Niger, Mali, dan Burkina Faso Keluar dari Blok Afrika Barat Niger, Mali, dan Burkina Faso meninggalkan kelompok Afrika Barat

Niger, Mali, dan Burkina Faso telah mengumumkan bahwa mereka akan meninggalkan Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (Ecowas).

Negara-negara yang dipimpin oleh junta tersebut sebelumnya telah dihentikan keanggotaannya dari blok tersebut, yang telah mendorong mereka untuk kembali ke pemerintahan demokratis.

Ketiga pemerintah tersebut mengatakan bahwa ini adalah “keputusan berdaulat” untuk mundur dari Ecowas.

Mereka juga adalah anggota pendiri dari blok tersebut, yang pertama kali didirikan pada tahun 1975.

Dalam pernyataan bersama – yang dibacakan di siaran televisi negara di ketiga negara tersebut – mereka mengatakan bahwa Ecowas telah “menjauh dari cita-cita para pendiri dan semangat Pan-Afrikanisme.”

Mereka melanjutkan dengan mengatakan bahwa Ecowas “di bawah pengaruh kekuatan asing, membelot dari prinsip-prinsip pendiriannya, telah menjadi ancaman bagi negara-negara anggotanya dan rakyat,” menambahkan bahwa blok tersebut gagal membantu mereka dalam mengatasi kekerasan jihadis di negara mereka.

Hubungan antara blok dan ketiga negara tersebut telah tegang setelah terjadi kudeta militer di Niger pada bulan Juli, Burkina Faso pada tahun 2022, dan Mali pada tahun 2020.

Ecowas telah menyerukan kepada ketiga negara tersebut untuk kembali ke pemerintahan sipil.

Dan sebagai tanggapan atas pengumuman hari Minggu, blok tersebut mengatakan bahwa ketiga negara tersebut adalah “anggota penting dari Komunitas” dan blok tersebut “tetap berkomitmen untuk menemukan solusi negosiasi terhadap kebuntuan politik.”

Ecowas juga mengatakan bahwa hingga saat ini mereka belum menerima pemberitahuan resmi dari negara-negara tersebut tentang penarikan mereka dari blok tersebut.

Menurut perjanjian Ecowas, negara-negara anggota yang ingin menarik diri harus memberikan pemberitahuan tertulis setahun sebelumnya, dan tetap mematuhi ketentuannya selama setahun tersebut.

Presiden interim Burkina Faso Ibrahim Traore bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada bulan Juli 2023

Membaca  Pamit, Kembali, dan Sop Daging Sapi

Meskipun dihentikan keanggotaannya dari blok tersebut, sanksi, negosiasi, dan ancaman intervensi militer, para pemimpin militer telah memperketat sikap mereka, menuduh blok tersebut terpengaruh oleh kekuatan eksternal.

Ketiga negara tersebut telah menjauhkan diri dari kekuatan kolonial mantan Prancis, memperkuat hubungan dengan Rusia, dan pada bulan September mereka membentuk pakta pertahanan bersama yang disebut Aliansi Negara-Negara Sahel,

Para pemimpin militer ketiga tersebut berargumen bahwa mereka ingin mengembalikan keamanan sebelum mengadakan pemilihan umum karena mereka kesulitan untuk mengendalikan pemberontakan jihadis yang terkait dengan al Qaeda dan Negara Islam.

Pemimpin militer Niger mengatakan bahwa mereka ingin waktu hingga tiga tahun untuk kembali ke pemerintahan sipil.

Pemerintah militer di Mali telah berjanji untuk mengadakan pemilihan umum pada bulan Februari, tetapi hal tersebut sekarang telah ditunda hingga tanggal yang belum diketahui.

Sementara itu, Burkina Faso telah menetapkan pemilihan umum untuk musim panas ini, tetapi otoritas di sana mengatakan bahwa perlawanan terhadap pemberontak tetap menjadi prioritas utama.

Delegasi dari Ecowas seharusnya melakukan perjalanan ke Niamey untuk pertemuan dengan junta di Niger pada hari Kamis untuk membahas sanksi terhadap negara tersebut.

Namun, pesawat yang seharusnya membawa delegasi tersebut mengalami “masalah teknis” di Abuja dan pertemuan tersebut ditunda.