Negara-negara UE bersaing untuk dukungan Afrika, namun Rusia muncul.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell, telah berjanji, atas nama seluruh Uni Eropa, untuk mendukung tuntutan negara-negara Afrika untuk mendapatkan pengaruh dan representasi lebih dalam pembicaraan multilateral.

“Kita telah membahas benua tersebut sebagai prioritas geopolitik; tekad kita mutlak untuk meningkatkan dialog dan kerja sama kita,” kata Borrell.

“Kita akan mendukung upaya Afrika untuk mendapatkan representasi yang lebih besar dalam forum-forum multilateral,” tambahnya dalam pertemuan informal para menteri luar negeri Uni Eropa di Brussels pada hari Sabtu.

Afrika telah menjadi medan perang diplomatik yang diperbaharui sejak penuhnya perang Rusia melawan Ukraina dimulai, dengan sejumlah negara di benua itu dikejar-kejar oleh Rusia, Cina, dan Barat.

Grup tentara bayaran Rusia, Wagner, tetap memiliki kehadiran militer yang kuat di Afrika, di mana mereka bermitra dengan beberapa negara, termasuk Mali dan Republik Afrika Tengah.

Sementara itu, pasukan Prancis terakhir menarik diri dari Niger pada bulan Desember, menjadi pukulan terbaru bagi lebih dari satu dekade operasi anti-jihadis Prancis di wilayah Sahel Afrika Barat.

Ini sudah kali ketiga dalam kurun waktu kurang dari 18 bulan bahwa pasukan Prancis dikirim pulang dari sebuah negara Sahel, setelah terjadi kudeta militer di bekas koloni Mali dan Burkina Faso. Ketiga negara tersebut sedang melawan pemberontakan jihadis yang meletus di utara Mali pada tahun 2012.

Menurut Borrell, “kita harus memikirkan kembali pendekatan kita terhadap Afrika untuk menawarkan lebih banyak kerja sama, dan memahami bahwa stabilitas negara-negara Afrika adalah bagian dari keamanan kita.”

Ia menambahkan bahwa ini tidak hanya berkaitan dengan wilayah Sahel, yang melintasi benua sebagai zona transisi antara gurun Sahara dan negara-negara selatan yang lebih lembap.

Borrell mengatakan bahwa ini juga berkaitan dengan bagian-bagian Afrika seperti Sudan, Horn of Africa – sebuah wilayah geopolitik besar di Afrika Timur – dan Somalia.

SPAN: JALUR DARAT KE AFRICA DAN KEHADIRAN UE YANG PENTING

Membaca  Perang Israel-Gaza Terbaru: Lebih dari 100 Dilaporkan Tewas Saat Kerumunan Menunggu Bantuan Gaza

Spanyol adalah satu-satunya negara UE yang memiliki perbatasan darat dengan Afrika karena Ceuta dan Melilla, dua kota Spanyol yang terletak di Afrika Utara dan dikelilingi oleh wilayah Maroko.

Bagi Spanyol, hubungan dengan Maroko sangat penting untuk stabilitas kedua enklaf tersebut dan juga untuk menjamin kontrol jalur migrasi dari Afrika sub-Sahara ke Semenanjung Iberia dan sisa UE.

Menteri Luar Negeri Spanyol, José Manuel Albares, menunjuk wilayah Sahel sebagai “area prioritas bagi Spanyol” dan meminta agar “kehadiran penting UE” tetap dipertahankan di wilayah tersebut.

“Saya akan meminta agar kita terus memberikan dukungan kami kepada ECOWAS, sebuah organisasi regional yang tak tergantikan,” kata Albares, merujuk pada Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat.

Albares menekankan bahwa UE harus tetap memberikan bantuan kemanusiaan dan mendukung demokrasi di negara-negara “sebagai pentingnya Mauritania dan Senegal, yang merupakan mitra strategis bagi Eropa dan Spanyol.”

PENTINGNYA HUBUNGAN EKONOMI DITEKANKAN DENGAN ECOWAS YANG DALAM MASALAH

Menteri Pembangunan Jerman, Svenja Schulze, sedang mengunjungi para pemimpin Afrika Barat minggu ini.

Kunjungannya datang sekitar seminggu setelah rezim yang memerintah Burkina Faso, Mali, dan Niger menarik negara-negara mereka dari ECOWAS.

Kudeta militer terjadi di Niger pada 26 Juli tahun lalu, di mana ECOWAS memberlakukan sanksi dan mengancam tindakan militer.

ECOWAS terdiri dari 15 negara anggota, menjadikannya salah satu komunitas ekonomi regional terbesar di Afrika. Ketiga negara Afrika Barat tersebut telah mempunyai keanggotan mereka ditangguhkan oleh ECOWAS.

Menghadapi keberangkatan ini, Schulze mengatakan bahwa “perdagangan bebas dan perjalanan bebas visa telah membuat kehidupan dan bisnis di Afrika Barat menjadi jauh lebih mudah.”

Ia mengatakan bahwa ia menyesali keputusan ketiga negara tersebut, tetapi menambahkan bahwa “keputusan oleh negara-negara berdaulat harus dihormati, meskipun hal itu akan membawa banyak kerugian ekonomi.”

Integrasi ekonomi adalah motor penggerak utama pembangunan, katanya, mengatakan bahwa komunitas donor internasional siap untuk terus mendukung Afrika Barat dalam hal ini.

