimbangkan kembali keputusan tidak tepat untuk campur tangan sebagai pihak ketiga dalam pembelaan”.

Pada tahun 2021, Berlin mengakui melakukan genosida di Namibia.

Kolonialis Jerman membantai lebih dari 70.000 orang Herero dan Nama antara tahun 1904 dan 1908. Sejarawan menganggap ini sebagai genosida pertama abad ke-20.

Presiden Geingob mengatakan Jerman tidak dapat “mengungkapkan komitmen moral terhadap Konvensi PBB tentang genosida, termasuk penebusan dosa untuk genosida di Namibia” dan pada saat yang sama mendukung Israel.

“Pemerintah Jerman belum sepenuhnya menebus dosa genosida yang dilakukannya di tanah Namibia,” tambahnya.

Pada hari Jumat, pemerintah Jerman mengatakan tuduhan genosida terhadap Israel adalah sama sekali tidak berdasar dan merupakan “penyekapan politik” konvensi genosida PBB.

“Dengan memperhatikan sejarah Jerman dan kejahatan kemanusiaan Holocaust, pemerintah menganggap dirinya sangat berkomitmen terhadap konvensi genosida,” katanya.

Dikatakan bahwa Hamas – yang menyerang Israel pada 7 Oktober, memicu perang saat ini – bertujuan untuk menghancurkan Israel, yang bertindak dalam melakukan pembelaan diri.

Hamas membunuh sekitar 1.300 orang, sebagian besar dari mereka warga sipil, dan menyandera sekitar 240 orang lainnya pada 7 Oktober.

Sejak itu, Israel telah membunuh sekitar 24.000 orang, sebagian besar anak-anak dan perempuan, dalam serangan balas dendamnya di Gaza, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas. PBB dan organisasi kemanusiaan telah memperingatkan tentang risiko kelaparan di Gaza serta penyebaran penyakit di antara pengungsi dan telah mendesak agar lebih banyak bantuan diperbolehkan masuk ke wilayah itu.

Membaca  Hungary Menghalangi Uang E.U. untuk Ukraina. Inilah Yang Perlu Anda Ketahui.

Skala respons Israel tersebut mendorong Afrika Selatan untuk meminta ICJ mempertimbangkan apakah Israel melakukan genosida terhadap Palestina di Gaza.

Kasus Pretoria termasuk daftar panjang dugaan pelanggaran Israel, mulai dari pembunuhan sembarangan warga sipil Palestina hingga penghancuran infrastruktur Gaza secara menyeluruh.

Israel menolak keras tuduhan ini, menyebutnya “tanpa dasar” dan tim hukumnya sangat kritis terhadap pengajuan Afrika Selatan, menegaskan bahwa jika ada yang bersalah melakukan genosida, itu adalah Hamas.