PBB Memohon Bantuan Agar Tidak Dipotong untuk Palestina: Perang Israel-Hamas Berita Langsung PBB Minta Bantuan Tidak Dipangkas untuk Palestina: Perang Israel-Hamas Berita Langsung

Badan PBB yang memberikan bantuan kepada rakyat Palestina telah menjadi garis hidup penting di Jalur Gaza selama beberapa generasi – dan itu menjadi titik perselisihan dengan Israel jauh sebelum beberapa karyawan agensi itu dituduh terlibat dalam serangan Israel pada 7 Oktober yang dipimpin oleh Hamas.

Tuduhan yang diajukan oleh Israel adalah pukulan serius terhadap reputasi Badan Bantuan dan Pekerjaan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi Palestina, biasa disebut UNRWA. Klaim tersebut direspons baik oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang mengatakan pada Jumat bahwa mereka telah memecat para pekerja yang dituduh dan sedang menyelidiki, maupun oleh Amerika Serikat, yang mengatakan bahwa mereka akan menunda sebagian pendanaan untuk agensi tersebut.

Berikut adalah gambaran lebih dekat tentang organisasi dan kerjanya.

Apa yang dilakukan UNRWA?

UNRWA menyediakan berbagai layanan sosial bagi orang-orang yang terdaftar sebagai pengungsi Palestina dalam perang yang melibatkan pembentukan Israel, dan bagi keturunan mereka di Gaza, Tepi Barat yang diduduki Israel, Yordania, Lebanon, dan Suriah.

Agensi ini sangat besar peranannya di Gaza, di mana sebagian besar dari lebih dari dua juta penduduk terdaftar sebagai pengungsi. Gaza telah lama diblokade oleh Israel, dan Hamas – yang dianggap sebagai kelompok teroris oleh sebagian besar dunia – mengendalikan wilayah tersebut. Tidak ada pemerintah negara manapun yang bertanggung jawab sebagian pun untuk memerintah wilayah tersebut, dan Otoritas Palestina, yang memiliki kekuatan terbatas di Tepi Barat, efektif diusir dari Gaza dalam perjuangan kekuasaan dengan Hamas pada tahun 2007.

UNRWA membangun dan mengoperasikan sekolah, klinik medis, tempat penampungan, dan taman bermain di seluruh wilayah itu. Itu menyediakan makanan, bantuan perumahan, dan pinjaman darurat dan bahkan mengawasi beberapa pengumpulan sampah. UNRWA adalah salah satu pengusaha terbesar di Gaza, dengan 13.000 pekerja, sebagian besar dari mereka adalah warga Palestina, yang jarang terjadi di enklaf di mana hampir separuh orang dewasa menganggur.

Membaca  Header: "Preservasi Budaya Indonesia untuk Konservasi Nasional yang Lebih Baik"Translate to Indonesian.

“Pada dasarnya, selama beberapa dekade terakhir kita telah mengoperasikan pemerintahan paralel di Gaza,” kata Hector Sharp, kepala kantor hukum agensi itu, dalam sebuah wawancara pada bulan Oktober.

Apakah tuduhan terhadap UNRWA?

Belum sepenuhnya jelas.

Pejabat PBB dan Amerika Serikat merujuk kepada klaim bahwa beberapa karyawan UNRWA mungkin “terlibat” dalam serangan 7 Oktober, tetapi tidak memberikan rincian tentang keterlibatan itu atau mengatakan apakah itu termasuk dalam kekejaman terburuk yang dilakukan pada hari tersebut.

Departemen Luar Negeri merujuk kepada 12 karyawan yang dituduh dan dipecat – UNRWA tidak memberikan angka – tetapi tidak jelas jenis pekerjaan apa yang mereka lakukan atau seberapa senior mereka. Juga harus dilihat apakah penyelidikan akan menghasilkan lebih banyak tuduhan semacam itu.

Bagaimana hubungan UNRWA dengan Israel?

Israel telah lama menuduh UNRWA beroperasi dalam kolusi dengan Hamas, membantu Hamas mengindoctrinasi penduduk Gaza dengan propaganda anti-Israel, dan membiarkan militan Hamas menembakkan roket ke Israel dan mengoperasikan jaringan terowongan yang luas di wilayah itu.

