Pembunuhan Pemimpin Hamas adalah Pukulan, Namun Bukan Pukulan KO

Pembunuhan Saleh al-Arouri, seorang pemimpin Hamas, pada hari Selasa mengakibatkan kelompok itu kehilangan salah satu ahli taktik terbaiknya, yang membantu mengalirkan uang dan senjata ke operatifnya di Jalur Gaza dan di wilayah lain di Timur Tengah serta mengintegrasikan Hamas lebih erat ke dalam jaringan kekuatan Iran yang bersumpah untuk melawan Israel, menurut para analis.

Namun, pada hari Rabu, masih belum jelas apakah kematiannya akan menjadi pukulan yang melemahkan bagi organisasi tersebut, yang telah bangkit lagi dan lagi setelah pembunuhan pemimpinnya, dan tetap cukup lincah untuk merencanakan serangan teroris pada tanggal 7 Oktober di selatan Israel.

Namun, pembunuhan Mr. al-Arouri – dalam ledakan di pinggiran Beirut yang para pejabat senior Hamas, Lebanon, dan Amerika Serikat menyalahkan Israel – membuat Hamas terpukul saat kondisinya sangat rentan, kata para analis. Israel tidak bertanggung jawab atas kematian tersebut.

Serangan besar-besaran Israel di Gaza telah secara signifikan melemahkan kekuatan militer Hamas di sana, termasuk kemampuannya untuk membuat roket dan senjata lainnya. Posisi Mr. al-Arouri, sebagai duta besar Hamas de facto ke Iran dan Hezbollah, berarti bahwa ia akan memainkan peran penting dalam upaya kelompok tersebut untuk membangun kembali secara militer dengan bantuan dari pendukung asing.

“Hamas akan menderita, karena telah kehilangan salah satu strateginya,” kata Emile Hokayem, direktur keamanan regional di Institute for Strategic Studies di London. “Dia adalah seseorang yang baik dalam mengelola hubungan politik tingkat tinggi dan juga memiliki kredibilitas sebagai seorang komandan.”

“Membangun kembali kemampuan militernya akan menjadi masalah bagi Hamas dalam fase selanjutnya, dan kemungkinan besar akan lebih bergantung pada dukungan asing karena basisnya di Palestina melemah,” tambah Mr. Hokayem.

Pembunuhan Mr. al-Arouri juga semakin menginternasionalisasi perang Israel terhadap Hamas, yang signifikan dalam menaikkan taruhan bagi negara-negara yang menjadi tuan rumah pejabat-pejabat Hamas dan menimbulkan tekanan baru pada kelompok tersebut yang bisa, jika dipertahankan, mengubahnya.

Membaca  Israel merilis video yang tampaknya menunjukkan pemimpin Hamas Sinwar di terowongan

Dalam beberapa tahun terakhir, Hamas telah beroperasi sebagai jaringan dengan simpul di seluruh Timur Tengah. Sejak 2007, itu telah menjadi pemerintahan de facto bagi 2,2 juta warga Palestina di Gaza, mengawasi layanan seperti air dan listrik sementara sayap bersenjatanya sering berperang dengan Israel. Operatinya juga diorganisir secara rahasia di Tepi Barat yang diduduki Israel, sementara pejabat di negara lain mengumpulkan uang untuk mendanai operasinya, menjaga hubungan dengan sekutunya, dan menyampaikan pandangan mereka kepada wartawan dan diplomat asing.

Pembunuhan Mr. al-Arouri menunjukkan bahwa anggota Hamas tidak lagi dapat beroperasi tanpa risiko di Lebanon, di mana pejabat-pejabat Hamas sering mengadakan konferensi pers selama perang Gaza. Mereka mungkin juga perlu waspada di Qatar, di mana pejabat politik senior kelompok tersebut memiliki kantor, dan di Turki, di mana tokoh-tokoh senior Hamas secara rutin menghabiskan waktu.

“Gerakan ini akan mengalami perubahan signifikan,” kata Mr. Hokayem.

Israel, Amerika Serikat, dan negara-negara lain menganggap Hamas sebagai organisasi teroris, membatasi di mana pemimpinnya bisa pergi. Bahkan negara-negara yang tidak melarang kelompok tersebut mungkin akan enggan untuk menyambut operatifnya, takut terjadi pembunuhan di wilayah mereka.

Mr. al-Arouri bertemu dengan pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei; dekat dengan Hassan Nasrallah, pemimpin Hezbollah yang kuat; dan membantu memperkuat kekuatan Hamas di Lebanon, di sepanjang perbatasan utara Israel.

Sebelum perang, Mr. Nasrallah telah memperingatkan bahwa segala pembunuhan di Lebanon akan mendapat respons yang keras. Pada hari Rabu, sehari setelah pembunuhan al-Arouri, ia mengatakan bahwa Israel tidak akan “terhukum.”

Imad Alsoos, seorang peneliti Gaza di pusat MECAM di Universitas Tunis, mengatakan bahwa kehilangan Mr. al-Arouri tidak akan melumpuhkan Hamas. Israel, katanya, telah membunuh banyak pemimpin Hamas selama beberapa dekade tanpa secara permanen merusak kemampuan kelompok tersebut untuk membangun kembali – atau merencanakan serangan tanggal 7 Oktober.

