Pemikiran Pesimis Ekonomi Meningkat di Pakistan Menjelang Pemilu

Mood publik di Pakistan saat ini sangat pesimis terkait masa depan ekonomi negara mereka menjelang pemilihan hari Kamis ini, menurut jajak pendapat Gallup, karena tingkat inflasi tertinggi di Asia membuat mereka semakin sulit memenuhi kebutuhan hidup.

Sebanyak 70% warga Pakistan mengatakan situasi ekonomi di sekitar mereka semakin buruk, level tertinggi dalam 18 tahun terakhir sejak Gallup melakukan jajak pendapat, demikian pernyataan perusahaan survei opini tersebut. Hampir setengah dari mereka mengatakan sulit untuk bertahan dengan pendapatan saat ini.

Harga konsumen naik 28% pada bulan Januari dari tahun sebelumnya, jauh di atas level tertinggi dari negara mana pun di Asia.

Pakistan telah berjuang dengan beban utang berat yang telah menyebabkan bantuan dari Dana Moneter Internasional, yang merupakan bantuan ke-23 sejak kemerdekaan pada tahun 1947. Negara ini juga mengandalkan dukungan keuangan dari sekutu seperti China, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab.

Program terbaru IMF akan berakhir pada bulan Maret, yang berarti pemenang pemilu kemungkinan besar harus bernegosiasi dengan pemberi pinjaman untuk mendapatkan lebih banyak dana dan melakukan reformasi fiskal termasuk memperluas basis pajak.

“Negara dengan jumlah penduduk 241 juta membutuhkan reformasi politik dan ekonomi yang cukup besar untuk mengatasi sifat struktural utang fiskalnya,” kata Hashim Pasha dan Benedict Vigers dari Gallup dalam laporan yang diterbitkan pada hari Selasa. “Bagi siapa pun yang memenangkan pemilihan, reformasi akan sulit dilakukan tanpa mandat popular.”

Mood publik di Pakistan juga suram ketika berkaitan dengan politik di negara yang memiliki senjata nuklir tersebut. Tujuh dari 10 warga Pakistan tidak percaya bahwa pemilihan mereka adil — sebuah cerminan dari ketidakpuasan yang mengendap akibat penggulingan mantan Perdana Menteri Imran Khan pada April 2022.

Membaca  Ledakan Kantor Pemilihan di Pakistan Mengakibatkan Setidaknya 22 Orang Tewas Sehari Sebelum Pemungutan Suara

Berikut adalah beberapa temuan lain dari survei tersebut:

Sekitar 61% mengatakan taraf hidup mereka semakin buruk

Hampir sembilan dari 10 orang percaya bahwa korupsi di pemerintahan Pakistan sangat merata. Hanya seperempat yang menyetujui kepemimpinan Pakistan

Sikap permusuhan Pakistan terhadap imigran telah meningkat seiring dengan tantangan ekonomi dan keamanan negara. Sekitar 37% percaya bahwa imigran yang tinggal di Pakistan adalah “hal yang baik” pada tahun 2023, dibandingkan dengan 53% pada tahun 2022

©2024 Bloomberg L.P.