Pejabat Ukraina mengatakan Kiev membutuhkan lebih banyak senjata mengingat panjangnya garis depan Kiev membutuhkan lebih banyak senjata menurut pejabat Ukraina karena panjangnya garis depan

Konsultan presiden Ukraina Mykhailo Podoliak meminta lebih banyak senjata dari sekutu untuk membantu kampanye pertahanan negaranya terhadap invasi Rusia, mengingat kondisi pertempuran saat ini.

“Masalah pada tahap ini dari perang ini adalah bahwa jumlah senjata, drone, granat atau tembakan artileri tidak merata. Ini perlu diseimbangkan,” katanya kepada surat kabar Jerman Bild.

Hanya ada satu skenario yang mungkin, katanya, yaitu penguatan maksimal Ukraina dengan senjata high-tech.

Yang dibutuhkan bukanlah sekadar pembicaraan tapi investasi dalam produksi militer, katanya, mengutip “peluru kendali jarak jauh, drone, granat atau tembakan artileri. Jumlah senjata harus besar.”

Podoliak, yang menjadi penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, menunjukkan garis depan yang panjang, dengan negaranya mencoba menahan serangan pasukan Rusia dari beberapa arah.

“Seluruh garis depan sepanjang 1.300 kilometer, dan pertempuran berlangsung di sekitar 600 hingga 800 kilometer,” kata Podoliak.

Ia menggambarkan situasi militer saat ini sebagai sulit karena intensitas pertempuran tidak menurun, terlepas dari faktor-faktor iklim.

Namun, katanya, Rusia tidak membuat kemajuan signifikan dalam satu tahun. “Rusia sedang berperang dengan massa, mobilisasi yang dilakukan secara sembunyi telah dilakukan, banyak tenaga kerja telah dikirim ke garis depan, banyak peralatan telah dikonsentrasikan, dan semuanya harus dihancurkan.”

Podoliak mengatakan bahwa ia mengasumsikan perang akan terus berlanjut sesuai rencana Presiden Rusia Vladimir Putin “sampai ia menaklukkan seluruh wilayah Ukraina, sampai ia mencapai dominasi di Eropa, sampai ia telah menaklukkan wilayah-wilayah bekas Uni Soviet lainnya.”

Podoliak mengatakan hal ini karena “seseorang tidak akan terlibat dalam perang besar setelah menghancurkan reputasinya dan hubungan-hubungannya jika ia hanya ingin meraih sedikit. Itu omong kosong.”

Membaca  Fico mengatakan Slovakia menentang Ukraina bergabung dengan NATO menjelang pertemuan PMSlovakia menentang Ukraina bergabung dengan NATO, kata Fico menjelang pertemuan PM