Pemilihan Indonesia: Semua yang Perlu Anda Ketahui

Pemilu ini secara luas dianggap sebagai sebuah referendum terhadap warisan dari Bapak Joko, yang akan mundur setelah dua masa jabatan lima tahun.

Sering disebut sebagai Jokowi, ia tetap sangat populer karena telah mengubah Indonesia menjadi salah satu cerita keberhasilan ekonomi terbesar di Asia Tenggara. Dia memperkenalkan sistem perawatan kesehatan universal, membangun lebih dari 1.000 mil jalan dan jalan raya, dan mengawasi pertumbuhan ekonomi yang cukup baik sekitar 5 persen setiap tahun.

Para pendukungnya mengatakan bahwa pekerjaannya belum selesai dan bahwa ada isu-isu mendesak, seperti ketimpangan dan kemiskinan, yang masih perlu ditangani. Para kritikus mengatakan bahwa ketika Bapak Joko mendorong infrastruktur dan program kesejahteraan, dia juga telah menyaksikan kemunduran dalam norma-norma demokratis. Dan sekarang, tambah mereka, dia sedang berupaya memperluas pengaruhnya dalam politik ketika dia sudah tidak menjabat.

Mr. Joko tampaknya mendukung Prabowo Subianto, mantan rival yang dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia, untuk menjadi penggantinya, yang mengkhawatirkan bahkan beberapa pendukungnya. Hasil dari pemilihan ini bisa menentukan masa depan demokrasi di Indonesia, yang memiliki populasi Muslim terbesar di dunia.

Untuk pertama kalinya dalam 15 tahun, para pemilih akan memilih dari tiga kandidat presiden: Mr. Prabowo, Menteri Pertahanan saat ini; Anies Baswedan, mantan Gubernur Jakarta; dan Ganjar Pranowo, yang memimpin Jawa Tengah.

Setahun yang lalu, banyak orang Indonesia mengira bahwa Mr. Ganjar – kandidat yang diusung oleh partai politik Bapak Joko, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan – adalah pemenang pasti. Namun reputasinya tercoreng setelah ia mendorong untuk melarang tim Israel masuk ke Indonesia untuk berkompetisi di Piala Dunia U-20. Hal itu membuat Indonesia kehilangan hak untuk menjadi tuan rumah turnamen, pukulan bagi negara yang sangat mencintai sepak bola.

Membaca  Signifikansi Budaya Topeng Tradisional Indonesia yang Luar Biasa

Kemudian, pada bulan Oktober, saudara ipar Bapak Joko memberikan suara penentu di Mahkamah Konstitusi untuk mengubah aturan yang memungkinkan putra presiden yang berusia 36 tahun untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden. Putra Bapak Joko, Gibran Rakabuming Raka, dengan cepat bergabung dengan pasangan Prabowo, meninggalkan kesan bahwa presiden telah menggunakan pengaruhnya untuk mempengaruhi mahkamah.

Mr. Prabowo menyatakan diri sebagai kandidat kontinuitas, mengatakan bulan ini bahwa kebijakan-kebijakan Mr. Joko telah “sangat, sangat bermanfaat bagi semua orang.” Namun ia merupakan pilihan yang polarisasi.

Bagi banyak orang Indonesia, ia mencerminkan pemerintahan brutal tiga dekade dari diktator Suharto. Mr. Prabowo menikah dengan salah satu putri Suharto dan menjabat sebagai jenderal di militer Suharto, yang terkenal dengan pelanggaran hak asasi manusia. Pada tahun 1998, Mr. Prabowo diberhentikan dari militer karena memerintahkan penculikan aktivis mahasiswa.

Survei menunjukkan bahwa Mr. Prabowo unggul jauh dalam jajak pendapat, tetapi kurang jelas apakah ia akan memenangkan lebih dari 50 persen suara dan setidaknya 20 persen suara di 20 provinsi, yang akan memberinya jabatan presiden tanpa harus melalui pemilihan ulang pada bulan Juni.

