Pakar UN menegur Rusia karena mengusir anak-anak Ukraina dan ‘agenda militer’ di sekolah.

GENEVA (AP) — Sebuah panel pakar yang didukung oleh PBB yang fokus pada hak asasi anak-anak meminta Rusia untuk mencegah upaya merubah kurikulum dan buku teks sekolah untuk mencerminkan “agenda politik dan militer” pemerintah, termasuk terkait perang di Ukraina.

Komite Hak Asasi Anak mengadakan dua hari sidang di Jenewa bulan lalu sebelum menyampaikan temuannya mengenai kondisi di Rusia. Pemeriksaan tersebut merupakan bagian dari tinjauan rutin yang diterima semua negara anggota PBB.

Komite tersebut terdiri dari 18 pakar independen yang terakhir kali meninjau catatan Rusia mengenai hak anak-anak sepuluh tahun yang lalu. Mereka juga mendesak pemerintah Rusia untuk menyelidiki tuduhan kejahatan perang terhadap komisioner hak anak-anak Presiden Vladimir Putin.

Pejabat Rusia menghadiri sidang pada 22-23 Januari, dan misi Rusia di Jenewa menyatakan bahwa Moskow akan menanggapi laporan tersebut.

Pada Maret 2023, Mahkamah Pidana Internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Putin dan Maria Lvova-Belova, komisioner hak anak-anaknya, dengan tuduhan penculikan anak-anak dari Ukraina.

Komite PBB, dalam catatan penutupnya, menyatakan “kekhawatiran mendalam” mengenai tuduhan tanggung jawab Lvova-Belova dan mendesak pihak berwenang Rusia untuk “menyelidiki tuduhan kejahatan perang yang dilakukan” olehnya. Mereka tidak menyebutkan tuduhan terhadap Putin.

Pemerintah Rusia telah menghadapi kecaman internasional atas deportasi keluarga Ukraina, termasuk anak-anak, ke Rusia setelah perintah Putin untuk pasukan Rusia menyerbu Ukraina pada Februari 2022. Mereka juga baru-baru ini mendapat sorotan atas dugaan campur tangan partai pemerintah Putin dalam sekolah-sekolah dan kebijakan yang memberikan pandangan positif terhadap upaya perang Rusia.

Delegasi Rusia yang dipimpin oleh Alexey Vovchenko, wakil menteri tenaga kerja dan perlindungan sosial, membantah selama sidang bulan lalu bahwa tidak ada warga Ukraina yang dipaksa meninggalkan negaranya. Dia mengatakan bahwa 4,8 juta penduduk Ukraina — termasuk 770.000 anak-anak — telah diterima oleh Rusia.

Membaca  Prajurit di antara enam dijatuhi hukuman mati gantung

Komite juga mengecam “penyebaran propaganda negara yang luas dan sistematis di sekolah mengenai perang di Ukraina,” termasuk melalui penerbitan buku sejarah baru dan panduan pelatihan baru untuk mengajarkan posisi pemerintah mengenai konflik tersebut.

Panel PBB meminta pihak berwenang untuk “mencegah segala upaya merubah kurikulum sekolah dan buku teks untuk mencerminkan agenda politik dan militer pemerintah.”

Komite juga menyatakan keprihatinan mengenai kekerasan seksual dan kekerasan lain yang dilakukan oleh tentara Rusia terhadap anak-anak di Ukraina. PBB tahun lalu menambahkan Rusia ke dalam daftar hitam negara-negara yang melanggar hak anak-anak dalam konflik, dengan mengutip anak-anak yang tewas selama serangan terhadap sekolah dan rumah sakit di Ukraina.

Hak anak-anak di Bulgaria, Kongo, Lituania, Senegal, dan Afrika Selatan juga menjadi perhatian komite selama sidang Januari tersebut.