Pekerja Keamanan Bandara Jerman Mogok, Penerbangan Terhenti

Para petugas keamanan mulai melakukan mogok selama satu hari pada hari Kamis di 11 bandara tersibuk di Jerman, membuat keberangkatan hampir berhenti, menggagalkan rencana perjalanan untuk sekitar 200.000 orang dan menambah kekacauan yang disebabkan oleh mogok sektor publik.

Bandara yang melayani Berlin, Hamburg, dan Stuttgart membatalkan semua keberangkatan mereka dalam antisipasi berhentinya pekerjaan, sementara bandara lain — termasuk bandara Frankfurt, bandara terbesar di Jerman — mencoba untuk tetap menjaga beberapa penerbangan tetap beroperasi namun memperingatkan adanya keterlambatan dan pembatalan yang signifikan.

“Pekerjaan petugas keamanan bandara harus tetap menarik secara finansial sehingga pekerja terampil yang sangat dibutuhkan dapat direkrut dan dipertahankan,” kata Wolfgang Pieper, seorang negosiator utama untuk Verdi, serikat pekerja sektor publik di balik mogok. Para petugas keamanan menuntut kenaikan upah sebesar 2,80 euro per jam, atau sekitar $3, kenaikan 14 persen untuk gaji awal.

Asosiasi federal bisnis keamanan penerbangan, B.D.L.S., yang mewakili para pengusaha, menyebut tuntutan tersebut “mustahil.” Mereka menawarkan kenaikan 4 persen tahun ini, diikuti oleh kenaikan 3 persen tahun depan.

Mogok satu hari ini hanya salah satu dari banyak tindakan mogok baru-baru ini yang telah memengaruhi kehidupan di Jerman, di mana pekerja yang bergabung dalam serikat pekerja telah keras menuntut agar gaji mereka dinaikkan menghadapi inflasi. Upah minimum dinaikkan menjadi 12,41 euro per jam bulan lalu, namun kebanyakan pekerja yang bergabung dalam serikat dibayar jauh lebih tinggi.

Ada sedikit lega bagi para pelancong minggu ini karena para masinis kereta api setuju untuk kembali bekerja pada hari Senin, mengakhiri mogok selama enam hari satu hari lebih awal. Para masinis yang mogok berhasil menghentikan perjalanan kereta api, dengan hanya satu dari lima kereta antarkota beroperasi.

Membaca  Labanya Nvidia Menunjukkan Laba dan Pendapatan Meningkat Pesat di Tengah Masa Kecemburuan AI

Pada hari Selasa, 5.000 dokter yang bekerja di rumah sakit universitas di seluruh negara melakukan mogok, menuntut gaji dan kondisi kerja yang lebih baik.

Ketika para pekerja bandara kembali bekerja pada Jumat pagi, para pelancong dan para pengguna jasa komuter akan menghadapi rintangan baru: Para pekerja transportasi umum akan mogok sebagai protes terhadap gaji mereka, menghentikan tram, kereta bawah tanah, dan bus selama jam sibuk pagi, hingga pukul 10 pagi.

Verdi, serikat yang memimpin mogok petugas keamanan bandara, juga mendorong untuk kenaikan gaji bagi kru darat dan personel layanan yang bekerja untuk Lufthansa dan rangkaian bandara regional.

Bagi orang yang berencana untuk bepergian dengan pesawat pada hari Kamis, Lufthansa memperingatkan tentang layanan yang berkurang dan menawarkan tiket kereta api kepada para pelancong yang telah memesan penerbangan domestik ke dan dari Frankfurt.

Bandara yang melayani Munich — bandara tersibuk kedua di Jerman — dan Nurnberg tidak terpengaruh, karena para petugas keamanan di sana memiliki kontrak yang berbeda.

“Di Jerman, kita melihat pengumuman mogok hampir setiap hari yang merugikan mobilitas dan ekonomi,” kata Ralph Beisel, direktur asosiasi bandara ADV. “Hal ini harus dihentikan,” tambahnya.