Pemangsa Pisau Berharap Mengakhiri Ambisi Presiden Lee, Kata Polisi Korea Selatan

Pria yang menusuk pemimpin oposisi utama Korea Selatan di leher minggu lalu ingin membunuhnya agar dia tidak pernah menjadi presiden, kata polisi, dalam eskalasi polarisasi politik yang mengkhawatirkan.

Seorang pria berusia 66 tahun yang ditangkap setelah serangan itu diserahkan kepada jaksa pada hari Rabu untuk didakwa secara resmi dengan tuduhan pembunuhan berencana. Polisi Korea Selatan tidak merilis namanya, tetapi dia diidentifikasi oleh media lokal dengan nama belakangnya, Kim.

Pria tersebut, kata polisi, telah merencanakan untuk membunuh Lee Jae-myung, pemimpin Partai Demokrat liberal, selama berbulan-bulan, bahkan menyiapkan manifesto delapan halaman dan meminta seorang teman untuk merilisnya kepada kerabat dan media setelah serangan itu.

Pada hari Rabu, Mr. Lee, 59 tahun, keluar dari rumah sakit di Seoul, ibu kota, di mana dia telah pulih dari operasi pada pembuluh vena jugular yang rusak dalam serangan itu.

Serangan tersebut, yang merupakan yang terburuk terhadap seorang politisi Korea Selatan dalam hampir dua dekade, menarik perhatian terhadap polarisasi politik dan permusuhan saling antara pendukung konservatif dan liberal Korea Selatan yang tampaknya semakin dalam menjelang pemilu parlemen yang dijadwalkan pada bulan April. Mr. Lee kalah dalam pemilihan presiden pada tahun 2022 dari Yoon Suk Yeol, seorang konservatif, dengan selisih tipis, dan ia berharap dapat mencalonkan diri lagi pada tahun 2027.

Dihadapan pendukung dan kamera TV saat dia meninggalkan Rumah Sakit Nasional Universitas Seoul, Mr. Lee meminta “akhir dari politik yang bersifat perang di mana satu pihak tidak puas sampai membunuh pihak lain.”

“Saya berharap insiden ini, yang telah mengguncang semua orang, akan menjadi tonggak menuju akhir politik kebencian dan konfrontasi dan memulihkan politik saling menghormati dan hidup bersama,” katanya.

Membaca  Petani Romania blokir periksa Siret-Porubne, alasan tidak diketahui

Tersangka “didorong oleh keyakinan politik pribadinya untuk melakukan kejahatan ekstrim ini,” kata Woo Cheol-moon, kepala polisi di Busan, kota pelabuhan di tenggara Korea Selatan tempat serangan 2 Januari berlangsung.

Tersangka memberi tahu penyidik bahwa ia tidak puas dengan apa yang dia lihat sebagai kemajuan lambat dalam mencoba Mr. Lee, yang menghadapi tuduhan korupsi dan lainnya. Mr. Lee telah menyangkal tuduhan itu dan menuduh pemerintah Mr. Yoon menggunakan penyelidikan tersebut sebagai balas dendam politik.

Dengan membunuh Mr. Lee, pria itu berharap dapat “mencegahnya menjadi presiden” dan menghambat sekutu politiknya dalam pemilihan parlemen yang akan datang, kata Mr. Woo dalam konferensi pers.

Tersangka membuat klaim yang sama dalam manifesto delapan halamannya, yang teksnya tidak dirilis, tambah Mr. Woo.

Pria itu bersikeras bahwa ia bertindak sendiri, dan polisi mengatakan mereka tidak menemukan orang lain yang terlibat dalam serangan itu. Tapi mereka memeriksa seorang pria berusia 70-an tahun yang menurut mereka sudah diberitahu oleh tersangka tentang rencananya dan dipercayakan dengan tujuh amplop yang berisi manifestonya dan ditujukan kepada kerabat dan media. Tersangka meminta pria itu untuk mengirimkan manifesto hanya kepada kerabatnya jika ia gagal membunuh Mr. Lee, kata polisi. Surat tersebut dicegat oleh polisi sebelum sampai kepada kerabat.

Polisi mengatakan bahwa tersangka telah merencanakan serangan selama berbulan-bulan, membeli pisau camping secara online pada bulan April tahun lalu. Dia mulai memata-matai Mr. Lee pada bulan Juni, menghadiri enam acara politiknya di seluruh negara, kata pejabat. Ketika dia mendekati Mr. Lee pada 2 Januari, ia mengenakan mahkota kertas dan membawa tanda tangan tangan untuk membuatnya terlihat seperti pendukung. Dia meminta tandatangan Mr. Lee sebelum menusuk pisau ke lehernya, menurut rekaman langsung dari serangan itu.

Membaca  Gedung Putih Mengatakan Korea Utara Memberikan Rudal Balistik ke Rusia

Dia ditahan oleh polisi di tempat kejadian.

“Saya minta maaf telah menyebabkan kekhawatiran,” katanya kepada para wartawan pada hari Rabu ketika dia dipindahkan dari kantor polisi di Busan. Sebelum memasuki kantor jaksa, dia memberi tahu wartawan bahwa dia bertindak sendirian.

“Bagaimana mungkin saya merencanakan ini dengan orang lain?” katanya.

Polisi tidak mengungkap afiliasi politik tersangka, dengan alasan peraturan privasi, tetapi mengatakan bahwa dia suka menonton saluran YouTube konservatif. Media berita Korea Selatan mengatakan tersangka adalah anggota Partai Kekuatan Rakyat konservatif Mr. Yoon sebelum ia beralih ke anggota Partai Mr. Lee Democratic tahun lalu dalam upaya nyata untuk mendapatkan akses yang lebih baik ke jadwal politiknya.

Mr. Yoon telah mengutuk serangan pisau sebagai tindakan “teror,” dan partainya menyalahkannya pada “politik radikal.” Tetapi partai oposisi Mr. Lee pada hari Rabu menuduh polisi menahan rincian afiliasi partai tersangka untuk meminimalkan dampak politik potensial melawan Mr. Yoon dan partainya menjelang pemilu bulan April.

“Sementara polisi menolak untuk mengungkapkan data lengkap, kami melihat banjir berita palsu tentang teror politik ini mencapai tingkat berbahaya,” kata Kwon Chilseung, juru bicara Partai Demokrat.
Kekalahan Mr. Lee yang sempit dari Mr. Yoon pada tahun 2022 hanya memperburuk divisi politik di Korea Selatan, dengan pendukung fanatik mereka menyebarkan ujaran kebencian dan teori konspirasi satu sama lain secara online. Setelah Mr. Lee diserang, banyak lawan konservatifnya menyebar rumor bahwa episode itu adalah “berita palsu” dan bahwa Mr. Lee hanya menderita luka ringan dari “pisau kertas” atau “sumpit kayu.”