Hamas mengawasi administrasi publik sipil yang sedikit ada di Gaza, jadi wajar jika orang dan lembaga di bawah kendalinya berinteraksi dengan agensi tersebut, tetapi luas dan sifat kerjasama tersebut telah menjadi subjek klaim yang saling bersaing.

Israel juga keberatan dengan memberi label kepada orang-orang yang lahir di luar Israel sebagai pengungsi.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, bahkan menyalahkan agensi ini karena memperpanjang daripada meredakan penderitaan rakyat Palestina dan telah meminta PBB untuk membubarkannya.

Pejabat Israel telah lama menuntut bahwa negara-negara Arab “ingin agar masalah pengungsian Palestina tetap tidak terselesaikan, sehingga akan menjadi pengingat konstan dari tragedi Palestina,” kata Ahron Bregman, seorang peneliti senior di King’s College London yang mengkhususkan diri dalam konflik Arab-Israel. “UNRWA, menurut pandangan Israel, adalah alat untuk menjaga masalah pengungsi Palestina tetap tidak terselesaikan.”

Membaca  Rusia semakin banyak mengerahkan kelompok lapis baja untuk menyerang Avdiivka

Namun beberapa ahli mengatakan bahwa meskipun pernyataan publik yang tidak ramah, Israel, yang menduduki Gaza dari tahun 1967 hingga 2005, membutuhkan agensi ini untuk memberikan stabilitas di wilayah itu. “Di balik layar, Israel seringkali mendukung pekerjaan UNRWA,” kata Anne Irfan, seorang ahli di bidang hak-hak pengungsi Palestina di University College London.

Kenapa UNRWA didirikan?

UNRWA didirikan pada tahun 1949 untuk membantu sekitar 700.000 orang Palestina yang melarikan diri atau diusir dari Israel selama perang yang melibatkan pembentukan negara tersebut dan dilarang oleh Israel untuk kembali.

Banyak dari mereka menetap di kamp-kamp pengungsi yang dibantu menciptakan oleh agensi itu, yang sejak saat itu menjadi wilayah perkotaan yang kebanyakan dibangun, tapi juga miskin.

Palestina adalah satu-satunya kelompok pengungsi yang dukungannya tidak diatur di bawah mandat global Kantor Komisioner Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi.

UNRWA hampir sepenuhnya didanai oleh sumbangan sukarela dari negara-negara anggota PBB, dengan Amerika Serikat dan negara-negara Uni Eropa yang memberikan sebagian besar pendanaannya.

Agensi ini, yang mengatakan bahwa mereka kekurangan dana bahkan sebelum perang saat ini dimulai, telah meminta infus dana besar-besaran untuk menangani kebutuhan tambahan.

Peran apa yang dimainkan UNRWA selama perang ini?

Sejak Israel memulai kampanye pemboman dan invasi darat sebagai pembalasan atas serangan 7 Oktober, UNRWA telah bertanggung jawab utama untuk mencoba menyelamatkan penduduk Gaza yang terusir dari rumah mereka – sekarang hampir 90 persen dari penduduk.

Agensi ini telah mengubah sekolah-sekolah, klinik, dan kantornya menjadi tempat penampungan darurat yang sekarang menjadi sangat penuh sesak, dan juga telah mendirikan kamp tenda yang luas. Mereka juga sangat terlibat dalam mendistribusikan pengiriman makanan, air, dan obat-obatan yang sangat dibutuhkan.

Membaca  Menara BT, Sebuah Landmark Futuristik di London yang Akan Menjadi Hotel

Mereka juga turut merasakan penderitaan warga Gaza, di mana kementerian kesehatan mengatakan bahwa lebih dari 25.000 orang telah tewas dalam perang. Agensi tersebut mengatakan bahwa 152 karyawannya termasuk di antara yang meninggal dan bahwa 141 fasilitas mereka telah rusak atau hancur.

– Monika Pronczuk dan Richard Pérez-Peña