Pemeriksaan Keselamatan Boeing 737 Max 9 Ditunda

Usaha untuk mendapatkan Boeing 737 Max 9 kembali diizinkan untuk terbang mengalami penundaan pada hari Selasa, setelah Federal Aviation Administration mengatakan bahwa instruksi yang dikirim oleh perusahaan kepada maskapai untuk memeriksa pesawat-pesawat tersebut pada hari Senin tidak memadai.

“Boeing menawarkan versi awal instruksi kemarin, yang sekarang direvisi karena umpan balik yang diterima sebagai respons,” kata F.A.A. dalam sebuah pernyataan. “Setelah menerima versi instruksi yang direvisi dari Boeing, F.A.A. akan melakukan tinjauan mendalam. Keselamatan publik dalam penerbangan, bukan kecepatan, akan menentukan jadwal kembali Boeing 737-9 Max ke layanan.”

F.A.A. mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka akan memerlukan inspeksi pesawat setelah sebuah panel pada salah satu pesawat mengalami kelongsoran selama penerbangan Alaska Airlines pada hari Jumat. Meskipun tidak ada laporan cedera serius, insiden tersebut mengekspos penumpang pada angin yang kuat dan menimbulkan kekhawatiran baru tentang praktik keselamatan di Boeing. Perusahaan ini telah berjuang untuk mendapatkan kembali kepercayaan publik setelah dua kecelakaan melibatkan Boeing 737 Max 8 pada tahun 2018 dan 2019 menewaskan 346 orang.

Alaska Airlines dan United Airlines, dua operator terbesar dari Max 9, mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah menemukan bagian yang longgar selama inspeksi awal panel, yang juga disebut sebagai penutup pintu. Bagian tersebut dipasang di tempat di mana pintu darurat akan berada jika pesawat memiliki jumlah kursi maksimum.

Penyidik Badan Keselamatan Transportasi Nasional menemukan penutup pintu, tetapi mengatakan pada hari Senin bahwa mereka masih mencari beberapa bagian terkait.

Chief executive Boeing, Dave Calhoun, diharapkan akan berbicara kepada karyawan pada pertemuan Town Hall pada hari Selasa sore di area Seattle di mana perusahaan membuat beberapa pesawatnya, termasuk Max. Mr. Calhoun mengambil alih perusahaan pada Januari 2020 setelah pendahulunya terpaksa mundur selama krisis Max sebelumnya.

Membaca  Penghormatan bagi dokter Northampton yang melakukan operasi hernia di Ghana

Ini adalah berita yang sedang berkembang. Mohon periksa kembali untuk pembaruan.