PBB mencari $4,2 miliar untuk membantu penduduk di Ukraina dan pengungsi tahun ini

PBB (AP) – Perserikatan Bangsa-Bangsa membuat sebuah hasil pada hari Senin untuk mengumpulkan dana sebesar $4.2 miliar untuk membantu orang-orang di Ukraina dan pengungsi di luar negara tersebut tahun ini, dengan menyatakan bahwa orang-orang di garis depan sudah “menghabiskan sumber daya mereka yang sedikit” dan banyak pengungsi juga rentan.

Sekitar tiga perempat dari total dana, yaitu $3.1 miliar, ditujukan untuk mendukung sekitar 8.5 juta orang di dalam Ukraina. Sementara sisanya, sebesar $1.1 miliar, diperlukan untuk pengungsi dan komunitas tuan rumah di luar Ukraina.

Gelombang serangan baru-baru ini “menunjukkan biaya sipil yang menghancurkan dari perang” dan musim dingin yang keras meningkatkan kebutuhan bantuan kemanusiaan, demikian pernyataan kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan dan badan pengungsi PBB dari Jenewa.

“Di kota-kota dan desa di garis depan, orang-orang sudah menghabiskan sumber daya mereka yang sedikit dan bergantung pada bantuan untuk bertahan hidup,” demikian disampaikan.

Ukraina telah mengalami serangan-serangan besar dari Rusia belakangan ini. Lebih dari 500 pesawat tanpa awak dan rudal ditembakkan antara 29 Desember dan 2 Januari, menurut pejabat di Kiev.

Hampir dua tahun setelah Rusia melancarkan invasi penuh skala ke Ukraina, PBB mengatakan bahwa 14.6 juta orang di negara tersebut membutuhkan bantuan kemanusiaan, sementara sekitar 6.3 juta telah melarikan diri dari Ukraina dan tetap menjadi pengungsi.

“Ratusan ribu anak-anak tinggal di komunitas-komunitas di garis depan perang, ketakutan, trauma, dan kekurangan kebutuhan dasarnya. Hal tersebut seharusnya mendorong kita untuk melakukan segala hal yang kita bisa untuk membawa lebih banyak bantuan kemanusiaan ke Ukraina,” kata Martin Griffiths, kepala kemanusiaan PBB.

“Rumah-rumah, sekolah, dan rumah sakit terus terkena dampak, begitu pula sistem air, gas, dan listrik,” tambahnya. “Sendi-sendi masyarakat sedang diserang dengan konsekuensi yang menghancurkan.”

Membaca  Spesialis PBB Akan Menyelidiki Kejahatan Seksual oleh Hamas, Kata Israel

PBB menyatakan bahwa pengungsi Ukraina di negara tetangga “juga membutuhkan dukungan yang lebih besar dan berkelanjutan.” PBB mengatakan bahwa hanya setengah dari anak-anak pengungsi usia sekolah yang terdaftar di sekolah tempat mereka berada sekarang, hanya 40-60% yang bekerja dan “banyak yang tetap rentan tanpa cara untuk mencukupi kebutuhan mereka.”.