Pembunuhan-pembunuhan tersebut membuat kelompok tersebut lincah, katanya, dan pemimpinnya naik pangkat melalui pemilihan dan legitimasinya di dalam organisasi, bukan karena karismanya atau kredensial keagamaannya, sifat-sifat yang bisa membuat pemimpin individu lebih sulit untuk digantikan.

Membaca  Kebebasan pers adalah 'salah satu nilai yang sedang kita perjuangkan'

“Di dalam Hamas, selalu ada hierarki tertentu, dan penggantian sangat halus,” katanya. “Dalam Hamas, kepribadian bukanlah sumber kekuatan.”

Selama beberapa tahun, sebagian besar dari bayang-bayang, Mr. al-Arouri bekerja untuk meningkatkan kemampuan bertarung organisasi tersebut dan mengorientasikan kembali posisinya di Timur Tengah yang lebih luas.

Keefektifannya yang mematikan membuat Amerika Serikat menawarkan hingga $5 juta untuk informasi tentang keberadaannya dan menggerakkannya di daftar pembunuhan Israel.

Israel berjanji setelah serangan mematikan tanggal 7 Oktober untuk mencari pemimpin Hamas di mana pun mereka berada. Mr. al-Arouri adalah pejabat Hamas tertinggi yang tewas sejak perang di Gaza hampir tiga bulan yang lalu.

“Kehilangan seseorang yang begitu terlibat dalam operasi taktis dan diplomasi strategis adalah pukulan serius bagi Hamas,” tulis Hanin Ghaddar dan Matthew Levitt dalam analisis untuk Washington Institute for Near East Policy. Mereka mengatakan bahwa Mr. al-Arouri telah “memainkan peran kritis sebagai salah satu penghubung utama dan paling efektif kelompok tersebut baik ke Hezbollah dan Iran.”

Serangan Hamas yang dipimpin oleh Israel menewaskan sekitar 1.200 orang, dan 240 lainnya dibawa kembali ke Gaza sebagai tawanan. Dalam beberapa bulan sejak itu, Israel telah membalas dengan kekuatan yang meluap-luap yang dikatakan bertujuan untuk menghancurkan Hamas, mengurangi wilayah-wilayah di Gaza menjadi puing-puing, mengusir 85 persen dari populasi dan membunuh lebih dari 20.000 orang, sekitar 70 persen dari mereka adalah wanita dan anak-anak, menurut para pejabat kesehatan di Gaza, yang tidak membedakan antara warga sipil dan militan.

Perang juga telah berdampak di seluruh wilayah.

Minggu ini, media Turki memberitakan secara besar-besaran penangkapan 33 orang yang dicurigai sebagai mata-mata Israel, menyatakan bahwa mereka terlibat dalam “rekognisi” dan “menyusup, mengejar, menyerang, dan menculik” orang asing di Turki.

Membaca  Ringkasan Hari Kamis: Pemimpin Baru Indonesia

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, yang telah menyatakan dukungan untuk Hamas dan mengkritik Israel, sebelumnya memperingatkan bahwa Israel akan menderita “konsekuensi serius” jika menyerang anggota Hamas di Turki.

Pejabat di Qatar belum mengumumkan perubahan dalam status kantor Hamas di negara mereka.

Reorientasi Mr. al-Arouri dari Hamas ke Iran dan sekutu-sekutu regionalnya kemungkinan akan membentuk masa depan kelompok tersebut, dan bisa menentukan di mana para pemimpinnya menetap.

Hamas telah menerima dukungan dari Iran sejak segera setelah pendiriannya pada tahun 1987, tetapi hubungannya menjadi tegang setelah Hamas menutup kantornya di Suriah, sekutu dekat Iran, pada tahun 2012 di tengah penindasan brutal Suriah terhadap pemberontakan anti-pemerintah.

Mr. al-Arouri adalah salah satu dari sekelompok pemimpin Hamas yang menganggap keputusan tersebut sebagai kesalahan, dan ia bekerja sama dengan Yahya Sinwar, seorang pemimpin di Gaza, untuk membangun kembali hubungan dengan Iran dan sekutu-sekutunya di wilayah tersebut, menurut para pejabat regional dan analis yang melacak kelompok tersebut.

“Posisi al-Arouri dan Sinwar adalah bahwa kamp Arab itu rapuh dan kita tidak bisa berdiri di atasnya,” kata Mr. Alsoos di Universitas Tunis. “Mereka memutuskan bahwa mereka harus bersekutu dengan Hezbollah dan Iran agar mereka bisa mendukung mereka secara militer dan finansial.”

Pendekatan ini mendapat dorongan pada tahun 2017, ketika keduanya dipromosikan dalam pemilihan Hamas internal. Mr. Sinwar, yang dekat dengan sayap militer Hamas, menjadi pemimpin kelompok tersebut di Gaza, dan Mr. al-Arouri naik ke posisi tertinggi kedua Hamas dan mengambil alih operasinya di Tepi Barat.

Peran Mr. al-Arouri dalam membangun kekuatan Hamas di Lebanon menunjukkan hubungan dekat dengan Mr. Nasrallah, pemimpin Hezbollah, kata Mr. Alsoos.

“Mereka tidak bekerja secara independen. Mereka bekerja dengan Hezbollah,” katanya tentang pejuang Hamas di Lebanon. “Itu artinya Nasrallah percaya al-Arouri cukup untuk memperbolehkannya melakukannya.”