Partai Penguasa Afrika Selatan Menangguhkan Mantan Pemimpin Jacob Zuma

Partai penguasa Afrika Selatan, African National Congress, secara mengejutkan menjatuhkan sanksi pada mantan presidennya, Jacob Zuma, pada hari Senin, karena melancarkan “serangan vitriolik” terhadap organisasi setelah mendukung partai politik pesaing.

Mengamini perilaku Mr. Zuma sebagai “erratic” dan “mengganggu” menjelang pemilihan nasional penting tahun ini, salah satu pejabat teratas A.N.C. pada dasarnya menyerang mantan presiden sebagai agen “kanan” yang ingin meredam kemajuan kaum kulit hitam.

“Sang Mantan Presiden Zuma secara aktif mengklaim dirinya sebagai figur pro-kontra revolusi di Afrika Selatan,” kata Fikile Mbalula, sekretaris jenderal A.N.C., membacakan pernyataan oleh badan pengambil keputusan teratas partai.

Terjadi pergolakan untuk mantan pejuang kebebasan yang pernah dipenjara bersama Nelson Mandela di Pulau Robben. Mr. Zuma kemudian naik ke tampuk kekuasaan sebagai pemimpin A.N.C. dan negara, mengeluarkan retorika populis yang menarik pengikut dengan antusias.

“Ini adalah karakterisasi yang luar biasa, tidak diragukan lagi,” kata Bongani Ngqulunga, yang mengajar politik di Universitas Johannesburg dan pernah menjadi juru bicara Mr. Zuma ketika ia menjabat sebagai presiden negara. “Ini hanya menunjukkan alienasi antara mantan Presiden Zuma dan partai politik yang ia layani dan pimpin.”

Penangguhan menandakan putusnya dari warisan negatif Mr. Zuma oleh para pemimpin partai yang telah bertahun-tahun membela dia dari tuduhan korupsi dan kesalahan, bahkan ketika tindakannya mengikis dukungan publik. Ini juga menunjukkan kekuatan Presiden Cyril Ramaphosa, seorang musuh bebuyutan Mr. Zuma, ketika ia mencari masa jabatan kembali.

“Kesembilan tahun itu sebagian besar ditandai oleh hal-hal negatif, inilah yang kita dapatkan sekarang,” kata Mr. Mbalula mengenai jabatan Mr. Zuma sebagai presiden Afrika Selatan.

Namun penangguhan ini – ini adalah pertama kalinya A.N.C. mengambil tindakan seperti itu terhadap mantan presiden – juga dapat membawa bahaya bagi partai. Analis dan bahkan beberapa anggota A.N.C. menyatakan, pemilu tahun ini bisa membuat partai itu jatuh di bawah mayoritas mutlak untuk pertama kalinya sejak berakhirnya apartheid 30 tahun lalu.

Membaca  Konflik di Sahel Mengancam Jalur Keberlanjutan Afrika yang Semakin Meningkat

Dalam beberapa minggu sejak ia mengumumkan bahwa ia tidak akan memilih partainya tahun ini, Mr. Zuma, 81 tahun, telah menarik kerumunan besar dalam rapat umum bagi partai politik baru, Tombak Bangsa, yang mengusung nama sayap bersenjata era apartheid A.N.C.

Para analis mengatakan dampak dukungan Mr. Zuma terhadap partai baru ini, juga dikenal sebagai uMkhonto we Sizwe, atau MK, tidak dapat diprediksi. Ini mungkin akan memecah suara dari African National Congress, tetapi mungkin juga justru memperkuat dukungan untuknya. Pemilu diperkirakan akan ketat, terutama di provinsi asal Mr. Zuma, KwaZulu-Natal.

“Saya tidak mengharapkan Zuma memiliki pengikut nasional yang besar,” kata Ongama Mtimka, seorang analis politik dan dosen di Universitas Nelson Mandela. Tetapi, katanya, “A.N.C. sedang berada pada posisi di mana tidak boleh kehilangan dukungan apa pun, sekecil apapun.”

