Paus Membangkitkan Keberhasilan tentang Gereja di Nikaragua

Paus Fransiskus menggunakan pidato Tahun Baru untuk menyoroti kekhawatiran atas situasi memburuk Gereja Katolik di Nikaragua sebagai hasil dari penindasan yang berkepanjangan oleh pemerintahan Presiden Daniel Ortega, yang telah menahan rohaniwan, mengusir misionaris, menutup stasiun radio Katolik, dan membatasi perayaan keagamaan.

Berbicara kepada umat yang berkumpul di Lapangan Santo Petrus untuk doa Angelus Tahun Baru yang tradisional dan berkat, Fransiskus mengatakan bahwa dia “mengikuti dengan kekhawatiran apa yang terjadi di Nikaragua, di mana uskup dan imam telah dicabut kebebasannya.”

Dia menyatakan “ketulusan dalam doanya untuk mereka, keluarga mereka, dan seluruh gereja di negara itu,” dan mengajak semua umat Katolik untuk “berdoa dengan tekun” untuk menemukan “jalan dialog untuk mengatasi kesulitan.”

“Mari kita berdoa untuk Nikaragua hari ini,” kata Fransiskus.

Vatican News melaporkan pada hari Senin bahwa setidaknya 14 imam, dua seminaris, dan seorang uskup telah ditangkap dalam beberapa hari terakhir di Nikaragua, dan bahwa pemimpin gereja paling tinggi di negara itu, Kardinal Leopoldo Brenes, telah menyatakan “ketulusan” kepada “keluarga dan komunitas yang kehilangan imam-imam mereka pada saat ini.”

Sejak 2018, ketika Bapak Ortega semakin menyisihkan lawan politik dari semua lapisan masyarakat, menahan banyak orang dan menekan hak-hak sipil, pemimpin Katolik negara tersebut tetap menjadi salah satu suara independen yang dissenting.

Gianni La Bella, seorang profesor sejarah kontemporer di Universitas Modena dan Reggio Emilia, mengatakan dalam wawancara tahun 2022 bahwa sejak 2018, telah terjadi puluhan serangan berbagai jenis terhadap gereja dan institusinya, menjadi tanda bahwa pemerintah Ortega memandang “Gereja sebagai hambatan,” sebagai “satu-satunya mercu suar yang dapat menerangi kondisi rakyat di Nikaragua.”

Membaca  Penahanan Rocío San Miguel Menimbulkan Kekhawatiran Hak Asasi Manusia

Pemimpin gereja awalnya mencoba untuk memediasi antara pemerintah dan oposisi politik tetapi mereka tidak berhasil, dan penindasan pemerintah tersebut semakin intensif.

Dalam kampanye panjang untuk membongkar jangkauan gereja di negara itu, puluhan rohaniwan dan misionaris telah ditahan atau dideportasi, dan institusi Katolik ditutup.

Sejak 2018, Gereja Katolik di Nikaragua telah menjadi sasaran lebih dari 770 serangan, penahanan, pengambilalihan tanah, dan pelecehan termasuk “penghalangan prosesi, doa, misa di pemakaman,” serta pesan kebencian, menurut Martha Patricia Molina, seorang pengacara Nikaragua dan penulis studi “Nikaragua: Gereja yang Dipersekusi?”

Pada Agustus 2022, Uskup Rolando Álvarez menjadi pejabat gereja tertinggi yang ditahan di Amerika Latin karena pandangan politik dalam beberapa dekade.

Setelah penangkapannya, Paus Fransiskus berbicara tentang “kekhawatiran dan kesedihannya” atas situasi di Nikaragua. “Saya ingin menyatakan keyakinan dan harapan saya bahwa, melalui dialog yang terbuka dan tulus, dasar untuk kehidupan yang saling menghormati dan damai mungkin masih ditemukan,” kata Fransiskus setelah doa Angelus mingguan pada saat itu.

Pada bulan Februari, Uskup Álvarez dihukum karena pengkhianatan, kehilangan kewarganegaraan dan dijatuhi hukuman 26 tahun penjara.

