PBB Akan Meneliti Laporan Kekerasan Seksual di Israel Selama Serangan pada 7 Oktober PBB Akan Mempelajari Laporan Kekerasan Seksual di Israel selama Serangan pada 7 Oktober

Sebuah tim Perserikatan Bangsa-Bangsa telah tiba di Israel untuk menyelidiki laporan kekerasan seksual selama serangan yang dipimpin oleh Hamas pada tanggal 7 Oktober bahkan ketika Hamas dan beberapa kritikus Israel terus menolak bukti bahwa serangan semacam itu terjadi.

Pejabat Israel telah mengatakan bahwa teroris Hamas secara brutalitas terhadap perempuan selama invasi mereka ke selatan Israel dan telah mengeluhkan bahwa para pemimpin PBB dan orang lain lambat untuk mengutuk serangan seksual.

Kunjungan PBB ini datang setelah berbagai organisasi berita melaporkan soal dugaan kekerasan seksual selama serangan 7 Oktober. Dalam artikel tanggal 28 Desember, The New York Times mendokumentasikan pola kekerasan berbasis gender dalam serangan itu dan mengidentifikasi setidaknya tujuh lokasi di mana perempuan dan gadis Israel tampaknya telah mengalami pelecehan seksual atau mutilasi.

Tim PBB “bertujuan untuk memberi suara kepada para korban, saksi, sandera yang baru dibebaskan, dan yang terpengaruh; untuk mengidentifikasi jalan untuk dukungan, termasuk keadilan dan akuntabilitas; dan untuk mengumpulkan, menganalisis, dan memverifikasi informasi,” demikian pernyataan yang dikeluarkan Rabu oleh kantor Pramila Patten, utusan khusus sekretaris jenderal PBB tentang kekerasan seksual dalam konflik, yang memimpin kunjungan itu.

Sementara pemerintah Israel menyambut kedatangan tim ms. Patten, yang tiba Minggu malam, namun menolak untuk bekerja sama dengan lembaga PBB lain yang menyelidiki kekejaman 7 Oktober, menuduhnya memiliki kecenderungan anti-Israel.

Hamas, yang dianggap sebagai kelompok teroris oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa, membantah bahwa pejuang Palestina melakukan pelecehan seksual terhadap perempuan selama serangan.

Mereka menggambarkan tuduhan tersebut sebagai “propaganda perang” yang dimaksudkan untuk “menggambarkan kejahatan nyata berupa pembunuhan massal dan pemurnian etnis yang dilakukan oleh Israel terhadap rakyat kami,” mengacu pada kampanye militer Israel yang menurut pejabat setempat telah menewaskan lebih dari 26.000 orang di Gaza sejak 7 Oktober.

Hamas menyatakan dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Basem Naim, anggota biro politik kelompok itu, bahwa operasi 7 Oktober “sangat singkat,” dan para pejuangnya hanya memiliki waktu untuk misi mereka “untuk menghancurkan situs-situs militer musuh.” Namun rekaman video yang luas menunjukkan para pejuang Hamas yang mengenakan seragam membunuh warga sipil yang tidak bersenjata dalam serangan sepanjang hari di mana pejabat Israel mengatakan sekitar 1.400 orang tewas atau ditawan.

Hamas juga mengatakan para pejuangnya, sebagai umat Muslim, “terikat dengan kehormatan untuk menghormati dan melindungi semua perempuan,” dan menuntut permintaan maaf dari The Times.

Artikel The Times telah ditantang di media sosial oleh para kritikus yang mempertanyakan kehandalan saksi-saksi yang dikutip dalam artikel tersebut. Beberapa juga mengatakan bahwa artikel tersebut gagal membuktikan bahwa Hamas merencanakan dan mengarahkan kekerasan seksual, atau bahwa para pelaku adalah anggota kelompok itu, dengan mencatat bahwa militan lain dan warga Gaza biasa masuk ke Israel pada hari itu juga.

Membaca  Layanan Telepon dan Internet Gaza Mati Selama Enam Hari berturut-turut

The Times mengutip empat orang yang mengatakan melihat serangan seksual saat bersembunyi selama serangan yang dipimpin oleh Hamas, dua di antaranya telah menjadi pusat perhatian intensif.

Salah satunya, akuntan berusia 26 tahun yang hanya ingin diidentifikasi dengan nama depannya, Sapir, telah disajikan sebagai saksi kunci oleh polisi Israel. Pada konferensi pers pada 14 November, pejabat menunjukkan cuplikan video selama tiga menit di mana dia menggambarkan melihat seorang perempuan diperkosa, diputilasi, dan dibunuh.

