Netanyahu Menolak Panggilan AS untuk Memulai Bekerja Menuju Kemerdekaan Negara Palestina

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, pada hari Kamis tampaknya menolak proses perdamaian pasca-perang yang akan menyebabkan pendirian negara Palestina merdeka, menolak seruan dari Amerika Serikat untuk mulai bekerja menuju tujuan akhir tersebut.

“Dalam pengaturan apa pun dalam waktu dekat – dengan pengaturan atau tanpa – Israel harus memiliki kontrol keamanan atas seluruh wilayah di sebelah barat Sungai Yordan,” kata Netanyahu dalam konferensi pers, merujuk pada wilayah yang termasuk wilayah yang diduduki yang diharapkan oleh Palestina suatu hari nanti akan menjadi negara merdeka mereka. “Ini bertentangan dengan gagasan kedaulatan. Apa yang bisa kamu lakukan?”

Pemerintahan Biden dan pemerintah Israel telah berbeda pendapat secara tajam tentang bagaimana Gaza akan diperintah ketika pertempuran berakhir. Presiden Biden dan diplomat terkemuka, Antony J. Blinken, telah mendesak pejabat Israel untuk mulai merencanakan pendirian negara Palestina. Mr. Biden telah menyarankan bahwa Otoritas Palestina “yang dimulai kembali”, yang berbasis di Tepi Barat, menjalankan Gaza pasca-Hamas sebagai langkah sementara menuju tujuan tersebut.

Tetapi pejabat Israel telah secara berkali-kali menolak seruan tersebut, mengatakan bahwa mereka fokus pada perang di Gaza. Pada hari Kamis, Netanyahu mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah menolak seruan terbaru.

“Saya memberitahu kebenaran ini kepada teman-teman kami, Amerika, dan saya juga menghalangi upaya untuk menetapkan realitas yang akan merugikan keamanan Israel,” kata Netanyahu. “Perdana Menteri harus bisa mengatakan tidak, bahkan kepada teman terbaik kita.”

Berbicara tentang perang, Netanyahu berjanji tidak akan berkompromi terkait tujuan Israel untuk “kemenangan total” atas Hamas dan mendesak masyarakat untuk bersiap untuk berbulan-bulan pertempuran. Dan ketika ditanya tentang upaya Israel untuk melawan Iran, ia menyangkal premis bahwa Israel hanya melawan sekutu Iran dan bukan negara itu sendiri: “Siapa bilang kita tidak menyerang Iran? Kita menyerang!”

Membaca  Ukraina berhasil menembak jatuh 359 drone Shahed pada tahun 2024