Mr. Ganjar juga berjanji untuk melanjutkan kebijakan-kebijakan mayoritas Mr. Joko, meskipun dengan penyesuaian. Dia telah dijelaskan sebagai “Jokowi versi ringan.” Tetapi para analis mengatakan bahwa ia telah kesulitan mendefinisikan pesannya, dan survei menunjukkan dukungannya stabil sekitar 20 persen.

Awalnya, Mr. Anies dianggap sebagai kandidat ketiga yang jauh di belakang dalam perlombaan. Mantan rektor universitas, ia dianggap terlalu akademis untuk resonansi dengan massa. Banyak orang di Jakarta menghargainya karena mengimplementasikan sistem transit cepat massal dan mengelola pandemi virus corona. Tetapi keterkaitannya sebelumnya dengan para pendeta Islam radikal membuat banyak pemilih waspada.

Membaca  Startup Bahan Bakar Bersih yang Didukung oleh Bill Gates Mengumpulkan $246 Juta untuk Membantu Rencana Pengeboran Hidrogen

Dalam beberapa pekan terakhir, momentum telah berkembang untuk Mr. Anies, yang melakukan kampanye dengan platform perubahan. Penampilannya dalam debat-debat terbaru telah mengesankan pemilih Generasi Z dan penduduk perkotaan terdidik. Ia telah berargumen bahwa rencana Mr. Joko untuk memindahkan ibu kota ke pulau lain tidak akan menghasilkan perkembangan yang adil, dan ia telah memperingatkan tentang kembalinya nepotisme.

Beberapa survei terbaru menunjukkan bahwa Mr. Anies unggul dari Mr. Ganjar, dengan dukungan sekitar 22 persen.

Usia pemilih minimal di Indonesia adalah 17 tahun, dan orang di bawah 40 tahun menyumbang lebih dari setengah pemilih. Survei telah menemukan bahwa pemilih muda khawatir tentang ekonomi, pendidikan, lapangan kerja, dan memberantas korupsi.

Ini adalah salah satu pemilihan dalam sehari yang paling kompleks di dunia. Sekitar 205 juta orang terdaftar untuk memilih di kepulauan yang sangat luas ini, sekitar 17.000 pulau, sekitar 7.000 di antaranya dihuni.

Enam juta petugas pemilu telah mulai menyebar di seluruh negara untuk memastikan sebanyak mungkin orang mendapat kesempatan untuk memilih. Logistik merupakan masalah yang rumit di beberapa tempat – petugas telah menggunakan kuda, naik perahu, terbang dengan helikopter, dan berjalan kaki selama berjam-jam untuk membawa surat suara kepada pemilih.

“Ini tugas yang masif, kolosal,” kata Yulianto Sudrajat, anggota Komisi Pemilihan Umum Indonesia yang bertanggung jawab atas logistik.

Para pemilih akan menandai surat suara mereka dengan memukulkan paku ke dalamnya, yang menurut petugas pemilu merupakan metode yang lebih adil daripada menggunakan pena, karena beberapa orang Indonesia tidak terbiasa dengan alat tulis. Saat suara dihitung, petugas pemilu akan menahan surat suara agar orang bisa melihat cahaya yang menerobos lubang itu.

Membaca  Perpaduan Modern dan Tradisional dalam Keramik Tradisional Indonesia

Berbeda dengan India, di mana pemilihan umum nasional berlangsung selama beberapa minggu, Indonesia melakukan pemungutan suara dalam satu hari. Pada tahun 2019, proses ini begitu melelahkan sehingga 894 petugas pemilu meninggal, mendorong pemerintah untuk mendorong sukarelawan kali ini menjalani pemeriksaan kesehatan.

Meskipun hitung suara resmi memerlukan beberapa minggu untuk dikonfirmasi, hasilnya umumnya diketahui pada akhir hari berdasarkan hitungan cepat, jenis jajak pendapat keluaran. Setelah stasiun pemungutan suara tutup pukul 13.00 waktu Jakarta, lembaga survei independen akan menghitung surat suara dari sejumlah stasiun pemungutan suara di seluruh negeri.

Dalam pemilihan sebelumnya, hitungan cepat – dirilis pukul 17.00 – telah akurat mencerminkan hasil sebenarnya.