Beberapa kritikus mengatakan komentar Sapir dalam klip video polisi tidak konsisten dengan apa yang dia katakan kepada The Times.

The Times menemukan Sapir dan berbicara dengannya beberapa kali sebelum publikasi artikelnya, termasuk selama dua jam di luar sebuah kafe. Dalam wawancara tersebut, ia menceritakan kisah yang dimulai di pesta di selatan Israel di mana teroris membunuh lebih dari 360 orang.

Dia ditembak di bagian belakang selama serangan, katanya, dan saat merasa pingsan beberapa kali dan bersembunyi di bawah dahan pohon, ia melihat kelompok pria bersenjata, banyak yang berpakaian seragam militer, memperkosa dan membunuh setidaknya lima perempuan. Dia juga mengatakan kepada The Times bahwa ia melihat para pelaku membawa kepala dari tiga perempuan.

Polisi Israel menolak untuk merilis lebih banyak tentang apa yang Sapir katakan kepada mereka, mengatakan bahwa memberikan detail lebih besar bisa menghambat penyelidikan mereka. Tetapi polisi membiarkan The Times melihat bagian dari video lain di mana Sapir mengatakan kepada penyelidik banyak hal yang dia katakan kepada The Times, menggambarkan serangan seksual ganda.

Polisi juga mengatakan bahwa mereka menemukan tas Sapir di tempat dia mengaku bersembunyi, dan pakaian perempuan di dekat tempat dia mengatakan pemerkosaan terjadi. Dan tiga kepala yang terputus ditemukan lebih jauh, dekat dengan jenazah para pelaku yang mengenakan seragam militer, kata pejabat Israel, tanpa memberikan detail lebih.

Dalam wawancara terpisah, Yura Karol, 22 tahun, yang bersembunyi di sebelah Sapir, telah mengatakan kepada The Times bahwa dia hampir tidak mengangkat kepalanya tetapi juga melihat seorang perempuan diperkosa dan dibunuh saat dikelilingi oleh pria bersenjata, beberapa di antaranya mengenakan seragam militer. Dihubungi lagi pekan lalu, dia mengulangi kisah itu.

Membaca  Blinken Memulai Pertemuan di Israel di Tengah Perbedaan yang Memperdalam Perselisihan tentang Perang.

Saat ditanya mengapa polisi Israel hanya merilis sebagian dari kesaksian Sapir, Mirit Ben Mayor, kepala superintendent polisi dan juru bicara, mengatakan, “Kami perlu menunjukkan kepada dunia, yang luar biasa tidak percaya kepada kami tentang kekerasan seksual, dan di sisi lain, kami perlu melindungi penyelidikan.”

Saksi lain yang telah diselidiki adalah Raz Cohen, seorang konsultan keamanan yang telah menggambarkan melihat pemerkosaan di lokasi lain kepada beberapa media. Para kritikus telah mempertanyakan kepercayaannya karena dia tidak mengatakan dia menyaksikan serangan semacam itu dalam wawancara pertamanya dengan wartawan pada 9 Oktober.

Mr. Cohen mulai berbicara tentang menyaksikan pemerkosaan dalam wawancara keesokan harinya. Dia berbicara dengan The Times pada November, dan mengatakan dia melihat lima pria berpakaian sipil memperkosa dan membunuh seorang perempuan saat dia bersembunyi di aliran sungai yang kering.

Para kritikus telah menyoroti bahwa dia lebih jauh dalam wawancara lain daripada yang dia lakukan dengan The Times untuk menggambarkan teroris sebagai warga sipil.

Seorang teman yang bersembunyi dengannya, Shoam Gueta, juga mengatakan kepada The Times bahwa dia melihat sekelompok pria melakukan serangan seksual dan membunuh seorang perempuan. Dihubungi lagi pekan lalu, dia mengulangi kisah itu.

Dalam wawancara pertamanya dengan media, Mr. Cohen menggambarkan kengerian melihat orang-orang dibantai di sekelilingnya dan bersembunyi untuk hidupnya. Ketika ditanya bulan ini mengapa dia tidak menyebutkan pemerkosaan pada awalnya, Mr. Cohen menyebut stres dari pengalamannya, dan mengatakan dalam pesan teks bahwa dia tidak menyadari pada saat itu bahwa dia adalah salah satu dari sedikit saksi yang selamat. Dia menolak untuk diwawancarai lagi, mengatakan dia sedang berusaha untuk pulih dari trauma yang dia alami.

