Pembaharuan Terbaru Perang Israel-Hamas: Blinken Menuju Timur Tengah

Di tengah bentrokan di beberapa wilayah di Tepi Barat yang diduduki, pasukan Israel menangkap setidaknya 20 warga Palestina dan membunuh satu orang pada hari Kamis, menurut situs berita lokal dan kelompok hak asasi manusia Palestina terkemuka.

The Palestinian Prisoners Club, sebuah kelompok hak asasi non-pemerintah, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pasukan Israel melakukan penangkapan di Nur Shams, sebuah wilayah di dekat kota Tulkarem. Mereka mengatakan bahwa pasukan Israel telah memindahkan lebih dari 100 warga Palestina ke daerah lain, dan memeriksa sekitar 500 orang, termasuk wanita dan anak-anak.

Rear Adm. Daniel Hagari, juru bicara militer Israel, mengatakan bahwa operasi di Nur Shams berlangsung lebih dari 40 jam dan “menghancurkan banyak bahan peledak serta menangkap puluhan tersangka teroris.”

Wafa Awwad, seorang jurnalis dari agensi berita resmi Palestina, Wafa, termasuk dalam yang ditangkap, demikian kantornya dan The Palestinian Prisoners Club mengatakan. Media berita Palestina melaporkan razia di Ramallah, Hebron, Betlehem, Nablus, dan Jenin, di antara lokasi lain di Tepi Barat yang diduduki.

Kementerian Kesehatan Palestina melaporkan bahwa Asid Jawad Bani Odeh, 29 tahun, ditembak di dada dan tewas saat razia oleh pasukan Israel di Tamun, sebuah desa di Tepi Barat utara.

Foto-foto dari Nur Shams dan Sir, sebuah desa di dekat Jenin, menunjukkan warga di kedua lokasi tersebut mengevaluasi kerusakan dari bentrokan pada hari Kamis. Mereka memeriksa bangunan-bangunan yang terbakar dan runtuh, serta jendela dan dinding yang tertembus peluru.

Meskipun perang antara Israel dan Hamas lebih terfokus di Jalur Gaza sejak hampir tiga bulan yang lalu, kekerasan juga meningkat di Tepi Barat. Militer Israel sering melakukan razia di seluruh Tepi Barat, beberapa di antaranya berujung fatal, dan telah melakukan ribuan penangkapan. Kekerasan antara warga Palestina dan warga sipil Israel di wilayah tersebut telah meningkat.

Membaca  Zelensky Tiba di Davos untuk Memperkenalkan Rencana Perdamaian yang Sudah Ditolak oleh Rusia

Selama kunjungan ke Tepi Barat pada hari Kamis, Benny Gantz, anggota kabinet perang Israel, mengatakan bahwa militer Israel akan melawan terorisme di mana pun mereka menemui.

“Kami tetap fokus pada menghilangkan ancaman yang ditimbulkan oleh Hamas, tetapi kami tidak melupakan bahwa tujuan kami adalah menghilangkan ancaman teror dari semua perbatasan kami,” katanya, menurut saluran berita Israel N12.

Ia menambahkan bahwa melindungi pemukiman Israel adalah “masalah sentral,” dan pasukan militer Israel telah memperluas kehadiran mereka di wilayah tersebut.

Pemukiman Israel di Tepi Barat, yang diduduki Israel dalam perang tahun 1967, dianggap ilegal oleh Amerika Serikat dan banyak negara lain di seluruh dunia. PBB dan banyak warga Palestina menganggap wilayah tersebut sebagai bagian dari negara Palestina di masa depan, namun pemukiman telah membuatnya semakin tidak layak.

Setelah pemerintahan sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu naik ke tampuk kekuasaan setahun lalu, mereka menyetujui izin untuk 13.000 unit hunian baru dan telah mendorong untuk memperluas pemukiman di Tepi Barat.

Kekerasan dari para pemukim terhadap warga Palestina meningkat sebelum perang dan telah meningkat tajam sejak 7 Oktober, ketika Hamas melancarkan serangannya terhadap Israel. Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan bahwa 313 warga Palestina telah tewas di seluruh Tepi Barat sejak 7 Oktober dalam bentrokan dengan pasukan Israel dan para pemukim ekstremis bersenjata.

Pada hari Rabu, Ayman Safadi, Menteri Luar Negeri Yordania, mengutuk serangan di Tepi Barat di media sosial dan memperingatkan bahwa “semua orang akan membayar harganya” jika gagal untuk meredam ekstremisme.

“Memanaskan Tepi Barat dan Lebanon adalah tujuan dari agenda ekstremis dalam pemerintah Israel, yang terus menghancurkan Gaza untuk memperpanjang kepemimpinannya secara politik dan menyeret Barat ke dalam perang regional,” katanya.

Membaca  Laporan Kharkiv Ukraine tentang serangan drone Rusia baruorKharkiv Ukraina melaporkan serangan drone Rusia terbaru

The Palestinian Prisoners Club mengatakan bahwa penangkapan di Tepi Barat telah meningkatkan jumlah warga Palestina di penjara Israel menjadi rekor 14 tahun. Banyak dari mereka yang ditahan ditahan tanpa dakwaan atau persidangan.

Talya Minsberg dan Abu Bakr Bashir berkontribusi pada terjemahan.