Pejabat Amerika dan Eropa Mendorong Bantuan Gaza Melalui Pelabuhan Israel

American, British, dan pejabat Eropa memberikan tekanan kepada Israel untuk membiarkan bantuan bagi Gaza transit melalui pelabuhan Israel di Ashdod guna membantu mengurangi krisis kemanusiaan yang semakin parah, menurut enam pejabat Amerika Serikat dan Eropa.

Israel merespons serangan Hamas pada 7 Oktober dengan melakukan invasi dan menyatakan pengepungan terhadap Gaza, yang telah lama berada di bawah blokade. Israel telah mengizinkan sejumlah kecil bantuan masuk ke wilayah tersebut melalui dua titik perlintasan perbatasan, satu di Israel dan yang lain di Mesir, namun pengiriman tersebut terhambat oleh inspeksi dan masalah logistik.

Para pekerja kemanusiaan menyatakan bahwa bantuan yang jauh lebih besar diperlukan untuk secara berarti membantu warga Gaza yang berjumlah 2,2 juta jiwa menghadapi kekurangan makanan, air, dan perlengkapan.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony J. Blinken, menekan pejabat Israel untuk membiarkan bantuan Gaza melalui pelabuhan Ashdod ketika beliau berada di Tel Aviv awal bulan ini, menurut seorang pejabat Amerika Serikat. Pejabat tersebut dan pejabat lain yang diwawancarai tentang proposal bantuan baru tersebut berbicara dengan syarat anonimitas untuk membahas negosiasi yang sensitif.

Menurut kesepakatan baru yang diusulkan, bantuan akan dikirim dari Siprus – sekutu Israel – ke Ashdod, demikian kata tiga pejabat tersebut. Dari Ashdod, bantuan akan diangkut ke Kerem Shalom, tempat perlintasan perbatasan Israel melalui mana bantuan telah diizinkan masuk ke Gaza, kata seorang pejabat Eropa.

Tujuan akhirnya, menurut seorang pejabat Amerika dan pejabat Eropa lainnya, adalah untuk membuat alternatif yang dapat bekerja untuk pengiriman bantuan melalui Mesir dengan cara yang memenuhi tuntutan keamanan Israel. Pejabat Israel menuntut pemeriksaan ketat terhadap semua persediaan yang masuk ke Gaza untuk menghilangkan segala sesuatu yang dapat memberikan manfaat bagi Hamas.

Membaca  Liga Premier Memotong Pengurangan Poin Everton

Langkah kecil diambil pada Jumat, ketika Casa Putih mengumumkan bahwa Israel akan mengizinkan pengiriman tepung untuk Gaza melalui Ashdod dalam upaya untuk menemukan “opsi pengiriman bantuan maritim yang lebih langsung.”

“Kita perlu agar pengiriman ini terus berlanjut dan agar pelabuhan ini tetap terbuka untuk bantuan,” kata Menteri Luar Negeri Inggris, David Cameron, setelah pengumuman Casa Putih tentang pengiriman tepung.

Pemerintah Israel belum secara resmi mengumumkan keputusan untuk membiarkan pengiriman tepung melalui Ashdod, dan kantor perdana menteri menolak memberikan komentar. Namun, kabinet keamanan Israel setuju dengan rencana tersebut secara diam-diam pada hari Jumat, menurut seorang pejabat Israel yang diberi informasi tentang pembahasan tersebut.

Ashdod terletak sekitar 16 mil di sebelah utara Gaza di pantai Mediterania Israel. Israel enggan membuka Ashdod untuk bantuan yang ditujukan untuk Gaza atas kekhawatiran bahwa pengiriman bantuan melewati wilayah Israel dapat memicu reaksi negatif dari publik pada saat warga Israel masih ditawan di enklaf tersebut, kata seorang pejabat Israel yang berbicara dengan syarat anonimitas karena tidak diizinkan untuk membicarakan masalah tersebut secara publik.

(Greater clarity on current and proposed routes for aid entering Gaza is at the bottom of this vital story.)