NYFW 2024: Apakah Khaite Masa Depan Fashion Amerika?

Berdasarkan hampir semua ukuran, Khaite, label pakaian wanita yang didirikan pada tahun 2016 oleh Catherine Holstein, adalah salah satu kisah sukses terbesar dalam mode Amerika baru-baru ini – jika bukan kisah sukses terbesar.

Merek ini telah ada kurang dari satu dekade, tetapi Ms. Holstein telah dua kali dinobatkan sebagai perancang busana tahun ini oleh Council of Fashion Designers of America, pada tahun 2022 dan 2023. Ia memiliki mimpi memiliki toko Zen brutalist di SoHo, tidak jauh dari Prada dan Balenciaga. Tahun lalu, ia menerima investasi dari Stripes, perusahaan ekuitas swasta yang juga mendukung perusahaan produksi film A24 dan On Running, dengan tujuan membuka toko lebih lanjut.

Dan jika melihat dari pertunjukannya pada hari Sabtu, yang diselenggarakan di sebuah kotak hitam raksasa di Chelsea Piers, dengan landasan pacu hitam yang hanya disinari oleh lampu spot yang menjadi ciri khas Tom Ford selama masa Gucci dan YSL, dia memiliki ambisi yang berlimpah.

Namun yang sepertinya tidak dimilikinya adalah keaslian.

Dalam beralih dari mode “cool girl” yang awalnya dikenalnya menjadi mode Fashion yang lebih besar, ia tampaknya tersesat di antara ide-ide orang lain, meminjam sedikit dari sana, sedikit dari sini. Seolah-olah dia merasa bahwa untuk bersaing dengan merek-merek besar, dia harus mengikuti langkah-langkah yang sama dengan merek-merek itu. Akibatnya, ia terjebak di antara ruang penghalang antara gerakan kenyamanan mewah yang tenang secara populer akhir-akhir ini dan kulit dominatrix yang most associated with Saint Laurent (terutama ketika dipadu dengan kacamata hitam dan bibir merah).

Atau begitulah terlihat dari koleksi saat ini, dengan kulit-kulit tersebut, dalam bentuk mantel panjang, dikencangkan di pinggang, dengan bahu seperti alat pemukul raksasa. Juga, jaket dengan bahu besar, tetapi dipotong seperti bolero dan dipadankan dengan rok kulit kotak. Juga, atasan organza dan rok yang membentuk tubuh dan kaki seperti semprotan krim kocok atau ular boa, gaun tidur putih mata hantu dan beberapa selendang sutra cetak tango malam, dimasukkan ke dalam celana rokok dan diikat dengan ban pinggang. Siluetnya luar biasa di bagian atas, tetapi kikuk di bagian bawah.

Membaca  Para Lansia Amerika Sebaiknya Mendapatkan Penguat Covid di Musim Semi Ini, Kata Penasihat CDC

Dalam catatan show-nya, Ms Holstein menulis bahwa dengan koleksi ini dia sedang memikirkan “warisan” dan “kenangan,” tetapi kenangan yang paling terlintas adalah tentang waktu ketika mode New York sering dianggap sebagai derivatif dari rekan-rekan Eropa.

Nostalgia populer, tetapi apakah benar-benar saat yang diinginkan oleh siapa pun untuk kembali?

Ada pandangan yang mengatakan ya, bahwa itulah yang diinginkan pembeli: gaya yang menciptakan apa yang sering disebut sebagai “arah,” tanpa ekstrem yang biasanya menyertai setiap gagasan penyebab perubahan. Bahwa ada cukup yang terjadi dalam kehidupan wanita sehingga mereka tidak ingin terlalu keras untuk memahami pakaian mereka, dan bahwa ada nilai dalam terjemahan. Selain itu, setiap perancang menyalin dari perancang lain. (Saya dapat menyebut minimal lima orang yang telah membuat versi mereka dari jaket tweed Chanel.)

Tetapi jika Ms. Holstein benar-benar akan menjadi pemimpin mode Amerika, ia perlu mengembangkan tanda tangan. Ia perlu memiliki pandangan tentang wanita di dunia dan ke mana mereka pergi yang unik dan mudah dikenali.

Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa hal itu tidak mungkin terjadi. Ms. Holstein jelas memiliki selera. Dia memiliki platform. Dia memiliki bisnis yang solid. Dia memiliki uang. Dan sepertinya dia mencoba untuk sampai di sana. Kombinasi rok dan jaket yang rumit mungkin menjadi tanda koleksi dalam transisi, upaya untuk keluar dari zona nyaman orang lain. Pertanyaannya adalah apakah dia dapat menancapkan namanya sendiri.