Membaca  Apakah Harga Makanan Akan Berhenti Meningkat dengan Cepat? Banyak Perusahaan Mengatakan Ya.

Mali, Burkina Faso, dan Niger semakin mendekati Rusia di tengah-tengah ketegangan dengan ECOWAS.

MENGATASI PENGARUH RUSIA, MIGRASI AFRICA, DAN ENERGI EROPA

Menteri Luar Negeri Ceko, Jan Lipavský, meminta dalam pertemuan informal di Brussels agar UE melihat bagaimana blok tersebut memperlakukan hubungan dengan negara-negara Afrika.

“Kenyataannya adalah bahwa kudeta militer telah terjadi di beberapa negara Afrika dalam dua tahun terakhir, Rusia semakin kuat di negara-negara ini, dan Eropa sedang membersihkan posisinya,” kata Lipavský.

Italia memegang presiden kelompok negara G7 tahun ini dan berjanji untuk membuat pembangunan Afrika menjadi tema sentral, sebagian untuk meningkatkan pengaruh di sebuah benua di mana kekuatan seperti China, Rusia, India, Jepang, dan Turki telah memperluas pengaruh politik mereka.

Dalam pertemuan puncak dengan pemimpin Afrika di Italia pada akhir Januari, Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni meminta untuk “halaman baru” dalam hubungan dengan benua itu, berfokus pada energi dan menghentikan migrasi melintasi Laut Tengah.

Pertemuan tersebut datang hanya beberapa bulan setelah Rusia mengadakan pertemuan sendiri dengan pemimpin-pemimpin Afrika. Negara lain, termasuk Tiongkok dan Prancis, telah mengadakan inisiatif serupa.

Perwakilan dari lebih dari 25 negara menghadiri pertemuan di senat Italia – yang dijuluki “Jembatan untuk Pertumbuhan Bersama” – bersama dengan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, perwakilan dari agensi-agensi Perserikatan Bangsa-bangsa dan Bank Dunia.

Meloni ingin mengubah Italia menjadi sebuah gerbang energi, memanfaatkan permintaan dari negara-negara Eropa lain yang mencari untuk mengurangi ketergantungan mereka pada gas Rusia setelah invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022.

Rencana Mattei tersebut bertujuan untuk memposisikan Italia sebagai jembatan kunci antara Afrika dan Eropa, menyampaikan energi ke utara sambil bertukar investasi di selatan untuk kesepakatan yang ditujukan untuk mengurangi migrasi.

Rencana tersebut bertujuan untuk mengatasi faktor-faktor pendorong untuk migrasi dan meyakinkan negara-negara asal untuk menandatangani kesepakatan kembali untuk para migran yang tidak diizinkan tinggal di Italia.

Membaca  Teknologi Anti Satelit Rusia Tidak Menimbulkan Ancaman Langsung, Kata Gedung Putih

PANGGILAN LEBIH LANJUT UNTUK LEBIH BANYAK KETERLIBATAN DENGAN AFRIKA

Menteri Luar Negeri Slovenia, Tanja Fajon, meminta untuk kerja sama yang erat dengan Afrika, setelah negara-negara Afrika menunjukkan kepercayaan mereka pada Slovenia dengan memberikan suara bagi keanggotaan tidak tetapnya di Dewan Keamanan PBB.

“Ini adalah sebuah benua yang menghadapi tantangan mulai dari kemiskinan hingga perubahan iklim dan ketegangan yang meningkat, termasuk kekerasan. Jadi kita perlu bekerja sama dengan benua Afrika, ini adalah mitra strategis kita,” kata menteri tersebut di Brussels.

Menteri Luar Negeri Bulgaria, Mariya Gabriel, mengatakan bahwa Afrika adalah mitra strategis bagi Bulgaria.

“Kita harus memiliki dialog dengan negara-negara di benua tersebut. Saya mendukung gagasan memberikan lebih banyak visibilitas kepada proyek-proyek Eropa di sana,” katanya. Gabriel menekankan bahwa diperlukan lebih banyak upaya dalam hal ini.

Pada bulan Januari, Gabriel bertemu dengan rekan sejawatnya di Mesir, Sameh Shoukry, untuk mendiskusikan kerja sama dalam inovasi, energi terbarukan, hidrogen, keamanan pangan, transportasi, dan pariwisata.

Sementara itu, Rumania baru-baru ini mengadopsi Strategi Nasional pertamanya untuk Afrika, yang ditujukan untuk memperkuat hubungan dengan benua itu. Fokusnya termasuk pendidikan dan transfer keahlian.

Pendekatan ini merupakan bagian dari upaya bersama Eropa untuk menghidupkan kembali hubungan antara UE dan Afrika, dalam semangat kemitraan baru.

Isi dari artikel ini didasarkan pada laporan oleh AFP, Agerpres, BTA, CTK, dpa, EFE, STA, sebagai bagian dari proyek European Newsroom (ENR).

Wakil Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan, Wakil Presiden Komisi Eropa Josep Borrell Fontelles (Kiri) dan Menteri Dalam Negeri Ukraina Ihor Klymenko memeriksa pelatihan pelatih untuk petugas penegak hukum yang bekerja di wilayah yang sudah diambil alih dan evakuasi dari salah satu lokasi Akademi Nasional Urusan Dalam Negeri. -/https://photonew.ukrinform.com/ Ukrinform/dpa