Peluru Kendali Rusia Menyerang Kota-kota Ukraina di Tengah Kekhawatiran atas Pertahanan Udara

Rusia meluncurkan kombinasi rudal jelajah dan balistik ke kota-kota Ukraina pada hari Selasa dalam sebuah serangan besar yang menewaskan setidaknya lima orang dan melukai 63 lainnya, termasuk anak-anak, menurut pihak setempat dan militer. Serangan ini menambah kekhawatiran tentang keadaan pertahan udara Ukraina karena serangan senjata Rusia terus berlanjut di kota-kota terbesarnya.

Angkatan udara Ukraina mengatakan bahwa 41 rudal telah memasuki ruang udara negara itu pada Selasa pagi. Otoritas Ukraina memberikan rincian tentang rudal jelajah yang sedang terbang, dan warga dapat melacaknya selama sekitar satu jam saat mereka terbang dari Rusia. Rudal balistik, yang bergerak jauh lebih cepat, menyerang di Kyiv pada Selasa tepat saat rudal jelajah tiba.

Yuriy Ihnat, juru bicara angkatan udara, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon bahwa militer hanya berhasil menyergap sekitar setengah dari serangan total, dan hanya lima dari 24 rudal balistik.

“Sebagian besar rudal adalah balistik, dan angkatan udara kami tidak bisa menjatuhkannya semua,” kata Bapak Ihnat.

Di Kyiv, ibukota, setidaknya satu rudal tampak meledak pada tingkat permukaan tanah, kata warga, meskipun tidak jelas apakah rudal itu lolos dari pertahanan udara Ukraina atau apakah hulu ledak jatuh dan meledak setelah rudal dihancurkan di udara.

Kekhawatiran telah tumbuh di Ukraina bahwa persediaan amunisi pertahanan udara akan habis karena bantuan militer lebih lanjut dari Amerika Serikat terhenti di Kongres. Bapak Ihnat mengatakan bahwa angkatan udara tidak kehabisan amunisi dalam serangan Selasa, tetapi Ukraina membutuhkan pasokan ulang secara reguler.

Dia juga mengatakan bahwa tidak semua rudal yang lolos dari pertahanan Ukraina telah mengenai sasaran mereka. “Banyak dari mereka hanya jatuh di lapangan, karena kualitas rudal Rusia telah menurun,” katanya.

Membaca  Di Korea Selatan, Sikap Tegas Terhadap Narkoba Membuat Masyarakat yang Diduga Menggunakan Terkuras.

Satu ledakan dari puing-puing jatuh atau rudal terdengar di distrik pemerintah di pusat Kyiv, dekat kantor presiden dan Parlemen. Itu adalah kerusakan pertama akibat serangan rudal di distrik itu sejak Oktober 2022.

Warga ibu kota terbangun oleh alarm serangan udara sekitar pukul 6 pagi, diikuti oleh ledakan dan derap tembakan mesin pada rudal jelajah. Rudal atau puing-puing yang jatuh mengenai lima lingkungan di Kyiv, menurut walikota kota, Vitali Klitschko. Polisi membentangkan pita merah di sekitar lokasi serangan, dan pekerja darurat membersihkan batu bata dan kaca pecah dari jalan.

Di distrik Sviatoshynsky kota, seorang pria tua berdiri di jalan, gemetar dan menangis, setelah melihat anak-anak terluka dievakuasi dari salah satu lokasi serangan. “Seluruh tubuh mereka dibalut,” kata pria itu, yang enggan memberikan namanya. Dia kesulitan mengatakan hal lain.

Mobil terbakar di satu distrik. Bapak Klitschko menulis di aplikasi pesan sosial Telegram bahwa hulu ledak dari satu rudal yang disergap mendarat di dapur seorang penduduk tetapi tidak meledak.

Di Kharkiv, kota terbesar kedua Ukraina, rudal menewaskan dua orang dan melukai setidaknya 38, tulis walikota, Ihor Terekhov, di Telegram.

Militer Ukraina mengatakan bahwa para prajuritnya telah menembak jatuh satu rudal jelajah dengan senapan mesin, prestasi langka. Biasanya, pesawat tempur atau rudal pertahanan udara berbasis darat diperlukan untuk menyergap rudal jelajah.

Di seluruh Ukraina, ribuan orang mencari perlindungan dengan anak-anak mereka di basement atau stasiun kereta bawah tanah. Setelah ledakan di Kyiv, sebagian orang berlari keluar untuk memeriksa rumah dan bisnis mereka.

“Kami berlari untuk mencoba menyelamatkan apa pun yang bisa kami selamatkan dari toko kami,” kata Ina Halushko, 50 tahun, pemilik toko kelontong sekitar seratus yard dari salah satu lokasi terkena di Kyiv. Jendela-jendelanya hancur, katanya sambil menunjuk ke arah toko, tetapi bangunan itu tidak terbakar.

Membaca  Putin melihat perang Ukraina sebagai 'pertanyaan tentang hidup atau mati'

Di Kyiv, orang-orang yang berkumpul di dekat bangunan yang rusak oleh puing-puing rudal mengatakan mereka khawatir tentang pasokan rudal pertahanan udara yang semakin berkurang melindungi kota.

“Jika Amerika berhenti mendukung kami, next time you won’t see me here,” kata Olesya Dubinska, yang tinggal di bangunan terdekat. Dia sedang memantau petugas darurat membersihkan situs dengan anjingnya, seekor Doberman hitam bernama Lucky.

“Kami mengerti kekuatannya tidak seimbang,” katanya. “Wilayah kami jauh lebih kecil dari Rusia. Tentu kami butuh bantuan.”

Andrew E. Kramer memberikan laporannya.