Orbán mengatakan Ukraina seharusnya menjadi “zona buffer” di luar EU dan NATO Translate to Indonesian: Orbán mengatakan Ukraina seharusnya menjadi “zona buffer” di luar UE dan NATO

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán mengatakan bahwa Ukraina seharusnya dibiarkan sebagai “buffer zone” antara Rusia dan Barat, yang akan memberikan jaminan keamanan tertentu tetapi tidak mengakui Ukraina sebagai anggota UE atau NATO.

Sumber: Orbán dalam percakapan dengan mantan Kanselir Austria Wolfgang Schüssel sebagai bagian dari proyek media European Voices; cuplikan percakapan yang dipublikasikan oleh Die Presse telah menarik perhatian besar dalam media Hongaria, European Pravda menulis

Kutipan: “Suka tidak suka, baik Ukraina suka atau tidak, Ukraina berada di tempatnya pada peta. Prospek terbaik adalah menjadi zona buffer antara Rusia dan Barat – dengan jaminan keamanan, tentu saja. Jika itu tidak berhasil, Ukraina akan terus kehilangan wilayah.

Rusia akan menghancurkan Ukraina lagi dan lagi. Rusia tidak akan pernah menerima memiliki anggota UE dan NATO seperti Ukraina di perbatasannya, sama sekali.”

Detail: Pada saat yang sama, Perdana Menteri Hongaria percaya bahwa Ukraina dan Georgia bisa bergabung dengan UE dan NATO pada tahun 2008, tetapi kesempatan itu terlewat, dan bersamanya pergi “prospek Ukraina untuk keanggotaan masa depan dalam UE dan NATO”.

Menanggapi komentar Schüssel bahwa gencatan senjata sekarang akan berarti kekalahan bagi Ukraina, Orbán mengatakan bahwa penilaian itu mungkin tergantung pada “bagaimana kita melihat masa depan”, karena Ukraina bisa kehilangan wilayah lebih banyak saat fase panas perang terus berlanjut.

Perdana Menteri Hongaria juga tidak setuju dengan argumen bahwa keanggotaan Ukraina akan melindungi Eropa, karena hampir semua anggota UE sudah menjadi anggota NATO, dan aliansi tersebut lebih kuat dari Rusia.

“Tidak ada bahaya Rusia menyerang negara anggota NATO,” kata Orbán.

Dia juga menyatakan pendapat bahwa Rusia tidak akan pernah menganggap serius Ukraina sebagai mitra dalam negosiasi – “hanya AS dan mungkin UE”.

Membaca  Pengirim CMA CGM Menangguhkan Transit Laut Merah Lagi

Schüssel mencatat bahwa tidak ada kepastian bahwa kesepakatan dengan Rusia bisa dipercaya. Orbán menjawab bahwa menurutnya, “ini bukan soal kepercayaan, tetapi soal kekuatan”.

“Kita orang Eropa tidak cukup kuat bagi orang Rusia untuk bisa menganggap kita serius. Ini permainan kekuasaan. Ini perang. Kita harus menunjukkan kekuatan dan dengan tegas menyampaikan kepada orang Rusia: kita memiliki kepentingan sendiri, mereka punya kepentingan mereka, dan atas dasar ini, kita bisa bernegosiasi sesuatu,” kata Orbán.

Dia mengatakan bahwa dia tidak percaya perang Rusia-Ukraina akan berakhir pada 2024, dan bahwa perlu “setidaknya memastikan gencatan senjata dan menciptakan situasi di mana negosiasi bisa dilakukan”.

Selain itu, Orbán percaya bahwa Eropa tidak mampu mendukung Ukraina dengan cukup senjata karena masyarakat negara-negara Eropa “sudah menganggap bantuan tersebut terlalu banyak”.

“Kita tidak bisa membiayai membantu Ukraina sampai mereka menang secara militer,” tambah Perdana Menteri Hongaria.

Latar Belakang:

Menteri Luar Negeri Hongaria mengeluh bahwa pihak berwenang Hongaria dilabeli sebagai “teman-teman Putin” padahal sebenarnya mereka hanya mengangkat “masalah-masalah strategis”.

Sementara itu, partai sayap kanan jauh Swedia mengumumkan bahwa mereka akan meninggalkan grup mereka di Parlemen Eropa jika partai Orbán diterima.

Dukung UP atau menjadi patron kami!