Pejabat Tertinggi Departemen Keuangan AS Akan Mengunjungi Beijing untuk Pembicaraan Ekonomi

Pemerintahan Biden mengirim delegasi tingkat tinggi pejabat Departemen Keuangan ke Beijing pekan ini untuk melakukan pembicaraan ekonomi sebagai upaya terus-menerus kedua ekonomi terbesar di dunia yang setuju untuk meneruskan pembicaraan yang Presiden Biden dan rekan sejawatnya, Xi Jinping, sepakati tahun lalu.

Seorang pejabat Departemen Keuangan yang tidak ingin disebutkan namanya karena perjalanan ini belum diumumkan secara resmi, mengatakan bahwa dua hari pertemuan akan memasukkan “percakapan terbuka” tentang praktik ekonomi non pasar Tiongkok seperti subsidi pemerintah. Pejabat AS juga berencana untuk membahas kekhawatiran tentang kelebihan kapasitas industri yang dapat membanjiri pasar internasional dengan produk murah.

Mereka juga akan membahas cara untuk mengatasi beban utang kedaulatan yang selama ini membebani negara-negara miskin dan mencegah beberapa negara tersebut untuk berinvestasi dalam pembangunan berkelanjutan dan inisiatif iklim. Tiongkok merupakan salah satu kreditur terbesar di dunia dan telah menghadapi tekanan internasional untuk membuat konsesi yang akan membuka upaya global untuk merestrukturisasi ratusan miliar dolar hutang yang merupakan tanggungan negara-negara miskin.

Secara lebih luas, kedua pemerintah akan membahas prospek makroekonomi bagi negara masing-masing, yang ekonominya sangat penting bagi kesehatan ekonomi global secara keseluruhan. Amerika Serikat terbukti menjadi ekonomi yang paling tahan di dunia. Sementara itu, Tiongkok terus dihantui oleh industri keuangan yang berjuang untuk mengendalikan jumlah utang pemerintah lokal yang besar, pasar saham yang volatil, dan krisis dalam sektor propertinya.

Minggu lalu, Dana Moneter Internasional, dalam proyeksi ekonomi terbarunya, memperkirakan ekonomi Tiongkok akan tumbuh pada tingkat 4,6 persen pada tahun 2024, sebuah laju yang lebih cepat dari proyeksi sebelumnya. Namun, IMF juga mendorong Tiongkok untuk melakukan perubahan struktural jangka panjang dalam perekonomiannya, seperti melakukan reformasi pada program pensiunnya dan merombak perusahaan milik negara, untuk mencegah outputnya menurun lebih dramatis.

Membaca  Pasukan Rusia menyerang Kharkiv dengan rudal

“Tanpa reformasi tersebut, ada risiko bahwa pertumbuhan Tiongkok akan turun di bawah 4 persen,” kata Kristalina Georgieva, direktur pelaksana IMF, kepada para wartawan Kamis lalu.

Pejabat Amerika dan Tiongkok juga akan membahas upaya bersama untuk melawan perubahan iklim dan mekanisme program penapisan investasi yang menciptakan hambatan ekonomi baru antara kedua negara.

Pemulihan struktur dialog ekonomi formal ini dimaksudkan untuk mencegah kesalahpahaman antara Amerika Serikat dan Tiongkok dari menjadi peperangan ekonomi.

Kelompok lima orang dari Departemen Keuangan akan dipimpin oleh Jay Shambaugh, wakil sekretaris departemen untuk urusan internasional. Ini adalah pertemuan pertama di Beijing dari kelompok kerja ekonomi yang dibentuk bulan September tahun lalu. Pada Januari, sekelompok pejabat Departemen Keuangan dengan fokus pada masalah keuangan mengadakan pertemuan di Beijing.

Kunjungan tersebut dapat membuka jalan bagi kunjungan kedua ke Tiongkok oleh Menteri Keuangan Janet L. Yellen, yang melakukan perjalanan ke Beijing musim panas lalu.

Pemerintahan Biden telah mencoba meyakinkan pejabat Tiongkok bahwa upaya Presiden Biden untuk membervariasi rantai pasokan Amerika dari Tiongkok bukanlah untuk merugikan pembangunan ekonomi Beijing.

Pejabat Departemen Keuangan tidak mau memberikan informasi lebih rinci tentang kekhawatiran apa yang akan diajukan oleh Mr. Shambaugh kepada rekan sejawatnya selama perjalanan ini. Namun para pejabat pemerintahan Biden telah terus mengeluh dalam beberapa bulan terakhir tentang subsidi Tiongkok untuk industri dalam negeri dan diskriminasi terhadap kompetitor asing.

Dalam pidato di Dewan Bisnis AS-China pada bulan Desember, Ms. Yellen menyesalkan bahwa Tiongkok terus menggunakan praktik ekonomi yang tidak adil, membatasi akses untuk perusahaan asing, dan memaksa perusahaan-perusahaan Amerika.

“Terlalu lama, pekerja dan perusahaan Amerika tidak bisa bersaing dalam kondisi yang sehat dengan mereka di Tiongkok,” kata Ms. Yellen.

Membaca  Pemimpin Kongres Mengungkap Rencana Undang-Undang Sementara untuk Mencegah Penutupan LayananPemimpin Kongres Mengungkap Rencana Sementara untuk Menghindari Penutupan Pemerintahan

Meskipun tingkat keterlibatan yang semakin tinggi tampaknya telah meredakan beberapa ketegangan publik antara Amerika Serikat dan Tiongkok, belum jelas seberapa besar kemajuan yang telah dicapai dalam praktiknya.

Pemerintahan Biden melanjutkan pada bulan Agustus dengan rencana untuk memulai aturan baru untuk membatasi investasi Amerika di sektor-sektor Tiongkok tertentu yang dianggap oleh Amerika Serikat sebagai risiko keamanan nasional. Dua bulan kemudian, Tiongkok mengumumkan bahwa akan membatasi ekspor grafit, yang merupakan komponen penting dari baterai kendaraan listrik.

Namun kedua negara mengatakan bahwa mereka ingin terus mencari bidang-bidang kerjasama.

“Kunjungan ini memiliki arti penting untuk mencegah eskalasi lebih lanjut dari konflik, terutama ketika retorika pemilihan di AS semakin meningkat,” kata Eswar Prasad, seorang profesor Universitas Cornell dan mantan kepala divisi Tiongkok Dana Moneter Internasional. “Saya pikir kedua belah pihak sangat ingin meredakan eskalasi lebih lanjut dari konflik.”