Kateryna Busol, seorang pengacara Ukraina yang ahli dalam hukum internasional, termasuk kejahatan terhadap perempuan, mengatakan variasi kecil dalam kesaksian saksi “tidak selalu membatalkan pengalaman saksi.”

“Setelah pengalaman traumatis seperti itu, wajar jika ada kebutaan tertentu dan fluktuasi dalam cara tertentu aspek dari peristiwa diingat,” katanya.

Artikel The Times juga menggambarkan bukti visual dan wawancara dengan saksi, tentara, dan relawan medis yang bersama-sama mengatakan mereka menemukan lebih dari 30 jenazah perempuan dan gadis dengan tanda-tanda kekerasan seksual atau mutilasi, termasuk di kibbutzim dan pangkalan militer yang diserang oleh pria bersenjata yang mengenakan pakaian seragam pertempuran.

Polisi Israel telah mengakui bahwa, selama kejutan dan kebingungan pada 7 Oktober, mereka tidak melakukan autopsi atau mengumpulkan bukti forensik lainnya. Para ahli mengatakan tidak jarang bukti seperti itu minimal dalam kasus kekerasan seksual selama perang.

Membaca  Tom Wilkinson, Pemeran dalam 'The Full Monty,' Meninggal pada Usia 75 Tahun

Artikel The Times menggambarkan kasus Gal Abdush, seorang ibu yang tewas bersama suaminya setelah melarikan diri dari pesta, dan penderitaan keluarganya atas ketidakpastian. Berdasarkan video tentang bagaimana jenazahnya ditemukan, pejabat polisi Israel mengatakan mereka percaya dia telah diperkosa, dan beberapa anggota keluarga Abdush mengatakan mereka takut hal yang sama.

“Sepertinya bagi saya, dan saya benar-benar berharap saya salah,” kata Zvika Alter, seorang ipar, pada awal Desember, “bahwa dia diperkosa.”

Sejak publikasi artikel The Times, beberapa anggota keluarga telah membantah atau meragukan kemungkinan tersebut, termasuk seorang ipar lain yang mengatakan dia berbicara dengan suami Ms. Abdush sebelum dia dibunuh. Para kritikus juga mengambil kesempatan dari komentar Instagram oleh Miral Alter, istri Zvika dan salah satu saudari Ms. Abdush, yang menunjukkan bahwa The Times menyesatkan keluarga tentang fokus artikel itu.

Ms. Alter, yang tidak diwawancarai oleh The Times sebelum publikasi artikel, menghapus komentar itu segera setelah mempostingnya. Namun kritikus menyebarluaskan gambar-gambar komentar itu untuk menegaskan dengan salah bahwa keluarga telah menarik artikel itu.

Minggu lalu, Ms. Alter mengatakan kepada The Times bahwa dia kesal komentarnya telah digunakan untuk mempertanyakan apakah Hamas melakukan pelecehan seksual terhadap perempuan dan bahwa saat dia membuatnya, dia “bingung tentang apa yang terjadi” dan mencoba untuk “melindungi saudara perempuannya.”

“Apakah dia menderita? Apakah dia mati seketika?” katanya. “Saya ingin berharap dia tidak menderita, tetapi kita tidak akan pernah tahu.”

Selain dari kerja tim PBB yang sekarang berada di Israel, beberapa penyelidikan atas dugaan kekerasan seksual sedang berlangsung. Polisi Israel telah mengumpulkan informasi. Begitu pula komisi sipil yang dipimpin oleh akademisi Israel. Dan komisi PBB yang terpisah telah meminta masyarakat untuk mengirimkan informasi.

Aktivis Israel dan sekutu mereka di luar negeri telah menyatakan kemarahan atas respons lambat PBB. “Saya juga, kecuali Anda seorang Yahudi!” para pengunjuk rasa telah berseru dalam demonstrasi di Tel Aviv.

Tim PBB yang dipimpin oleh Ms. Patten berencana untuk menghabiskan sekitar dua minggu di Israel dan Tepi Barat yang diduduki untuk mewawancarai saksi serta menganalisis informasi medis dan forensik. Kantor Ms. Patten mengatakan dia akan membagikan beberapa temuan awal setelah misi berakhir pada pertengahan Februari, dengan informasi tambahan yang diharapkan akan dimasukkan dalam laporan tahunan kantornya mengenai kekerasan seksual dalam konflik.

Isabel Kershner berkontribusi pada laporan dari Yerusalem.