Surat penangguhan untuk Mr. Zuma, yang diperoleh oleh The New York Times, menyatakan bahwa ia telah melanggar sumpah keanggotaan dan konstitusi partai. Surat itu menyatakan bahwa ia telah mendiskreditkan partai dan bahwa ia telah berkolaborasi dengan sebuah organisasi politik yang menentang tujuannya. Sangat serius tindakannya, surat itu mengatakan, sehingga partai menangguhkan dia secara langsung.

Mr. Mbalula menuduh Mr. Zuma telah menyuarakan pendapat bahwa A.N.C. bisa melakukan pemalsuan suara, retorika yang “membangkitkan basis politik untuk menyulut ketidakpuasan sosial,” katanya.

Belum jelas apakah Mr. Zuma akan diizinkan untuk menantang penangguhannya atau menghadapi proses disipliner internal.

Lebogang Moepeng, wakil ketua kedua Partai MK, mengatakan partainya akan bertemu dengan Mr. Zuma malam ini untuk membahas responsenya terhadap penangguhan.

Mr. Zuma menjadi wajah partai MK yang mencoba untuk memposisikan dirinya sebagai lebih radikal dan populis dalam isu-isu seperti redistribusi tanah, namun analis mengatakan akan sulit untuk melepaskan dirinya dari A.N.C. di pikiran banyak pemilih. Dalam beberapa minggu terakhir, beberapa pemimpin partai berusaha meyakinkan Mr. Zuma untuk kembali bergabung, menunjukkan pengaruh yang masih dimilikinya.

Membaca  Keindahan Rumit Sasirangan: Kain Tradisional Dayak Kalimantan Selatan

Mr. Zuma telah mengecam anggota pemerintahan Mr. Ramaphosa sebagai “pengkhianat,” dan mengatakan bahwa ia kampanye untuk partai lain untuk menghukum mereka. “Hatiku tidak akan membiarkan saya untuk berbohong kepada rakyat Afrika Selatan,” kata Mr. Zuma dalam pernyataan yang dibacakan oleh salah satu putrinya, Duduzile Zuma-Sambudla, bulan lalu.

“Semua ini datang sebagai kejutan total bagi kita semua,” kata Mr. Ramaphosa tentang pemecahan pendahulunya dengan partai dalam wawancara dengan penyiar publik, S.A.B.C., pada Senin malam.

Diadili karena tidak patuh terhadap perintah pengadilan untuk memberi kesaksian sebelum penyelidikan nasional tentang korupsi pada tahun 2021, Mr. Zuma tidak memenuhi syarat secara hukum untuk maju sebagai presiden.

Gelombang protes setelah penahanannya menyebabkan beberapa kerusuhan paling mematikan di Afrika Selatan sejak berakhirnya apartheid.

Setelah hanya dua bulan di penjara, ia dibebaskan dari penjara dengan izin medis setelah dokter-dokternya mengatakan bahwa ia sakit stadium akhir dan tidak dapat menyelesaikan hukuman penjara 15 bulan. Seorang hakim membatalkan peninjauannya medis. Tapi Mr. Zuma kembali ke penjara kurang dari dua jam, dan kemudian dibebaskan dalam program pembebasan awal yang dikritik sebagai upaya pemerintah A.N.C. untuk melindungi mantan pemimpinnya dari konsekuensi hukum.

Pada awal tahun ini, Mr. Mbalula mengakui bahwa pemimpin-pemimpin telah berbohong untuk Mr. Zuma ketika lembaga pengawas independen menemukan bahwa ia telah menggunakan dana negara untuk memperbarui kompleksnya di KwaZulu-Natal. Bahkan dalam menangguhkan Mr. Zuma, partai tersebut lamban dalam bertindak terhadapnya, kata Mashupye Maserumule, seorang profesor urusan publik di Universitas Teknologi Tshwane di Pretoria.

“Zuma adalah ciptaan A.N.C.,” kata Profesor Maserumule.