Para siswa SMA melakukan aksi walkout di Sandburg, Stagg, dan Reavis untuk mendukung gencatan senjata di Gaza.

Ratusan siswa berjalan keluar dari sekolah menengah mereka di pinggiran kota selatan pada Jumat sore untuk menarik perhatian terhadap kekerasan yang terus berlangsung di Timur Tengah dan mengekspresikan dukungan untuk gencatan senjata permanen antara Israel dan Hamas.

Kehadiran polisi dan staf yang besar melumpuhkan lingkungan William Claude Reavis, Amos Alonzo Stagg, dan Carl Sandburg high schools selama demonstrasi tengah hari, mencegah media dan individu di luar dari berada di kampus. Namun ketika demonstrasi selama 30 menit berakhir di Sandburg di Orland Park, beberapa siswa dengan hubungan dekat dengan kekerasan di Timur Tengah keluar dari kampus.

“Kami diminta untuk diam, kami diminta untuk tidak membicarakan apa pun yang terjadi di Gaza,” kata Rayanne Gaghamin, seorang junior di Sandburg yang membantu mengatur protes. “Semua guru berbisik, kami tidak mendapat kenyamanan atau ruang di sekolah. Ini adalah cara kami untuk mengatakan, ‘Hei, kalian tahu, kami di sini.'”

Siswa yang ikut akan menghadapi “akibat alami” dari ditandai absen di kelas, menurut Jennifer Waterman, direktur komunikasi untuk High School District 230 yang mencakup Stagg dan Sandburg. Para pejabat mengetahui rencana tersebut lebih awal dalam minggu ini dan mengembangkan rencana keamanan, kata Waterman.

Gaghamin mengatakan ia dan para pemimpin lain dari demonstrasi memberitahukan sekolah tentang rencana mereka sebelumnya karena tanpa keterlibatan sekolah bisa ada akibat yang lebih signifikan dan siswa mungkin tidak akan berpartisipasi.

Gaghamin mengatakan Kepala Sekolah Sandburg, Derrick Smith, mencegah siswa untuk berbaris di depan sekolah dan menuntut mereka untuk tetap di lapangan sepak bola.

Ini mencegah keterlihatan, karena lapangan sepak bola terletak lebih dari 100 yard dari properti publik dan di belakang beberapa lapisan pagar, membuat bendera Palestina hampir tidak terlihat dan teriakan mereka tidak terdengar.

Membaca  Pertarungan Banteng Kembali ke Kota Mexico. Perselisihan Tentang Masa Depannya Terus Berlanjut.

“Merdeka, Merdeka Palestina!” terdengar seperti bisikan di sebelah kemacetan dan semua seruan untuk bertindak tidak terdengar.

Namun, Neveen Muza, 16, mengatakan dia dapat memahami mengapa sekolah mengambil pendekatan itu. Keamanan adalah prioritas dan sekolah akan bertanggung jawab jika terjadi sesuatu, katanya. Tetapi yang membuatnya frustasi adalah pengalaman terbaru dengan guru dan teman sekelas yang memicu perasaan kesepian bagi siswa yang memiliki hubungan dengan Palestina.

Selama kelas ekologi baru-baru ini, Muza dan temannya Shaymaaa Schuaibi, 16, harus memilih sebuah negara untuk melakukan proyek. Mereka memilih Palestina tetapi mengatakan mereka dilarang memilih tempat lain karena Palestina bukanlah sebuah negara. Meskipun hal itu benar, katanya pernyataan itu dimaksudkan untuk merendahkan eksistensi Palestina.

“Kami tidak pernah mendapat permintaan maaf sama sekali,” kata Muza.

Di luar kata-kata seorang guru, masalah di Timur Tengah telah ditangani secara berbeda oleh sekolah daripada masalah lain di seluruh dunia, kata Shaymaa Shuaibi, 16 tahun.

“Ketika semua hal terjadi di Ukraina, banyak dari anak-anak mendapat dukungan, ada email yang dikirim ke rumah, ada hal-hal yang dikatakan di pengeras suara,” kata Shuaibi. “Anak-anak mendapat dukungan melalui segala sesuatu itu, ada guru yang melakukan percakapan dengan siswa, mengatakan hal-hal seperti ‘Oh, saya di sini untukmu, saya merasakan hal ini untuk rakyatmu.'”

Sejak 7 Oktober, ketika Hamas menyerang 1.200 warga Israel dan menyandera ratusan orang lain, Israel merespons dengan serangan udara yang telah membunuh 27.840 warga Palestina, menurut Kementerian Kesehatan di wilayah yang diperintah Hamas.

Sebagai kontras, perang ini tidak pernah dibahas di dalam kelas.

“Setiap kali seorang anak membawa sesuatu ke atas di kelas, seorang guru akan mengatakan ‘Kamu tidak bisa membicarakannya sekarang,'” kata Shuaibi.

Membaca  Pemenang Tony untuk 'A Little Night Music,' Glynis Johns, Meninggal pada Usia 100 Tahun

Muza lahir di wilayah tersebut dan memiliki rumah di sana yang ia kunjungi setiap musim panas bersama keluarganya. Dia mengenal orang-orang yang tewas dalam perang. Gaghamin juga pernah ke wilayah tersebut dan dia dan Shuaibi memiliki keluarga dan teman-teman yang masih berada di sana, beberapa melarikan diri ke Yordania.

“Kami merasa tidak mendapat dukungan,” kata Shuaibi.

Tentang 100 siswa berjalan keluar dari masing-masing tiga sekolah tersebut, menurut saksi mata dan peserta. Siswa di Reavis mengatakan itu karena mereka merasa apa yang terjadi tidak cukup dibahas.

Di Stagg High School di Palos Hills, seorang siswa dengan pengeras suara memimpin kelompok tersebut dalam seruan “Merdeka, Merdeka Palestina.” Namun akses ke semua sekolah sama-sama terbatas.

“Siswa tidak mengesampingkan hak konstitusional mereka, termasuk hak mereka untuk berbicara bebas, di gerbang sekolah dan dapat melakukan tindakan protes dalam batasan tertentu asalkan mereka tidak mengganggu lingkungan belajar dan menimbulkan kekhawatiran akan keamanan,” kata Waterman dalam emailnya.

Bagi para pemimpin protes dari ketiga sekolah dan Chicago Youth for Justice, meningkatkan kesadaran akan dampak perang pada warga sipil dan menekan para politisi untuk menuntut gencatan senjata adalah bagian dari misi mereka.

Tetapi para siswa di Sandburg High School di Orland Park mengatakan mereka memiliki motif lain: mendapatkan perhatian seseorang secara khusus.

Walikota Orland Park, Keith Pekau, baru-baru ini membuat komentar di pertemuan Dewan Desa yang telah dikritik oleh Arab-Amerika yang mendukung resolusi yang meminta gencatan senjata di Gaza.

“Saya harap Anda melihat ini,” kata Schuaibi. “Jika para pemuda datang padamu, kamu tahu kamu melakukan sesuatu yang salah.”