Pawai Besar Spanyol Pindah dari Barcelona ke Madrid pada tahun 2026

Madrid akan menggantikan Barcelona sebagai tuan rumah Grand Prix Spanyol mulai tahun 2026. Balapan akan berlangsung di sirkuit baru sepanjang 5,47km (3,399 mil) di sekitar pusat pameran Ifema antara ibukota Spanyol dan bandara Barajas. Formula 1, yang bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kacanya menjadi nol netto pada tahun 2030, mengatakan bahwa balapan ini akan menjadi “salah satu balapan paling mudah diakses dalam kalender”. Sebuah pernyataan mengatakan bahwa 90% penggemar akan dapat melakukan perjalanan ke balapan melalui transportasi umum di jalur kereta bawah tanah dan kereta api. Kesepakatan ini, yang berlangsung hingga tahun 2035, berarti Madrid akan menjadi tuan rumah Grand Prix negara pertama sejak tahun 1981, ketika sirkuit Jarama, 20 mil di utara ibu kota, terakhir kali menggelar acara tersebut. Acara ini telah diadakan di Circuit de Barcelona-Catalunya sejak tahun 1991, dan di Jerez di Andalucia dari tahun 1986 hingga 1990. Grand Prix Spanyol pertama kali diadakan pada tahun 1913, menjadikannya salah satu balapan tertua. F1 masih dalam pembicaraan dengan Barcelona tentang masa depan dan kemungkinan tetap ada untuk menggelar balapan di samping Madrid, kata presiden dan chief executive officer F1 Stefano Domenicali. Trek baru Madrid, yang akan memiliki 20 tikungan, akan mencakup bagian sirkuit jalanan dan jalan raya, kata F1. F1 mengatakan bahwa awalnya akan dapat mengadakan 110.000 penggemar sehari dengan rencana untuk memperluas kapasitas menjadi 140.000. Hal ini akan membuatnya menjadi salah satu venue terbesar dalam kalender F1. Setelah periode ketika minat menurun pada akhir dekade terakhir, F1 telah mengalami kebangkitan di Spanyol dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini dapat dikaitkan dengan kembalinya ke pembalap berpengalaman, Fernando Alonso, juara dunia dua kali, seorang pahlawan nasional, setelah istirahat dua tahun pada tahun 2019 dan 2020, dan kehadiran Carlos Sainz sebagai pembalap terdepan dengan tim Ferrari. Sainz adalah satu-satunya pembalap selain Red Bull yang memenangkan balapan pada tahun 2023, ketika dia menang di Grand Prix Singapura. Domenicali mengatakan pada hari Selasa: “Madrid adalah kota yang luar biasa dengan warisan olahraga dan budaya yang menakjubkan dan pengumuman hari ini merupakan awal babak baru yang menarik untuk F1 di Spanyol.” Presiden FIA, Mohammed Ben Sulayem, menggambarkan balapan ini sebagai “prospek yang menarik”, menambahkan: “Saat kita menuju pengenalan regulasi Formula 1 FIA 2026, yang telah dirancang dengan net-zero carbon pada tahun 2030 di benaknya, menyenangkan untuk melihat bahwa para penyelenggara lokal telah memfokuskan perhatian yang tajam pada keberlanjutan lingkungan.” Domenicali mengatakan proposal fantastis Madrid benar-benar mencerminkan visi F1 untuk menciptakan spektakel olahraga dan hiburan multi-hari yang memberikan nilai maksimum bagi penggemar dan merangkul inovasi dan keberlanjutan.

Membaca  Selamat dari Holokaus Azraeli mengatakan serangan Hamas 7 Oktober membangkitkan trauma masa kecilnyaHolocaust survivor Israel mengatakan serangan Hamas 7 Oktober membangkitkan trauma masa kecilnya