Pejabat Amerika Serikat: C.I.A. Mengincar Pemimpin Hamas

C.I.A. mengumpulkan informasi tentang para pemimpin senior Hamas dan lokasi para sandera di Gaza, dan memberikan intelijen tersebut kepada Israel saat Israel melakukan perang di enklave tersebut, menurut pejabat-pejabat AS.

Sebuah tim tugas baru disusun beberapa hari setelah serangan teroris Hamas pada 7 Oktober, di mana 1.200 orang tewas dan sekitar 240 diambil sebagai sandera di Gaza, telah mengungkap informasi tentang para pemimpin tertinggi Hamas, menurut pejabat AS yang berbicara dengan anonim untuk membahas penilaian intelijen yang sensitif.

Langsung setelah serangan 7 Oktober, Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional, mengirim memo kepada lembaga-lembaga intelijen dan Departemen Pertahanan untuk membuat tim tugas dan mengarahkan peningkatan pengumpulan intelijen tentang kepemimpinan Hamas, kata pejabat-pejabat.

Pembentukan tim tugas tidak menciptakan otoritas hukum baru apapun, tetapi Casa Putih meningkatkan prioritas pengumpulan intelijen atas Hamas.

Belum jelas seberapa berharganya informasi itu bagi Israel, meskipun belum ada pemimpin senior Hamas yang ditangkap atau terbunuh. Amerika Serikat tidak memberikan Israel dengan intelijen tentang anggota Hamas tingkat rendah atau menengah.

Israel sebelum 7 Oktober memperkirakan Hamas memiliki 20.000 hingga 25.000 pejuang. Pada akhir 2023, Israel memberi tahu pejabat-pejabat AS bahwa mereka percaya mereka telah membunuh sekitar sepertiga dari kekuatan itu.

Beberapa pejabat AS percaya bahwa menargetkan anggota Hamas tingkat rendah adalah keliru karena mereka dapat dengan mudah digantikan dan karena risiko yang tidak perlu terhadap warga sipil. Mereka juga mengatakan kampanye pemboman militer Israel di Gaza — yang menurut Kementerian Kesehatan Gaza telah membunuh sekitar 23.000 warga Palestina, sebagian besar warga sipil — bisa memperbarui barisan pejuang Hamas.

Namun, menghilangkan kepemimpinan militer strategis Hamas adalah masalah lain. Israel akan mencetak kemenangan besar jika berhasil membunuh atau menangkap Yahya Sinwar, yang diyakini sebagai arsitek serangan 7 Oktober, atau Mohammed Deif, komandan sayap militer Hamas. Kesuksesan operasional seperti itu kemungkinan besar akan memberi Perdana Menteri Benjamin Netanyahu lebih banyak kelonggaran dengan publik Israel untuk mengakhiri kampanye militer di Gaza.

Membaca  Presiden Argentina mengutuk ancaman gubernur provinsi untuk memotong pasokan energi dalam perselisihan

Menargetkan Bapak Sinwar bukan hanya masalah menemukannya. Tuan Sinwar diyakini bersembunyi di bagian terdalam jaringan terowongan di bawah Khan Younis di selatan Gaza, menurut pejabat AS. Tetapi dia juga diyakini dikelilingi oleh sandera dan menggunakan mereka sebagai perisai manusia, yang sangat mempersulit operasi militer untuk menangkap atau membunuhnya.

Amerika Serikat tidak memberikan intelijen bagi serangan Israel pada 2 Januari di pinggiran kota Beirut yang membunuh Saleh al-Arouri, seorang wakil pemimpin Hamas, kata pejabat AS. Serangan itu bergantung pada informasi yang dikumpulkan oleh Israel tentang lokasi Tuan al-Arouri.

Amerika Serikat juga meningkatkan pengumpulan intelijen terhadap Hamas dengan lebih banyak penerbangan drone di atas Gaza dan meningkatkan upaya mereka untuk memata-matai komunikasi di antara pejabat-pejabat Hamas.

Jurubicara C.I.A. menolak berkomentar tentang tim tugas atau intelijen apa pun yang diberikan kepada Israel.

Pembentukan tim tugas C.I.A. terjadi saat lembaga mata-mata Amerika telah meningkatkan prioritas pengumpulan intelijen terhadap Hamas.

Sebelum serangan 7 Oktober, Hamas adalah prioritas level empat, yang berarti sedikit sumber daya yang diperuntukkan untuk pengumpulan intelijen tentang kelompok itu. Sejak itu, Kantor Direktur Intelijen Nasional, yang membantu mengawasi prioritas intelijen, telah meningkatkan Hamas ke prioritas level dua, menurut pejabat AS. Level satu, di mana sebagian besar sumber daya intelijen dihabiskan, diperuntukkan bagi lawan internasional yang bisa membahayakan Amerika Serikat secara langsung, termasuk Cina, Rusia, Korea Utara, dan Iran.

