Pembaruan Langsung Perang Israel-Hamas: Netanyahu Mengatakan Tentara Israel Akan Menyusup ke Area Padat Penduduk di Gaza

Menteri Perdana Israel, Benjamin Netanyahu, menolak tawaran gencatan senjata dari Hamas, dengan mengatakan pada Rabu bahwa kemenangan Israel di Gaza “sudah dalam jangkauan.” “Tidak ada solusi selain kemenangan total,” kata Netanyahu dalam konferensi pers di Yerusalem, sesaat setelah bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS, Antony J. Blinken, untuk membahas proposal perdamaian. “Jika Hamas bertahan di Gaza, hanya masalah waktu sampai pembantaian berikutnya.”

Komentarnya nampaknya meredakan harapan-harapan yang timbul pada hari Selasa, ketika pejabat AS dan Qatar mengatakan tawaran Hamas mencerminkan kemajuan potensial. Namun, Netanyahu, seorang negosiator yang cerdik, menghindari detail dalam konferensi persnya, meninggalkan banyak hal terbuka untuk ditafsirkan.

Menanggapi tawaran yang disusun oleh mediator Qatar dan Mesir, Hamas menyerahkan proposal gencatan senjata yang menguraikan jalan menuju penarikan pasukan Israel dari Jalur Gaza dan pembebasan sandera-sandera Hamas yang masih bertahan sebagai imbalan untuk sebagian dari ribuan warga Palestina yang ditahan di penjara Israel.

Tanpa menyebutkan rincian dari proposal Hamas, Netanyahu mengatakan bahwa “menyerah terhadap tuntutan-tuntutan yang konyol dari Hamas” tidak akan membebaskan lebih dari 100 sandera yang masih berada di Gaza maupun mengembalikan keamanan Israel.

Ketika ditanya secara khusus apakah Israel telah secara resmi menolak kerangka kerja tersebut, Netanyahu mengatakan: “Berdasarkan apa yang mereka berikan kepada kita? Dari apa yang telah saya lihat sejauh ini – Anda juga pasti akan mengatakan tidak.”

Pakta yang ditawarkan Hamas pada dasarnya akan mengakhiri kampanye Israel di Gaza tanpa menjatuhkan pemerintahan kelompok tersebut di sana, kata para analis. Netanyahu menolak setiap susunan pasca-perang yang membiarkan Hamas berkuasa, dengan mengatakan bahwa hal ini akan memungkinkan kelompok tersebut untuk melakukan serangan lain terhadap Israel yang mirip dengan serangan pada 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang.

Membaca  Kamboja memulai peluncuran vaksin massal malaria pertama di dunia

Dalam konferensi pers di Beirut, Lebanon, seorang pemimpin Hamas, Osama Hamdan, menegaskan bahwa proposal kelompoknya telah bersungguh-sungguh, memanggil Amerika Serikat untuk membantu menghentikan perang, dan mengatakan bahwa delegasi dari kepemimpinan kelompoknya akan melakukan perjalanan ke Kairo untuk mengejar pembicaraan mengenai tawaran tersebut.

Hamdan menekankan urgensi untuk menghentikan perang, dengan mengatakan, “Tidak ada kata-kata atau laporan yang dapat menggambarkan skala bencana kemanusiaan dan ketakutan dari tragedi sejati yang ditinggalkan oleh pendudukan di Jalur Gaza”.

Netanyahu mengatakan pada Rabu bahwa pemimpin Israel telah memerintahkan militer untuk bersiap-siap untuk bergerak di Rafah, di perbatasan selatan Gaza, suatu wilayah di mana lebih dari 1,4 juta warga Palestina diyakini berkerumun, mencari perlindungan, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa. Militer juga sedang merencanakan untuk beroperasi di kamp-kamp di Jalur Gaza bagian tengah, tambahnya, menyebut wilayah-wilayah tersebut sebagai “benteng terakhir yang tersisa Hamas”.

António Guterres, sekretaris jenderal PBB, menyatakan dirinya “terutama mengkhawatirkan” pada Rabu atas laporan bahwa militer Israel bermaksud fokus selanjutnya pada Rafah, di mana warga Palestina yang terusir “telah dikekang dalam pencarian putus asa akan keamanan”.

“Langkah semacam ini akan secara eksponensial meningkatkan apa yang sudah merupakan mimpi buruk kemanusiaan dengan konsekuensi regional yang tak terhitung,” kata Guterres, memperbarui seruannya untuk gencatan senjata segera dan pembebasan sandera yang ditahan di Gaza.

Otoritas Israel mengatakan 253 warga Israel dan warga asing ditahan pada 7 Oktober. Lebih dari 100 telah dibebaskan, sebagian besar selama kesepakatan gencatan senjata seminggu yang dimulai pada November yang lalu. Pejabat Israel mengatakan 136 masih berada di Gaza, termasuk puluhan yang diyakini telah meninggal.

Takut untuk sandera yang tersisa setelah empat bulan perang, keluarga mereka telah meningkatkan seruan mereka untuk pemerintah untuk segera mencapai kesepakatan sandera dengan Hamas. Beberapa telah mulai tidur di sebuah tenda protes di dekat kediaman perdana menteri Jerusalem.

Membaca  Israel mengungkapkan rincian penyelamatan sandera Gaza di tengah serangan RafahIsrael mengungkapkan rincian penyelamatan sandera Gaza saat serangan Rafah

“Saya menyampaikan kepada Anda, Mr. Netanyahu, segala sesuatu berada di tangan Anda. Anda satu-satunya yang bisa,” kata Adina Moshe, 72, seorang sandera Israel yang dibebaskan dari tawanan Hamas selama gencatan senjata seminggu. “Saya sangat takut jika Anda melanjutkan dengan garis ini untuk membubarkan Hamas, tidak akan ada sandera yang tersisa untuk dilepaskan.”

Netanyahu mengatakan telah memberitahu Blinken bahwa setelah Israel menggulingkan Hamas, Israel akan “memastikan bahwa Gaza akan didemiliterisasi selamanya.” Israel akan terus beroperasi di Gaza “di mana saja dan kapan saja” untuk melindungi keamanannya, sehingga “memastikan bahwa terorisme tidak akan bangkit lagi,” tambahnya.

Hwaida Saad berkontribusi pada laporan ini.

— Aaron Boxerman and Johnatan Reiss