Setelah hukuman tersebut, Fransiskus sekali lagi berbicara tentang kekhawatiran dan kesedihannya atas penahanan tersebut, dan juga nasib para rohaniwan yang dideportasi ke Amerika Serikat. Kala itu, ia mengajak hati para pemimpin politik untuk terbuka “pada pencarian damai yang tulus, yang lahir dari kebenaran, keadilan, kebebasan, dan cinta, dan yang dicapai melalui pengejaran sabar dialog.”

Pada bulan Maret, Vatikan menutup kedutaannya di Nikaragua, setelah pemerintahan Nikaragua mengusulkan untuk menangguhkan hubungan dengan Takhta Suci, dan perwakilannya di Managua, Msgr. Marcel Diouf, meninggalkan negara itu menuju Kosta Rika, seperti dilaporkan The Associated Press. Duta Vatikan telah dipaksa untuk meninggalkan negara itu setahun sebelumnya.

Membaca  Ribuan Orang Melakukan Aksi Demonstrasi Lagi di Israel Untuk Protes Terhadap Netanyahu

Beberapa rohaniwan yang ditahan telah dibebaskan dan pada bulan Oktober, Vatikan mengumumkan bahwa 12 imam dari Nikaragua yang baru saja dibebaskan dari penjara akan ditampung di Keuskupan Roma.

Pada tahun 1979, Bapak Ortega memimpin revolusi Sandinista yang menggulingkan rezim korup Anastasio Somoza Debayle. Bapak Ortega kalah dalam pemilu 1990 namun merebut kembali kepresidenan pada tahun 2007, dan menghabiskan satu dekade mempengaruhi demokrasi negara itu.

Puluhan ribu orang mengangkat suara menentang Bapak Ortega dan istrinya, Wakil Presiden Rosario Murillo, pada tahun 2018, menuduh mereka sebagai dinasti keluarga otoriter. Ratusan orang masuk penjara karena menentang pemerintah, dan setidaknya 300 ditembak dalam protes.

Tahun lalu, Bapak Ortega mulai menyita properti tahanan politik dan lawan politik yang dipaksa ke pengasingan, termasuk universitas yang dijalankan oleh ordo Yesuit di Managua, menyita gedung dan rekening bank sekolah serta menuduh sekolah sebagai “pusat terorisme,” menurut Fides, sebuah agensi berita Katolik.

Sepanjang penindasan, Vatikan memilih untuk tetap membuka saluran komunikasi dengan pemerintah.

Pada hari Senin, Fransiskus berbicara tentang menemukan “jalan dialog untuk mengatasi kesulitan,” yang senada dengan apa yang Uskup Agung Paul Richard Gallagher, Sekretaris untuk Hubungan dengan Negara dan Organisasi Internasional, katakan pada bulan September lalu saat pembukaan Sidang Umum ke-78 Majelis Umum PBB New York. Pada waktu itu, Uskup Agung Gallagher mengatakan bahwa Vatikan berharap untuk “terlibat dalam dialog diplomatik yang menghormati untuk kebaikan Gereja lokal dan seluruh penduduk.”

Menulis di Fides, jurnalis Victor Gaetan, penulis buku tentang diplomasi Vatikan, menulis bahwa strategi Vatikan adalah terlibat dalam dialog dengan pemerintah dan telah mendorong pejabat gereja paling tinggi di negara tersebut, Kardinal Leopoldo Brenes dari Managua, untuk tidak memusuhi rezim.

Membaca  Penguji ketangguhan Ukraina tahun 2024 — Kepala CIA

“Strategi Vatikan umum, terutama di bawah rezim otoriter, adalah mempertahankan kehadiran dan tidak tenggelam—dengan diam-diam bekerja untuk membatasi taktik paling agresif negara sambil mencari pelestarian sakramen dan suksesi apostolik,” tulis Mr. Gaetan.

Pendekatan tersebut, katanya, telah dijelaskan oleh Kardinal Agostino Casaroli, Sekretaris Negara di bawah Paus Yohanes Paulus II dan arsitek diplomasi Vatikan dengan rezim Komunis, sebagai “martirium kesabaran.”

Mr. Gaetan mengatakan bahwa Kardinal Brenes telah dikritik “karena canggung dalam menghadapi jeratan Ortega terhadap Gereja.” Dan namun, tulisnya, “ia berdiri sendiri.”