Meningkatkan tingkat prioritas memberikan pendanaan tambahan untuk pengumpulan intelijen dan kemungkinan memperluas rentang dan volume informasi yang C.I.A. coba kumpulkan tentang Hamas, yang telah ditetapkan oleh Amerika Serikat sebagai organisasi teroris.

Perubahan prioritas juga telah membuka uang baru bagi C.I.A. untuk mengembangkan sumber daya manusia, menurut pejabat-pejabat saat ini maupun sebelumnya. Tetapi dengan akses fisik ke dan komunikasi reguler dengan Gaza sangat sulit, diperlukan waktu untuk mengembangkan sumber daya baru.

Membaca  Serangan Israel di Rafah Menyelamatkan 2 Sandera dan Membunuh Puluhan, Kata Pejabat

Angkatan Bersenjata AS telah mendorong Israel untuk menyesuaikan kembali kampanye militer mereka untuk berfokus pada membunuh atau menangkap para pemimpin tertinggi, bukan serangan besar-besaran yang telah mengakibatkan jumlah korban warga sipil yang besar di Gaza. Jenderal Michael Erik Kurilla, kepala Komando Pusat AS, telah mengunjungi Israel setidaknya dua kali sejak 7 Oktober, dan jenderal-jenderal Amerika lainnya telah pergi ke Israel untuk memberi nasihat kepada pejabat di sana untuk mengadopsi rencana yang lebih terarah yang fokus pada membunuh para pemimpin senior.

Sebelum 7 Oktober, Amerika Serikat umumnya bergantung pada Israel untuk mengumpulkan sebagian besar intelijen tentang Hamas, menurut pejabat AS.

Bagi Israel, Hamas adalah ancaman yang jauh lebih penting, dan oleh karena itu merupakan prioritas intelijen utama.

Tetapi serangan 7 Oktober menunjukkan bahwa pengumpulan intelijen Israel terhadap Hamas memiliki kelemahan yang signifikan. Pejabat-pejabat AS juga telah mengajukan pertanyaan tentang apa yang dibagikan Israel dengan Amerika Serikat.

Pada 2022, Israel mengumpulkan intelijen yang menunjukkan bahwa Hamas telah mengembangkan rencana rumit untuk serangan multi-gelombang terhadap Israel, yang dinamai Tembok Yeriko. Namun, informasi itu tidak dibagikan secara luas di dalam Israel atau dengan Amerika Serikat setelah sebagian pejabat intelijen Israel menilai bahwa rencana tersebut adalah aspirasional dan bahwa Hamas tidak memiliki kemampuan untuk melaksanakannya pada saat itu.

Menemukan para sandera, dan mengembangkan informasi tentang kondisi fisik dan mental mereka, juga menjadi prioritas tim tugas baru. William J. Burns, direktur C.I.A., telah bekerja sama dengan David Barnea, kepala agen mata-mata Mossad Israel, untuk bernegosiasi atas pembebasan mereka.

Pada November, 109 sandera dibebaskan sebagai imbalan atas tawanan Palestina dan jeda dalam pertempuran berkat mediasi AS, Qatar, dan Mesir. Sekitar 130 sandera diyakini masih dalam tawan di Gaza. Amerika Serikat dan Israel berharap untuk pertukaran lain, namun Hamas telah menuntut agar pembebasan sandera lebih lanjut hanya dilakukan dalam hubungan dengan gencatan senjata permanen.

Membaca  Softball profesional di Meksiko: Sebuah Frontier Baru bagi Wanita di Amerika Latin

Amerika Serikat tidak bernegosiasi langsung dengan Hamas. Sebaliknya, Mr. Burns dan Mr. Barnea telah berbicara dengan pejabat Qatar, yang pada gilirannya bernegosiasi dengan kepemimpinan politik Hamas. Tampaknya Israel tidak menargetkan para pemimpin politik Hamas, yang krusial dalam negosiasi pembebasan sandera.

Pasukan operasi khusus Amerika, yang berada di Israel untuk latihan sebelum 7 Oktober, telah tetap berada di sana untuk bekerja pada masalah sandera.

B.I. dan Departemen Kehakiman juga meningkatkan upaya mereka terhadap Hamas dengan menyelidiki warga Amerika yang mengirim uang ke kelompok tersebut.