Para Ahli Mengatakan Mogok ‘Sangat Tidak Mungkin’ Membuat Houthi Tak Gentar

Houthi telah lama membangun legitimasinya melalui sikap bermusuhan terhadap Amerika Serikat dan Israel, serta dukungan terhadap perjuangan Palestina. Sebagian dari slogan kelompok tersebut adalah: “Maut bagi Amerika, maut bagi Israel, kutuk bagi orang-orang Yahudi.” Sebelum serangan Jumat, para pemimpin kelompok itu telah menyambut baik kemungkinan perang dengan Amerika Serikat.

Maka dari itu, serangan “sangat tidak mungkin” untuk menghentikan serangan Houthis di Laut Merah, kata Ny. Porter.

“Houthis sangat nyaman beroperasi dalam lingkungan perang,” kata dia. “Mereka lebih sukses sebagai kelompok militer daripada sebagai pemerintah.”

Serangan tersebut juga dapat membantu Houthis dalam politik domestik, memberikan “alasan ‘musuh asing’ lain untuk mengalihkan perhatian publik dari pemerintahan pemberontak mereka yang gagal memberikan pelayanan,” kata Ibrahim Jalal, seorang peneliti nonresiden Yaman di Institute Timur Tengah, sebuah organisasi penelitian berbasis di Washington.

Beberapa sekutu Amerika di wilayah itu, termasuk Qatar dan Oman, telah memperingatkan secara pribadi Amerika Serikat bahwa pengeboman Houthis hanya akan memperdalam ketegangan regional.

Namun pejabat Amerika Serikat dan dari pemerintah Barat yang bersahabat mengatakan serangan terus menerus Houthis membuat mereka tidak punya pilihan selain merespons. Pejabat Pentagon mengatakan bahwa mereka masih mengevaluasi apakah serangan berhasil, dan menekankan bahwa mereka berusaha untuk menghindari korban sipil. Seorang juru bicara militer Houthi mengatakan bahwa lima pejuang kelompok itu tewas.

Namun, bagi penduduk Yaman yang tinggal di bawah kontrol Houthi, bombardemen itu merupakan pengingat akan tahun-tahun serangan udara oleh koalisi pimpinan Arab Saudi, banyak di antaranya dilakukan dengan Senjata dan bantuan Amerika.

Ali Abdullah Al-Sunaidar, seorang fotojurnalis Yaman yang tinggal di kota tua Sana, mengatakan keluarganya “ketakutan dan cemas.” Mereka membuka jendela segera setelah serangan dimulai, mengetahui dari pengalaman bahwa pengeboman di dekat bisa merusak rumah-rumah adobe tua jika jendela tertutup.

Membaca  Trump, Putin, Carlson, dan Perubahan Politik Amerika Hari Ini yang Berubah-ubah.

“Kami berharap bahwa perang secara umum akan berakhir sekali dan untuk selamanya,” kata Bapak Al-Sunaidar, ayah dari anak kembar perempuan berusia 2 tahun. “Kami telah hidup dalam ketegangan, rasa takut, dan teror selama sembilan tahun terakhir.”